Tuesday, December 30, 2008

selamat tinggal 2008, selamat datang 2009

Semoga hari ini lebih baik dari semalam. Semoga hadirnya 2009 dan Maal Hijrah 1430 memberi lembaran baru buatku. Semoga segala kenangan suka duka di tahun 2008 bakal menjadi memori terindah buatku. Semoga hari-hari yang bakal mendatangkan membuahkan hasil yang lebih baik dan cemerlang dan di berkati Allah s.w.t.

Azam? tidak ada azam yang indah melainkan menjadi isteri ibu dan anak yang baik kepada keluargaku. Mudahan segala impian akan tercapai di tahun 2009 ini Insya Allah. Allah tidak akan menghampakan hambaNYA. Selagi ada usaha dan kemahuan di situ ada kejayaan. Lambat atau cepat itu urusanNYA. Siapa kita untuk mempertingkaikannya?

Ya Allah semoga tahun ini lebih baik dari tahun yang lepas. Semoga berjaya dunia dan akhirat. Semoga anakku Hafiz berjaya dalam hidupnya ameennnnnnnn.

Monday, December 29, 2008

Buah petola sulung



Haaa nilah hasil usaha Kak Awwa......dapatlah merasa sayur yang di tanam sendiri. Memang menyeronokkan. Insya Allah Kak Awwa bercadang hendak menanam sedikit sayur untuk di makan sendiri. Dari duk saja kat rumah ada baiknya isikan masa yang terluang. Memang seronok tengok hasil usaha sendiri. Biarpun hanya beberapa pokok tetapi seronok. Kata ayah alahai kurusnya pokok petola ni. Nak buat macam mana sebelum ini Kak Awwa bubuh baja bakar di sayuran...tetapi nak bakar sikitpun dah tak boleh dah. Bubuh baja yang di beli, tu pun bolehlah.........

Thursday, December 25, 2008

Sedih

Diam tak diam cepatnya masa meninggalkan kita 1429 hijrah bakal meninggalkan kita. Diam tak diam juga hampir dua tahun Kak Awwa berblog, bermula dari blog pertama Kak Awwa iaitu blogmyway. Ketika itu Kak Awwa tak ada kawan melainkan KS. Tetapi sekarang Kak Awwa dah rasa kehilangan kekawan, baik Ks, Epel, Fida, Keshi dan semuanya. Tetapi Kak Awwa sedia maklum kita semua ada kometmen masing-masing, sentiasa sibuk dengan tugasan rumah tangga dan kerja. Biarpun Kak Awwa bukan orang yang berkejaya tetapi kekadang sibuk juga dengan tugas seharian sebagai suri rumah tangga.

Apa azam tahun baru Kak Awwa untuk tahun ni? Sahabat Kak Awwa Lea bakal menjadi ibu kepada anak yang ke empat. Kak Awwa bila lagi akan mendapat cahaya mata kedua? Aduhai persoalan yang tidak dapat Kak Awwa jawab. Umurpun sudah meningkat. Ya Allah kalau aku merasa sedih masih ada lagi insan di luar sana yang kurang bernasib baik dariku.

Lagi-lagi cerita tentang azam, azam tahun lepas Kak Awwa entah dah lupa.Doaku semoga tahun ini lebih baik dari tahun yang lepas. Doaku juga semoga Allah panjangkan umur kami, untuk kami beribadat kepada MU. Kekadang hati ini terasa sedih...kerana kurangnya ilmu dunia dan akhirat. Moga Allah ampunkan segala dosa-dosa kami.

Untuk sahabat blogger semua Salam Maal Hijrah 1430 hijriah.............maaf kalau ada kekhilafan sepanjang Kak Awwa berblog dan memberi komen-komen. Semoga ikatan silaturahim kita kan berkekalan hingga ke akhir hayat..........

Tuesday, December 23, 2008

terbang ke langkawi


Tika dan saat ini Kak Awwa berada dihotel Kuah Langkawi. Kita merancang Allah jua yang menentukan. Tak pernah terfikir di hati Kak Awwa untuk datang ke sini. 22.12.2008 tu suami call dari ofis ajak Kak Awwa ke Langkawi tiket di sediakan. Suami ada meeting sehari di sini.


Kak Awwa call Hafiz di asrama dia kata pergilah ibu,kat rumahpun tinggal sorang jugak. Terkilan jugak sebab tak dapat bawak dia, apa lagi Hafizpun tak pernah datang ke Langkawi seperti Kak Awwa juga... tetapi apa nak buat sekolahnya cutinya tak lama.

23.12.2008


Dengan menaiki KLIA Exspres kami ke KLIA, kalau nak diikutkan keluar dari PJ jalan jem teruk, pemandu teksi dah merungut. Akhirnya tiba juga di KLIA. Tak pernah lagi Kak Awwa menaiki pesawat di waktu malam, sebelum ni adalah tiga empat kali merasa menaiki pesawat tetapi di siang hari.



