Sunday, February 28, 2010

islam itu bersaudara

Pagi semalam pergi ke majlis forum maulidur rasul, panelnya ustaz Ghazali yang selalu keluar di suara mimbar di radio Selangor dan seorang panel entah lupa pulak namanya. Kebetulan Kak Ayu tak dapat pergi semalam tu rasa tak seronok sangat. Kak Awwa terpaksalah pergi awal dengan suami. Kalau tidak tak ada nak parking. Selalunya dia parking kat bawah pokok di luar surau kalau dia pergi sorang-sorang. Bukan nak cerita apa, tetapi entahlah kekadang kita ni rasa terasing sangatlah di sini. Yalah setakat tegur duk tang mana, datang dengan apa biasalah.

Kak Awwa kata kat suami kalau hari minggu tu pergilah solat jemaah di surau atau masjid. Dah di sini ada peluang dan kemudahan. Kalau hari kerja payahlah nak pergi,dah lah pukul 9.00 lebih baru sampai rumah. Di PJ lainlah dekat ngan KL jam 6.00 dah sampai kat rumah. Duk sini jauhlah. Tetapi apa nak buat dah takdir macam ni, apa nak di katakan lagi. Mungkin di sini lebih baik dapat jugaklah pijak kaki di surau atau masjid.

Malam tadi suami pergilah solat maghrib dan isyak di surau. Adalah kuliah maghrib, tu yang balik kul sepuluh lebih tu ada jamuan maulud. Suami Kak Awwa pun bukan boleh makan seperti dulu dah atas nasihat doktor, nasi cuma tiga cawan dalam sehari sahaja. Tu pun Kak Awwa ukur dengan cawan paling kecil sekali. Banyakkan makan sayur dan buah. Dia bawak balik nasi beriyani malam tadi nak makan kat sanapun tak habis makan sorang-sorang banyak jugak.

Dalam kuliah maghrib tu adalah di selitkan ceramah-ceramah tentang kelahiran nabi kata suami. Kak Awwa pula malam tadi basah mata tengok halaqah. Tak taulah rasa bergetar dan air mata laju je. Banyak yang Kak Awwa fikirkan.....

Bila suami pulang dari suraupun Kak Awwa masih menangis. Dah dia balik dia ceritalah pulak, dia lagi sedih. Kak Awwa tanya dia apasal lak sedih. Yalah kita macam orang asing, kata islam itu bersaudara. Ustaz kata sebagai tanda persaudaraan lepas berselawat peluklah jemaah. Tetapi dia cuma peluk ustaz je. Kak Awwa kata buat apa nak peluk-peluk sekarang ni H1N1 nak mai balik dah, biaq p la orang tak peluk pun. Lagipun kita orang baru dalam jemaah tu mungkin depapun rasa cuaklah kot. Di sini bukannya Kelantan atau Kedah. Kalau orang baru pindah depa pakat mai tanya khabar, kalau mek Kak Awwa siap ajak makan nasi lagi anak beranak meraikan jiran baru. Depa dah kenai lama tu la depa peluk-peluk sebab tanda persaudaraan dan persahabatan hidupkan sunnah nabi. Kalau kitapun orang tak kenal tak kan nak peluk-peluk.

Kita nak pergi tutup ilmu bukan nak suruh orang peluk kita. Tetapi tu lah kan tak boleh nak kata jugaklah bila tengok orang semua salam peluk tentulah terasa kita sorang je asing. Erm macam alien ke kami ni hehehe. Macam tu lah nasib OKU cuma orang senasib je yang faham.

Kak Awwa selalu cakap kat suami tegur-tegurlah orang sama, tetapi dia seorang pendiam. Sedangkan Kak Awwa suka bertegur sapa dan bukan mengharapkan orang dulu yang menyapa kita. India sebelah rumah pun jadi kawan. Kalau nak kata India lebih baik nanti ada orang marah pulak. Tetapi itulah hakikatnya jiran Kak Awwa. Yang Melayu tak nampak muka melainkan Kak Ayu. Tapi ok sikitlah dari duk PJ dulu tak kenal orang langsung.

