Saturday, October 30, 2010

luahan hatiku

Tika dan saat aku menulis di blog ini aku sudahpun berada di hotel bajet di bandar KB. Aku sampai pagi tadi dengan menaiki keretapi. Tak terfikir nak pulang kampung, tetapi takdir Tuhan suamiku kena kerja di Besut Trengganu selama seminggu. Alhamdulillah lah kebetulan mek aku pun tak sihat, nak balik ziarah mek dan ayahku juga. Naik keretapi tau2 sahajalah lambatnya sampai. Tapi rasa dah tak berani sangat nak balik naik bas. Kalau suami ku sorang bolehlah depa bagi tiket kapal terbang. Tetapi dah balik dengan aku terpaksalah naik keretapi. Nak naik kapal terbang tu faham2 je la ya....

Petang semalam aku menaiki komuter dari Rawang ke Kl Central. Ramainya yang berbaju merah. Dalam ramai2 tu aku terpandang seseorang..tetapi dia buat tak tahu...begitu juga aku...mungkin juga pelanduk dua serupa wajah iras2 anak Cina( pak sedara aku menikah dengan anak mualaf). Dia Nasron sepupu aku berbaju merah. Andai kata kalau aku tak pulang kampung, sudah pasti aku menjadi penonton setia astro arena malam tadi. Tetapi tak mengapalah bagi aku pulang kampung segalanya.

Dalam pukul dua pagi suamiku kejutkan aku dia kata Kelantan dah menang piala Malaysia. Sebagai anak Qlate aku banggalah kerana inilah pertama kali dapat jadi juara. Mungkin takdir Tuhan, dua tahun berturut2 Klate bertemu dengan N9. Sebenarnya bukan ini yang aku nak luahkan..ada benda lain...

Balik dari belajar menjahit aku sangat2 tertekan apa yang aku buat serba tak kena. Sudahlah begpun belum kemas lagi nak balik kampung. Pinggan yang pagi tadipun belum cuci lagi. Kain dalam mesin basuhpun belum berjemur lagi. Mujurlah suamiku menolong kalau tidak aku tak larat nak buat apa kelmarin. Dalam hatiku terdetik...di saat begini kalaulah anak ramai kan seronok.


Sebenarnya ingin ku luahkan rasa hatiku. Selalunya bila aku tertekan bloglah tempat luahan hatiku. Aku sangat terasa hati dengan cikgu yang mengajar menjahitku. Sukarnya untuk orang memahami aku. Dialog2nya terpaksa aku tulis di sini

Dalam aku terkial2(aku kantoi melukis) aku hendak melukis pola tangan baju dia datang menyergah...

"laaaa belum gunting( pola baju blouse) lagi? kan saya suruh gunting tadi? Kalau saya dah kata ok tu ok lah".

"Kalau saya mengajar saya tak mahu ada istilah susah ke takut nak gunting ke...dah kalau salah tu biasalah. Kalau orang lain boleh buat kenapa kita tak boleh? saya pelihara lima orang anak saya dengan hasil menjahit. Apakah ini semangat atau nak luahkan kemarahannya?"

Aku bukan budak kecil hendak di layan begitu" gunting pun lambat"? Aku tahulah jemariku bukannya seperti orang lain sudah tentulah lambat.

Aku berkecil hati kerana dia layan aku seperti aku ni dah pandai buat itu dan ini...sedangkan aku asaspun tak de..kalau setakat baju kurung tu aku bolehlah...tp kalau kebaya dan baju moden manalah aku boleh faham dalam waktu yang singkat?

Terasa nak menitis air mata...tetapi aku tahankan juga...

" kalau saya belajar dulu cikgu tak tolong saya buat sendiri, ini baru nak gunting kertas nanti kalau nak jahit baju bagaimana"?