Memandangkan esok krismas ramailah mat-mat salleh menempah hotel hinggakan hotel yang sepatutnya kami menginap habis di tempah,alih-alih duklah di hotel koboi. Kalau tidak suami Kak Awwa tak perlu ambil teksi lagi untuk pergi meeting pagi ni. Tetapi menurut kata orang kat sini dekat sahaja...jalan kaki lima minit sampailah di hotel tu. Tetapi baik ambil teksi aje....

Rasa tak lengkap tak bawa Hafiz sekali...tetapi insya-Allah suatu masa nanti kami akan datang bertiga. Nak balik ke rumah mak mertuapun dah tak sempat, sebab pagi esok dan nak balik ke Kuala Lumpur dah.Nasib baik bawak lap top dan maxis broadband, kalau tidak mati kutu jugak di buatnya....

p/s kepada kekawan yang hendak ke Kuah Langkawi kalau ada meeting ke apa ke...jangan menginap di hotel koboi yang di beri nama kemain sedapnya The Garden Hotel. Banyak yang tak kena...tetapi biliknya okey..tetapi caranya tak beberapa kena. Itulah adalah pilihan terakhir kerana semua hotel habis di tempah. kalau ikutkan hati nak ke resort tetapi pergipun bukan untuk makan angin tetapi sekadar teman suami......

Monday, December 22, 2008

Kenangan adiladha 10 zulhijjah 1429 hi

Sunday, December 21, 2008

sepi

Setelah pulang berhari raya aidiladha rasa angin malas untuk update blog mula menular dalam diri Kak Awwa. Nak kata takde cerita memang banyak tetapi entah mengapa terasa malas. Dek kerana kemalasan ini bersebab. Ayah dan emak Kak Awwa datang ke rumah Kak Awwa 10.12 dan pulang 21.12 yang lalu. Sepuluh hari kedatangan mereka, Kak Awwa banyak mengisi masa-masa terluang bersama mereka, masak buat itu dan ini bersama. Ayah Kak Awwa yang sakit bahupun sempat lagi mencangkul tanah di belakang rumah untuk Kak Awwa menanam sayur-sayuran.

Sepanjang Hafiz di rumah, Hafizlah dengan tok ayahnya pergi ke pasar tani seksyan 14 untuk membeli ikan dan sayuran. Ini kerana suami Kak Awwa sakit lutut tak boleh berjalan selama beberapa hari setelah pulang dari kampung. Memanglah dah lama dia sakit lutut tetapi tidak seteruk ini. Alhamdulillah setelah ayah urut dua tiga kali dia boleh berjalan biarpun pergi kerja dengan mengunakan tongkat. Ada satu kali tu Hafiz tak mahu ajak tok ayahnya yang sakit peha, dia pergi sendiri. Rupanya anakku seorang yang bertanggung jawab mengambil alih tugas ayahnya. Terima kasih sayang........semoga hidupmu akan bahagia dunia dan akhirat. Hanya doa ibu mengiringimu sayang.

Hari sabtu mereka pulang, terasa sunyi sangat, apa lagi bila buka Astro Oasis dan APL teringatkan emak dan ayah. Petang semalam Hafiz pulak pulang ke asrama bertambah sepi. Hari sabtu tu Kak Awwa tengok perkhawinan Mawi dan Ekin, dahulu Kak Awwa memang ikut perkembangan artis dan adalah minat jugak dengan lagu-lagu Mawi. Kalau emak ada pasti Kak Awwa melihat hari bersejarah Mawi dengannya.

Semalam orang datang menyembur ubat anai-anai di rumah Kak Awwa, entah mengapa setelah di renovet anai-anai datang menyerang dinding dan bilik air. Mungkin sebelum ini anai-anai sudah ada di kawasan rumah ini, Kak Awwa aje yang tak perasan.

Cerita balik kampung........

6. 12.2008 hari tu Kak Awwa pulang ke Kelantan menaiki bas Trannasional dua tingkat. Inilah pertama kali dalam hidup Kak Awwa naik bas dua tingkat, Kak Awwa duduk kat bawah. Nak di jadikan cerita sepanjang keluar dari Kuala Lumpur jem sangat, bas Jertih Pasir Puteh tak ada, Kak Awwa terpaksa turun di Kota Bharu.

Didalam bas Kak Awwa berkenalan dengan seorang adik yang bernama Astinie nak pulang ke Melor. Inilah kali pertama Kak Awwa terasa bosan menaiki bas, kerana hujan dan ada setengah tempat banjir dan juga kemalangan tak henti-henti inilah yang menyebabkan jem yang amat teruk. Ada tu bas tak bergerak dalam satu jam. Kerana hendak sampai cepat di kampunglah kami naik bas, kalau tahulah macam ni baiklah naik keretapi. Suami Kak Awwa pulak masa tu tak sihat, nasib baik bawa bekal ubat.