Tinggal di mana-manapun pandai-pandailah kita bawa diri. Di PJ rasanya kenangan manis bila bertemu kawan-kawan, kumpul suatu waktu dahulu. Kalau nak cakap banyak sangat. Kenangan pahitpun banyak juga. Itulah kehidupan. Insya Allah kami akan cuba sesuaikan diri di sini. Tetapi terus teranglah Kak Awwa katakan untuk pergi bertandang ke rumah orang tidak sama sekali. Cukuplah bertegur sapa kalau bertemu. Dengan Kak Amu(jiran India)kami cuma bercakap melalui pagar sahaja. Kalau nak ikutkan semangat kejiranan tu di kampung lagi seronok. Di sini masing-masing sibuk tak boleh nak kata apa. Mungkin Kak Awwa belum biasa lagi dengan persekitaran di sini. Tetapi ketika tinggal di flat BCH semangat ukhuwwah sesama jiran terjalin erat. Itupun banyak warga negara Indonesia. Tak kiralah siapapun asalkan baik dengan kita. Sampai ke hari ini Kak Asmi(orang Boyan) yang tinggal di BCH selalu datang ke sini. Biarlah orang nak kata Indonesia itu dan ini, tetapi alhamdulillah yang Kak Awwa jumpa orang baik-baik. Boleh menumpang di kala susah dan senang.Tak semua orang itu tak baik. Kitapun belum tentunya baik. Lebih baik kita muhasabah diri kita sebelum kita mengata orang itu dan ini....Andai di takdirkan berpeluang Kak Awwa nak balik kampung, nak tinggal di kampung untuk selama-lamanya. Di sini tinggal sementara untuk mencari rezeki. Tetapi kalau tak dapat di elakkan apa nak buat....terima sahaja ler...

Friday, February 26, 2010

Salam Maulidur Rasul

Hujan rahmat di turunkan pagi ini membasahi bumi yang kering kontang. Alhamdulillah biarpun sebentar cuma syukurlah kepadaMu Ya Allah. Tiada daya dan upaya kecuali dengan pertolonganMu. Betapa banyaknya nikmat yang telah Engkau kurniakan kepada hambaMu.


Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?


Semoga tulisan ini bisa membuat kita lebih pandai bersyukur kepadaNya yang selalu memberikan kemurahan rahmatNya kepada semua makhluk di bumi ini....

(Tuhan)Yang Maha Pemurah
Yang telah mengajarkan Al Qur'an
Dia menciptakan manusia,
Mengajarnya pandai berbicara.
Matahari dan bulan (beredar) menurut perhitungan
Dan tumbuh-tumbuhan dan pohon-pohonan kedua-duanya tunduk kepadaNya
Dan Allah telah meninggikan langit dan Dia meletakkan neraca (keadilan)
Supaya kamu jangan melampaui batas tentang neraca itu
Dan tegakkanlah timbangan itu dengan adil dan janganlah kamu mengurangi neraca itu
Dan Allah telah meratakan bumi untuk makhlukNya
di bumi itu ada buah-buahan dan pohon kurma yang mempunyai kelopak mayang
Dan biji-bijian yang berkulit dan dan bunga-bunga yang harum baunya
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dia menciptakan manusia dari tanah yang kering seperti tembikar
dan Dia menciptakan jin dari nyala api
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Tuhan yang memelihara kedua tempat terbit matahari dan Tuhan yang memelihara kedua tempat terbenamnya
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu
antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui oleh masing-masing
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dari keduanya keluar mutiara dan marjan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dan kepunyaanNya-lah bahtera-bahtera yang tinggi layarnya di lautan laksana gunung-gunung
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Semua yang ada di bumi itu akan binasakan
Dan tetap kekal Wajah Tuhanmu yang mempunyai kebesaran dan kemuliaan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Semua yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepadaNya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Kami akan memperhatikan sepenuhnya kepadamu hai manusia dan jin
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Hai jamaah jin dan manusia, jika kamu sanggup menembus (melintasi)penjuru langit dan bumi, maka lintasilah, kamu tidak dapat menembusnya melainkan dengan kekuatan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Kepada kamu (jin dan manusia) dilepaskan nyala api dan cairan tembaga, maka kamu tidak dapat menyelamatkan diri (daripadanya)
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Maka apabila langit telah terbelah dan menjadi merah mawar seperti (kilapan) minyak
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Pada waktu itu manusia dan jin tidak ditanya tentang dosanya
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
orang-orang yang berdoasa dikenal dengan tanda-tandanya lalu dipegang ubun-ubun dan kaki mereka
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Inilah neraka jahanam yang didustakan oleh orang-orang berdosa
Mereka berkeliling di antaranya dan di antara air yang mendidih yang memuncak panasnya
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dan bagi orang yang takut akan saat menghadap Tuhannya ada dua surga
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
kedua surga itu mempunyai pohon-pohonan dan buah-buahan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam kedua surga itu ada dua buah mata air yang mengalir
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam kedua surga itu terdapat segala macam buah-buahan yang berpasangan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. Dan buah-buahan kedua surga itu dapat (dipetik) dari dekat
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Seakan-akan bidadari itu permata yakut dan marjan
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
tidak ada balasan kebaikan kecuali kebaikan (pula)
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Dan selain dari dua surga itu ada dua surga lagi
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Kedua surga itu (kelihatan) hijau tua warnaya
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam kedua surga itu ada dua mata air yang memancar
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam keduanya ada (macam-macam) buah-buahan dan kurma serta delima
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Di dalam surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik lagi cantik-cantik
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Bidadari-bidadari yang jelita, putih bersih dipingit dalam rumah
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Mereka tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni surga yang menjadi suami mereka) dan tidak pula oleh jin
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Mereka bertelakan pada bantal-bantal yang hijau dan permadani-permadani yang indah
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?
Maha Agung nama Tuhanmu Yang mempunyai kebesaran dan karunia