Cuma aku nak pesanlah kat cikgu ni...aku bukannya budak darjah dua tiga nak di layan begini...aku ni dah nak masuk 40 tahun dah. Aku pun ada hati dan perasaan juga, tidakkah dia perasan wajahku berubah?. Jangan layan aku begini. Patutlah dari 20 lebih tinggal 8 orang. Aku rasa sedih sebab dia cakap depan ramai orang. Kalau aku dengan dia tak apalah. Apakah aku kebuluq sangat nak belajar menjahit dengan dia? Aku pun bayar seperti orang lain juga, aku boleh cari orang yang boleh ajar aku tak apa bayar mahalpun. Aku nak seorang guru yang murah dengan senyuman...yang ramah mesra bila bercakap...bukan untuk menjatuhkan orang lain.Cikgu ini akan tertumpu kepada mereka yang sudah pandai(khasnya kawan yang dia kenal). Yang belum pandai di layan gitu2 je la..pandai2lah belajar dengan kawan2 yang dah pandai.

Punah harapan aku untuk mencari sumber pendapatan dengan belajar menjahit. Sudah lama aku mencari orang yang boleh mengajar aku menjahit...tetapi bila dah jumpa macam ni pula jadinya. Ini bukan soal kecil hati ke apa ke...ttp cara bercakapnya buat aku terguris..

Monday, October 11, 2010

tragedi 10.10.10

10.10.10- 1 Zulkedah 1431 H

Sebelum pergi kuliah dhuha aku panaskan capati dan goreng telur hancur di atas kuali leper. bila sudah masak telur dengan kuali yang sama aku guna untuk panaskan capati. Bila sudah pastikan masak aku angkat roti dan bawak ke ruang tamu sambil menonton tanyalah ustaz di TV9.

Bila tamat tanyalah ustaz bersiap2lah aku dan suami untuk ke surau As Sidiqin. Kuliah dhuha bermula jam 9.00 pagi bersama penceramah yang tak asing lagi iaitu ustaz Halim Din yang selalu keluar di TV9 dan TV3.

Kalau ikutkan hari ni aku tak nak pergi kuliah dhuha kerana menanti kedatangan sahabatku Lea, dah dia pun tak dapat datang apa lah yang hendak aku buat di rumah. Tiba di surau, jemaah belum ramai...setelah mengerjakan solat sunat dhuha aku duduk bersama dengan seorang jemaah perempuan yang belum ku kenali. Sempatlah berkenalan dengannya. Jemaah semakin ramai, ustaz belum sampai2. Rupanya ada kenduri di BCH. Tepat jam 10.00 ustaz pun tiba di surau, tajuk kuliahnya pagi itu "Islam kembali dagang". Di surau tempat aku ni banyak penceramah jemputan yang sentiasa keluar kat TV seperti Ustaz Roslan, Ustaz Zamri Zainuldin, Ustaz Wan Sohor dan yang lain2 lah. Pendek kata aktiviti si surau tempat aku ni penuh i. Alhamdulillah beruntung aku tinggal di sini. Walaupun aku tidak mempunyai kawan di blok aku ni sekurang2nya aku ada kawan2 di surau. Adalah 2 tiga orang yang aku kenal kat blok aku ni. Biasalah orang masing2 sibuk berkerja , kita pulak asyik berkurung dalam rumah saja.

"lslam kembali dagang" di kaitkan dengan semualah. Termasuklah kes sekolah tahfiz yang menjadi perdebatan di blog wordpress aku. Kalau ikutkan aku setujulah apa yang ustaz ni kata. Tak sepatutnya pejalar2 yang kena mencari dana untuk sekolah, orang yang buat sekolah tu lah yang berusaha dengan apa cara sekalipun untuk mencari dana. Kenapa budak2 yang masih kecil di kerah tenaga mereka berpanas dan berhujan meminta2 di khalayak ramai. Orang memberi kerana simpati kan budak itu. Apakah agenda di sebalik itu? Apakah orang2 atasan duduk goyang kaki makan hasil budak2 itu? Waalahuaalam...begitulah serba sedikit isi kuliahnya dan banyak lagi sebenarnya, sehinggakan menyentuh tentang kematian Jutawan kosmetik Dato Sosilawati.

Setelah tamat kuliah jam 11.45 ada jamuan ringan bihun yang telah di taja oleh sebuah restaurant kat Medan Putri. Seperti biasa aku jarang menjamah makanan di surau, cuma sekali sekala sahaja. Al maklumlah budak2 ramai biarlah kita orang tua2 ni tak makan pun tak apa. Itupun satu tarikan untuk budak2 pergi ke surau.