Satu yang Kak Awwa tak dapat lupakan bila melihat jasad terbujur kaku di tepi jalan, dan kereta jatuh longkang remuk. Bukan satu kemalangan tetapi dua tiga.

Hp Kak Awwa berdering dua tiga empat kali, ayah dan emak memang risau menanti kerana jam 10 tak sampai-sampai lagi. Abang Kak Awwa suruh turun di Machang tetapi bila melihat keadaan hujan yang tak berhenti dan ada air di sekitar itu rasa tak sanggup Kak Awwa turun dengan beg yang besar. Perjalanan di teruskan hingga ke Kota Bharu. Tepat jam 12.00 malam. Fikir punya fikir nak pulangpun dah larut malam, takut bercampur bimbang, banyak yang di takutkan sebenarnya, kata orang bimbang takut air sungai melimpah, dan satu lagi Kak Awwa fikir malam-malam takut jugak dengan pemandu teksi. Yalah bukan mendoakan yang tak baik, tetapi dalam keadaan sekarang mesti berhati-hati. Bukan takde orang nak datang ambil Kak Awwa, tetapi Kak Awwa tidak mahu menyusahkan mereka.

Ada seorang pemandu teksi tu menyarankan kami tinggal di hotel bajet, sudah cukup baik. Kalau Kota Bharu ke Pasir Puteh malam-malam maunya RM80 terbang. Masuk kampung sikit tentu RM90 mahainya. Sedangkan naik bas dari Pasir Puteh ke kota Bharu hanya Rm5 aje.

!0 Zulhijjah 1429 h

Sambutan aidiladha sungguh meriah, biarpun hujan renyai-renyai, tetapi anak-anak murid ayah tan putus-putus menghantar daging korban. Sampai naik pening bau daging. Kakak ipar Kak Awwa dan kakak sendiri tu memang rajin, biarpun sambutan hari raya haji tetapi diorang memang rajin buat biskut raya. Kuih raya macam raya puasa jugak banyaknya. Bertemu kawan-kawan lama, dan juga Yusnira yang suatu ketika dahulu selalu datang ke rumah Kak Awwa. Dia sudah bertunang dengan pilihan hatinya.

10.12.2008

Tak dapatku di lupakan

Kak Awwa dan suami pemegang kad OKU, ini bermakna tambang bas separuh harga. Masa nak naik bas tu konduktor bas cakap kat ayah dengan bahasa yang agak kurang sopan. " letok tengoh-tengoh sikit beg tuh, oghe lainpun nak letok beg jugok. Berdesing telingga Kak Awwa bila ayah Kak Awwa di tegur begitu. Tak boleh ke kata yang baik sikit dan bermuka manis. Kenapa mesti bermuka masam bila bercakap dengan orang yang sudah berusia? Sedarlah kalau orang-orang yang masih belum mampu beli kereta seperti kami ni tak naik bas takde orang naik bas punya. Biarlah jalan jem macam manapun baiklah naik kenderaan sendiri dari naik bas yang tidak mesra alam. Dan doaku suatu hari nanti kami akan memilikinya juga.


Time nak periksa tiket pulak, dia tu kata lagi...."manonya kanok-kanok takdokpun"...berdesing lagi telingga Kak Awwa. Sepanjang Kak Awwa naik bas balik ke kampung dua kali Kak Awwa di malukan. Kalau nak ikutkan banyak kenderaan awam yang tak mesra OKU. Banyak sudah Kak Awwa lalui pengelaman pahit manis, kalau nak cerita tu tak terlarat.

p/s hidup ini tidak semuanya terlalu indah, pastinya melalui berbagai-bagai dugaan apa lagi insan yang bergelar OKU seperti kami. apa-apapun kami redha........dan semua ini sudah menjadi kebiasaan dalam hidup kami.........yang pasti bukan meraih simpati tetapi mohon mereka di luar sana faham............bukan menyalahkan orang...tetapi ku bercerita dari pengelamanku............

Wednesday, December 3, 2008

salam kemaafan di aidiladha

Di kesempatan ini Kak Awwa ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan SALAM AIDILADHA buat semua rakan-rakan bloggers tak kira walau di mana sahaja berada. Ampun maaf kalau ada terkasar bahasa samada dalam penulisan atau apa-apa jua yang menyinggung perasaan kawan-kawan semua. Ampun maaf juga kerana tidak sempat untuk menjengak ke blog kawan-kawan, ini semua keadaan yang tidak mengizinkan.