(Al Qur'anul Kariim Surat Ar Rahman : 1-78) http://debrythaayu.blogspot.com/


Hari ini sambutan Maulidul Rasul seperti hari-hari lain Kak Awwa tak kemana-mana. Kalau pergipun di surau bersama Kak Ayu. Rindu sungguh hendak menyambut maulidul rasul di kampung. Tetapi apakan daya keadaan yang tidak mengizinkan. Sudah berbelas tahun Kak Awwa tidak berpeluang menyambut bersama keluarga. Dulu setiap kali tibanya maulidul rasul di rumah Kak Awwa pasti ada kenduri . Ketika ayah masih sihat ayah jarang makan di rumah kerana ada saja jemputan kenduri maulidul rasul. Setelah Kak Awwa berhijrah dari elntan ke kuala lumpur Nov 1997 semua itu sudah berubah. Entah bilalah pula Kak Awwa ingin merasai suasana itu semula. Adakah masih berpeluang lagi? Walau bagaimanapun Hafiz sangat bertuah kerana dapat merasai suasana itu.....

p/s semenjak akhir-akhir ni memang idea takde tulispun sikit jer..

Sunday, February 21, 2010

tak kenal maka tak cinta

Alhamdulillah Kak Awwa rasa semakin seronok tinggal di sini, biarpun ada beberapa benda yang belum di selesaikan biasalah baru pindah. Di tambah dengan keadaan cuaca yang agak panas kesihatanpun terganggu. Kak Awwa taklah teruk sangat tetapi suami Kak Awwa seminggu lebih tak kerja demam dan batuk. Mujur juga ada klinik panel dekat bandar ni. Tetapi suami nak ke PPUM juga. Minggu lepas suami Kak Awwa ke PPUM, singgah ke kuaters ambil surat-surat yang belum di tukar alamatnya. Alahai rumah kalau dah di tinggalkan jadi usang. Ada saja tangan-tangan jahat yang sanggup mengambil kepala paip. Buah mangga sudah habis di makan tupai belimbing buluh berbuah lebat, bunga ros yang di tinggalkan berbunga lebat. Erm rindu macam manapun semua itu sudah berlalu hanya tinggal kenangan...

Setakat ini Kak Awwa cuma menegur jiran-jiran, rasanya itu sudah cukup. Entahlah kekadang rasa segan juga. Syukurlah ada juga kawan lama yang dapat menumpang di kala susah dan senang.
Insya Allah sempena Maulidul Rasul Hafizku akan pulang bercuti. Lamanya tak tengok dia rindu Tuhan sahaja yang tahu. Kepada kawan-kawan selamat menyambut Maulidul Rasul perbanyakkan selawat ke atas junjungan besar kita Nabi muhammad s.a.w.