Rupanya suamiku faham( dia selalu memahamiku) dia mengambil sepinggan bihun untuk di makan di rumah. Kataku kita singgah kedai Tok Wan sat, makan siap dah, pastu senang balik tak payah masak.

Makan minum sembang tengok2 jam dua belas lebih. Bila sampai di rumah buka pintu bau seperti orang masak. Aku kira itu jiranku masak, aku biarkan saja... dapurpun tidak ku jenguk. Duduklah aku sambil berpk2 nak lukis pola baju kurung moden yang cikgu suruh( aku baru je mula belajar menjahit baju di masjid hari sabtu). Dah tak tau apa2 asaspun tak tau pening kepala nak melukis pola dan alahai memang teruk betul aku rasakan. Dalam terkial-kila padam itu ini akhirnya siap juga, itu baru dasar hadapan belum melukis dasar belakang lagi. 20 tahun yang lalu aku melukis pola baju kurung masakan tak kekok nak melukisnya kembali sekarang ini.

Lepas solat zohor aku nak tengok nona, siapalah nak lepaskan peluang menonton perkahwinan angkasawan negera. Dah lah pagi terlepas dah. Duduk lepak2 dah asar, solat asar pula. Lepas asar aku nak baring sat( kalau ikutkan lepas asar tak eolok tidur, tp terlelap juga).

Bau bakar masih ada lagi, suamiku kata siapalah yang bakar . Astagfirullahalazim rupanya di rumah aku, jam 6.30 baru aku masuk dapur nak masak air. Bila ku pegang kuali leper panas, bila ku tengok rupanya aku tak tutup dapur gas, itu nasib baik apinya kecil sahaja. Bayangkanlah dari pagi hingga ke petang api dapur masih menyala? Sedangkan aku tinggal rumah pergi ke surau. Allah Allah tak dapat nak bayangkan. Tetapi mujurlah tidak terbakar kalau tidak aku tak tahu apa nak di kata lagi. Ya Allah lindungilah aku dari mala petaka, kecuaian membawa bencana, mungkin Allah sayangkan aku maka dia gerak kan hatiku untuk pergi ke dapur.

Duduk berdua aku jarang masak aku banyak makan di luar, bukan malas tetapi masak pun membazir berhari2 dalam peti. Tetapi kalau aku rajin aku masak terutama sekali bila hafiz balik rumah, sebab dia nak makan masakanku. Kekadang aku beli lauk dan masak nasi. Kebetulan ada kedai Tok Wan orang Trengganu ada masakan pantai timur tu lah aku suka makan di kedainya. Kalau kat PJ memang tak berani nak makan kedai mamak....walaupun di letak ayat al quran...

Ya Allah semoga aku tak lalai lagi....semua ni akan menjadi pengajaran untuk diriku. Tak dapat nak bayangkan kalau ianya meletup pastinya BTP ini kecoh terutama sekali blok aku. Syukur alhamdulillah kerana tak ada apa2 yang berlaku....yang pasti aku memang terkejut, hingga ke hari ini suamiku tidak tahu misteri orang bakar2.



p/s blog ni tak cantik langsung.....entah bilalah aku nak make up kan dia, kalau bab2 nak kena ubah itu ini aku jadi malas.Tolonglah........

Saturday, October 9, 2010

apakan daya

9.10.2009

Ya Allah minggu lepas hati ini berkobar2 ingin bertemu sahabatku (Lea)tercinta yang sangat2 aku rindui. Tetapi apakan daya sudah takdir kita belum di izinkan lagi bertemu oleh sebab2 yang tidak dapat kita elakkan. Bersabarlah wahai sahabatku jangan bersedih, andainya di panjangkan umur dan di murahkan rezeki kita pasti akan bertemu jua. Namun jauh di sudut hati ini aku menangis hiba mengenangkan kenangan kita dahulu. Walaupun pertemuan kita lewat di alam maya, tetapi persahabatan kita terlalu murni. Di saat aku ingin berpindah akhir bulan 12.2009 dia banyak membantuku. Dia sahabat tempat aku curahkan suka dan dukaku. Kini aku pasrah kerana jarak yang memisahkan kita. Apakan daya bukan rezeki kita untuk bertemu.....