Halalkan apa yang termakan dan terminum,terberi dan sebagainya lagi. Salam sayang dan salam persabahatan untuk semua...........andai di panjangkan umur berjumpa lagi..........

demam

Alhamdulillah hari ini biarpun kepala masih lagi terasa berdenyut-denyut tetapi Kak Awwa gagahkan juga untuk menjenguk blog. Sudah lima hari Kak Awwa demam dan sakit kepala yang melampau, kini ianya berjangkit pulak kepada suami Kak Awwa. Minggu ini langsung dia tak pergi kerja. Aduhai suratan takdir atau kebetulan,tak pernah lagi rasanya demam serentak. Bayangkanlah tinggal berdua tetapi dua-dua demam dan sakit kepala. Kak Awwa cuma bertahan dengan penadol biarpun Kak Awwa tak suka sangat makan ubat. Tetapi kerana hendakkan cepat hilang sakit kepala Kak Awwa terpaksa telan jugak. Kak Awwa jarang sakit kepala, inipun kerana Kak Awwa terkena hujan ketika membuang sampah petang jumaat itu. Selama ini Hafizlah yang membuang sampah kat luar sana, kalau Kak Awwa tidak lupa pagi-pagi Kak Awwa akan suruh suami Kak Awwa mengambil sampah untuk di buang. Rupanya hujan di sini memang beracun, penuh dengan udara kotor,kalau kat kampung terkena hujan pun tak ada demamnya. Ni musim banjir ni budak-budak main airpun takde demam-demam. Dah serik rasanya terkena hujan........sakitnya menyocok-nyocok sekejap di kepala, sekejap di rusuk kiri dan kanan.

Semenjak akhir-akhir ini teksi kat sinipun jual mahal, kalau kata nak ke UH tu tak mahu pergi tetapi kalau kata nak pergi Kuala Lumpur ke jauh sikit ke terkam pulak nak datang ambik, terpaksalah suami Kak Awwa pergi tahan kat luar sana. Kekadang sedih juga rasa hati ini, kalau orang lain sakit demam ada saudara mara, kawan-kawan.........tetapi Kak Awwa memang tak ada sesiapa. Kalau tidak terlalu terdesak Kak Awwa tak mahu minta tolong kawan suami di Jalan Klang Lama, bimbang takut menyusahkan dia. Dia suami isteri memang boleh minta tolong, tetapi kata suami Kak Awwa selagi dia boleh gagahkan diri jangan menyusahkan orang lain.

Hari ini suami Kak Awwa sepatutnya kena masuk ward,tetapi dia tak mahu,besok nak pergi ambil Hafiz,lepas tu nak pulang kampung lagi. Itulah masalahnya, kalau tahu nak sakit tak ingin Kak Awwa pulang ke kampung. Tetapi kita hanya mampu merancang Allah yang menentukan semuanya. Harap dia semakin sembuh, rasanya hari ini baru Kak Awwa menjamah bubur nasi. Tak mahu Kak Awwa makan bubur nasi kalau tak sakit,tetapi nak menelanpun payah sakit tekak, terpaksa jugaklah makan bubur nasi. Alhamdulillah hari ni rasa dah okey sikit, tetapi kesian suami Kak Awwa hanya minum jus buah sahaja.

Rumahpun dah tak terurus, tak ubah seperti tongkang pecah..........besok kalau Hafiz dah pulang senanglah sedikit, minta dia tolong apa yang patut. Ya Allah berilah ketabahan buat kami dalam menempuh segala dugaan kehidupan di rantau orang.........

Monday, November 24, 2008

mengantuk

Alahai semenjak dua menjak ni mai angin mengantuklah pulok, kalau malam-malam tu rasa nak le jugak tengok criter apa ada kat tv, tetapi entahlah mengantuk sangat-sangat. Pantang jumpa bantal terus terlelap. Yang nak menjadi tak berapa kelakarnya pergi ke klinik panel saja-saja kebetulan lalu kat situ. Doktor tanya sakit apa Kak Awwa cakap mengantuk hehehe, doktor kata mengantuk tidurlah.

Kak Awwa memanglah tak banyak aktiviti kat luar rumah sekarang ni,entah mai angin malas. Pokok-pokokpun dah lama tak bubuh baja, ada yang dah kekuningan. Hari ahad lepas pergi Car4 nak beli baja tak jumpa,tetapi terserempak dengan Ras Adiba, cuma berbalas senyum sahaja sebab kerusi rodanya di sorang dengan laju. Kak Awwa tengok pokok bunga ros cantik-cantik geram nak beli, tetapi bila ingat kalau buat balik kat rumah tak berapa nak cantik malas nak beli. Dulu memanglah Kak Awwa pantang kalau tengok bunga ros nak beli,tetapi sekarang Kak Awwa dah malas sebab bila kita tanam tak secantik yang kita beli,dah le kalau berbungapun kecik aje, tak sebesar masa kita beli tu. Tu lah Kak Awwa suka tanam ros-ros kampung aje, tahan lasak, dalam lalangpun masih berbunga tak putus.Setakat ni yang ada ros merah kat dalam lalang dan ros putih yang epel kasi........yang lain-lain tu macam nak tunggu mati aje......

Dalam mengantuk-mengantuk Kak Awwa pun bukalah almari pakaian, tengok baju-baju yang tak berapa lama lah jugak. Kak Awwa jahit manik, jahit yang senang-senang sahajalah, nantilah kalau rajin Kak Awwa muatkan gambarnya. Walaupun Kak Awwa jahit tak berapa nak cute dan tak berapa kemas tetapi Kak Awwa memang seronoklah sebab Kak Awwa tak perlu nak upah orang, mahal tu. Ados memang mengantuk sangat, kalau tertidur di siang hari dan tersedar rasa nafas sesak tiba-tiba, sebab tu le Kak Awwa tak berapa suka tidur siang. Untuk mengelakkan baca buku apa-apa aje sambil duduk, kalau baca sambil baring alamaknya terlelaplah jawabnya..............

Monday, November 17, 2008

rindunya kat hafiz

Hafiz masih belum bercuti lagi walaupun sekolah lain sudahpun bercuti panjang. Hafiz akan bercuti bila tibanya aidiladha nanti. Sunyi rasanya tanpa Hafiz di rumah, bila mendengar gelak tawa anak-anak jiran sebelah yang pulang bercuti rasa sedihlah pula, bahagianya mereka gelak ketawa sesama mereka, sedangkan Kak Awwa ada Hafiz sorang saja. Tetapi apakan daya,biarlah dia di sana,biarlah dia cutinya sedikit asalkan di sana dia dapat mendalami ilmu Al Quran. Kalau dia pulangpun dia akan seharian mengadap komputernya. Tetapi itu buka masalahnya, yang pasti memang belajar di sekolah tahfiz ni kena banyak berkorban apa saja. Kalau sekolah lain cuti dua minggu dia seminggu, kalau orang lain cuti sebulan lebih sekolahnya tak sampai dua minggu.

"Ibu ada apa Hafiz nak tolong" sambil tip tap tip tap keyboardnya....macam-macam dia ubah banground myspace dia dan main games. Dia seperti remaja lain juga suka main games, nama lagi budak-budak.

"Tolong ibu buang sampah Hafiz, kupas bawang nak masak nasi goreng" atau buat sambal tumis ikan bilis kegemarannnya. Itulah ayat-ayat sama.

"Hafiz tolong ibu jemur kain", "nanti ibu kejap lagi hafiz pergi".Itulah ayat-ayat sama biarpun dia akan lakukan apa yang di suruh dan yang tidak di suruh. Tetapi dalam banyak hal dia banyak menolong Kak Awwa dalam membuat kerja-kerja rumah, mungkin dia faham bagaimana keadaan ibunya. Terima kasih nak.........

Sunyinya....................

Kenangan Terindah

Artist: Samsons
Aku yang lemah tanpamu
Aku yang rentan karena
Cinta yang tlah hilang darimu
Yang mampu menyanjungku

Selama mata terbuka
Sampai jantung tak berdetak
Selama itu pun
Aku mampu tuk mengenangmu

Darimu...
Kutemukan hidupku
Bagiku...
Kau lah cinta sejati

Ooh...

Bila yang tertulis untukku
Adalah yang terbaik untukmu
Kan kujadikan kau kenangan
Yang terindah dalam hidupku
Namun takkan mudah bagiku
Meninggalkan jejak hidupku
Yang tlah terukir abadi
Sebagai kenangan yang terindah

Ooh...

p/s sedap pulak dengar lagu ni...sambil jahit manik tengok sinetron putri yang hilang, bila dengar lagu ni rasa suka pulak kat liriknya.......

Saturday, November 15, 2008

pertemuan 16.11.2008


18 Zulkaedah 1429 Hijrah

Hari ini Kak Awwa di kunjungi rakan blogger iaitu Cikgu Wan Salmah. Tetapi Kak Awwa lebih mesra memanggilnya dengan panggilan Kak Wan. Sudah lama Kak Awwa ingin bertemu dengan Kak Wan hari ni baru di izinkan Allah s.w.t. Itupun Kak Wan yang sudi datang ke rumah Kak Awwa, nak harapkan Kak Awwa berkunjung ke rumah rakan-rakan payahlah sikit.

Rumah Kak Awwa hari ni seperti hari raya, memang Kak Awwa dan suami terasa meriah sangat. Kak Wan datang bersama anak-anak dan kakaknya. Pada mulanya Kak Awwa tak kenal yang mana satu Kak Wan hehehe ya ampun kak. Sehinggalah di perkenalkan oleh kakak Kak Wan ni lah Kak Wan. Ikhlas Kak Awwa katakan Kak Wan memang muda dari usia dan kecik molek orangnya, selama ini Kak Awwa hanya melihat gambar sahaja. Bukan memuji tetapi itu dari pandangan kaca mata Kak Awwa...ampun lagi ya kak.

Kak Awwa mengenali Kak Wan di groups Komuniti Oku yang mana di grup itu ada yang oku dan tak oku, yang oku penglihatan dan yang oku fizikal, macam-macam ada kat situ. Bermulanya perkenalan Kak Awwa dengan Kak Wan masa tu adalah minat nak belajar tulis cerita kanak-kanak, tetapi tak kesampaian hingga ke hari ini, mungkin belum cukup ilmu. Kak Wan mengirimkan Kak Awwa fail-fail dan menerang serba sedikit dan tips untuk Kak Awwa. Makasih ya kak, itupun kalau Kak Wan masih ingat. Tetapi sayangnya segala fail-fail itu sudah hilang, sebab komputer Kak Awwa yang dulu dah rosak, komputer ni pun tinggal nyawa-nyawa ikan tetapi bolehlah.

Seronok tengok baby Danial yang comel, kalau ikutkan hati nak peluk cium Danial, tetapi Danial kurang sihat. Tengok Danial teringat Hafiz masa kecil-kecil dulu.

Kak Awwa suka sembang jugak hihihih...kekadang Kak Awwa malu, sebab Kak Awwa rasa macam kenal lama pulak dengan Kak Wan dan family, apa lagi bila kami kecek loghat Kelate kami. Alahai kat rumahpun Kak Awwa kecek tubik jugak slang Kelate, biasalah orang Kelate. Hafiz tu dah bercampur aduk habis dan percakapannya.

Kepada Kak Wan dan family terima kasih banyak-banyak kerana sudi berkunjung ke rumah. Kalau ada terlebih kurang mohon ampun dan maaf. Panjang umur murah rezeki jumpa lagi. Kak Awwa tak boleh nak letak banyak sangat gambar kat sini sebab gambar agak kurang jelas.

Friday, November 14, 2008

tajuk?entah le.........

Petang semalam Hafiz call. "Ibu Hafiz nak ke rumah Mubin, emaknya jemput". Memandangkan suami Kak Awwa pun tidak menjemputnya minggu ini jadi Kak Awwa rasa biarlah dia ke rumah Mubin lagipun Kak Awwa tahu serba sedikit bagaimana keluarga itu dari apa yang di ceritakan oleh Hafiz, biarpun mereka tidak ada masa lagi untuk bertandang ke rumah Kak Awwa. Insya-Allah semoga suatu hari nanti Kak Awwa akan berjumpa jua dengan keluarga ini. Kalau nak diikutkan Kak Awwa tak mahu sangat Hafiz ke rumah orang. Tetapi bila di fikir-fikirkan diapun nak juga berdikari. Lagipun di sana suraupun dekat.

Kak Awwa saja-saja call ummi Mubin, Kak Nurul untuk mengucapkan terima kasih kerana menumpangkan Hafiz pulang. Hari ahad sebelum zohor Hafiz dan anaknya akan kembali semula ke asrama. Di sekolahnya masih belum bercuti biarpun di sekolah biasa sudah mula bercuti. Kalau cutipun tak lama seperti sekolah biasa. Mubinpun anak tunggal seperti Hafiz juga.

Semalam bila Kak Awwa sembang-sembang dengan suami, dia kata sekolah dah mula bercuti, Kak Awwa memang tak perasanpun. Nasib baik juga suami Kak Awwa beli tiket bas awal untuk pulang beraya di kampung kalau tidak tak baliklah Kak Awwa. Bukannya balik nak makan daging korban tetapi nak beraya dengan ayah dan mek. Rasa rindu sangat. Cepatnya masa berlalu dah nak masuk tahun baru dah kita ni,2008 hanya tinggal sebulan lebih lagi dah. Bila Kak Awwa renung-renung kembali apalah yang Kak Awwa lakukan sepanjang tahun 2008 ni?? Kalau nak dikutkan sebagai suri rumah tangga tu banyak...tetapi kalau bab kerjaya tu Kak Awwa tak ada.

Hujan turun tak kira pagi atau petang, rasanya di kampung pasti ada yang membuat persiapan untuk menghadapi banjir. Kak Awwa bersyukur sangat kerana di rumah Kak Awwa tidak ada banjir, tidaklah susah emak dan ayah Kak Awwa untuk berpindah. Kesian diorang, masih terkenang lagi ketika banjir besar suatu ketika dahulu. Masa tu Kak Awwa darjah enam, Kak Awwa main air di celah lantai rumah yang mula masuk. Bagi Kak Awwa itu satu keseronokan sedangkan emak dan ayah bersusah payah menyimpan barang-barang untuk di letakkan di tempat selamat. Segala tilam bantal sudah tergantung. Almari di letak di atas katil. Air tiba-tiba mula naik. Kalau nak ikutkan Kak Awwa tak nak berpindah kerana Kak Awwa dari kecil hingga ke hari ini memang tidak suka bermalam di tempat lain selain dari rumah sendiri. Tetapi kami di arahkan berpindah oleh pihak berkuasa di sekolah. Tetapi Kak Awwa tak nak juga, Kak Awwa tak mahu duduk beramai-ramai di sekolah. Kawan Kak Awwa yang bernama Nita menyuruh ke rumah dia, di situlah Kak Awwa bermalam selama dua malam. Ayah nak bawa Kak Awwa ke sekolah Kak Awwa tak mahu. Bila di fikir-fikirkan betapa degilnya Kak Awwa ketika itu. Kak Awwa lebih senang di rumah kawan.Kak Awwa tinggal di rumah kawanpun emak dah bekalkan beras dan lauk pauk dan segala jenis ubi... badak, itik dan ubi kayu untuk di makan bersama keluarga kawan.Bukannya menumpang semata-mata.Ayah suka menanam segala jenis ubi.

Bila air dah surut memang tak sabar nak pulang ke rumah, tak kiralah kena bergotong royong cuci rumahpun asalkan dapat tinggal di rumah sendiri. Kini semuanya itu hanya tinggal kenangan, setelah projek Kemasin di Semerak banjir dah takde lagi di kampung itu, kalau adapun tidak seteruk dulu sehingga terpaksa di arah berpindah. Bila hujan-hujan itulah yang membuatkan Kak Awwa rindukan kenangan lalu. Mungkin orang yang pernah mengalaminya akan merasai pahit manisnya bila menghadapi banjir, selain dari harta benda yang hilang nyawapun boleh melayang. Yang tak dapat di lupakan, bila air naik mendadak dan segala perabot di rumah mek rosak, tetapi tidak mengapa kerana orangnya selamat..........

Kepada adik-adik yang sedang bercuti selamat bercuti, dan kepada yang bakal mengerjakan ibadah haji selamat berangkat ke Mekah. Semoga satu masa nanti jika di izinkan Allah kami juga akan menjadi tetamu Allah.........

Tuesday, November 11, 2008

blogku berwajah baru

Pertamanya Kak Awwa nak ucapkan ribuan terima kasih untuk adik Abu Rifaie kerana sudi mengubah suai blog Kak Awwa menjadi cantik begini. Memang dah lama tak up date blog. Entahlah kekadang tak tahu apa hendak di ceritakan. Tetapi bila dah blog berwajah baru ni rasa memang happy sangatlah. Al maklumlah Kak Awwa ni bukannya pandai sangat bab nak ubah suai blog. Bimbang pulak takut jadi seperti tikus baiki labu.

Nak berceritapun memanglah tak tau apa yang hendak di ceritakan di dalam blog ni. Tetapi bab kata orang bila dah kita mula menulis tu adalah sedikit bahan untuk di kongsi bersama. Seminggu yang lalu Kak Awwa bertanya khabar kenalan lama yang bernama Lissa. Rupanya dia baru sahaja kehilangan ayahnya Pak Cik Mohd Zan pada bulan Ramadhan yang lepas. Al Fatihah. Kenangan ketika pertemuan 2006 tidak akan terpadam dalam ingatan ini.

Semalam Kak Awwa pergi ke UH. Biarpun Uh dekat sangat dengan rumah Kak Awwa, tetapi Kak Awwa agak tak suka pergi ke hospital. Kalau Kak Awwa pergipun ke klnik panel. Kebetulan semalam suami Kak Awwapun tak sihat, dia pergi ambil mc.

Kalau nak ikutkan Kak Awwa tak ada idea hendak tulis apa.....huhuhu berapa kali nak habag daaaa???. Memanglah sebelum ni Kak Awwa tak sihat semput, makan sikit dah mengah. Tetapi kalau makan buah tak apalah pulak. Kalau masuk makanan berat pasti perut dah rasa penuh. Erm macam tu lah kalau dah berumur.

p/s...memandangkan usia Kak Awwa pun tak lama lagi akan bertambah lagi ke satu angka. Jadi mulai hari ni Kak Awwa akan gunakan ganti diri ni dalam blog. Rasanya baru sesuai dengan nama blog ni. Lagipun rasa lebih sopan sikit dari beraku engkau.

Monday, October 27, 2008

Open house sana sini


open house satu trend ke zaman lani??????

Bihun open house aku ngan Lia huhuhu sangat simple

Sejak dua menjak ni sesuatu perayaan mesti di adakan rumah terbuka. Agaknya sudah trend, berbeza sekali masa zaman aku dulu-dulu. Raya dua tiga hari sahaja pastu emak dengan ayah berpuasa enam dan beraya enam pula. Tu pun cuma ada ketupat aje...tu pun dah lebih dari sedap dah. Memanglah keadaan sentiasa berubah dari hari ke hari..........

Cuba kita fikir dan renung-renungkan di bulan ramadhan sudah berpesta dengan berbagai juadah untuk berbuka. Bila menyambut bulan syawal lagilah sakan menjamu selera. Sebulan pulak tu. Hahhh ni lah yang membuatkan aku menjadi semput kerana aku akan mengunyah apa yang ada kat rumah biarpun aku tak ke rumah terbuka. Aku pergilah juga kat Bangi atas jemputan khas hari tu, depa ambik banyak makanan pastu tak habis...n orang mai kutip segala sisa-sisa makanan yang masih lagi elok seperti kuih raya ke lemang yang tak bercampur dengan rendang ke, pastu diorang masuk ke dalam tong sampah. Membazirnya...bayanglah bagi yang tidak ada makanan????

Lepas tu aku ke Rawang bukan ke rumah terbuka tetapi di rumah kawan, tu pun berbagai juadah yang di hidangkan. Alih-alih aku dan suami makan sardin, ayam masak lemak cili api ke apa ke yang berlemak aku tolak tepi. Bukan tak sudi tetapi keadaan kesihatan yang tidak mengizinkan untuk merasa semua juadah. Aku terfikir-fikir orang yang kuat makan semuanya diorang makan. Aku kalau makan berlebih sedikit mulalah nak semput. Eh teruknya kesihatanku di bulan syawal. Aku lebih merasa sihat di bulan ramadhan. Alhamdulillah aku sudah menghabiskan puasa ganti dan beraya enam hari rabu lepas. Kebetulan Lia datang ke rumahku. Itupun dia bercuti, kebetulan lagi suamiku pun cuti sebab nak ke UH. Nampaknya hari tu hanya kami berdua sahaja yang meraikan raya enam aku.

Sempatlah aku masakan bihun sedikit...tu ajelah.

p/s bersyukurlah dengan nikmat kesihatan dan rezeki yang di kurniakan Allah s.w.t. Jangan membazir kerana itu amalan syaitan.

Hobiku



















Maaflah ya gambar agak kurang jelas, almaklum sajalah kamera murah. Apa-apapun bolehlah.

Sunday, October 19, 2008

jejak kasih










Nur Hanisah n Kak Asmie


Setelah tiga tahun aku tidak menjejakkan kakiku di Bandar Countryhomes semalam 19.10 2008 bersamaan dengan 19 Syawal 1429 h aku dan family ke sana. Itupun kerana anak yang berjiran denganku dulu ke rumahku. Nur Hanisah sudah berusia lima belas tahun. Bimbang pulak hendak membiarkan anak dara orang pulang sendiri. Ini kerana pertama kali dia dengan beraninya ke rumahku.


Hafiz bersama Kak Salina Dan Nur Haida dan adiknya Nordin






Rawang sudah banyak berubah, rumah-rumahpun sudah banyak. Tidak seperti tahun 1997. Tahun itulah aku mula berhijrah dari Kelantan dan Kedah ke Rawang. Ketika itu Hafizku pun masih kecil lagi. Tahun itulah suamiku mendapat kerja setelah sekian lama pulang dari USA. Inilah tempat pertama menjadi tempat tinggal kami dengan sewa rm 300 di blok kenanga di tingkat empat sebelum berpindah ke tingkat satu di blok mawar. Tetapi sekarang rumah flet ini agak murah. Kerana masih banyak lagi rumah-rumah yang baru siap di sekeliling rumah flet lama itu. Kebanyakan di flet ini ramai pendatang.

Teman-teman yang menyewa di situ sudah ramai yang pindah, yang masih kekal hanyalah Kak Asmie orang Bawean. Kak Salina orang Sabah beli rumah sendiri. Dia kekal di situ. Anak-anak Kak Salina teman sepermainan Hafiz ketika di sana. Nur Haida sebaya dengan Hafiz, sudah jadi anak dara. Rambutnya yang comel dan lurus.

Memang seronok dapat jumpa kawan-kawan lama. Teman dan jiranlah saudara kita di saat berjauhan dengan saudara mara. Di kala sakit pening merekalah yang dekat dengan kita. Tetapi di sini pandai-pandailah sendiri. Bila ke Countryhomes kenangan lama menjelma kembali. Memang banyak kenangan bersama Kak Asmie, banyak sangat kalau nak cerita kat sini tiga hari tiga malam tak habis.

Tuesday, October 14, 2008

Kurang sihat

Mungkin ketika ini masih ada kekawan yang beraya dan menghadiri rumah terbuka. Di sana sini kalut buat open house. Tak salah kerana masa nilah dapat berkumpul dan berkenal-kenalan sesama mereka. Hajat hati sayapun nak jugak buat rumah terbuka. Tetapi entahlah rasanya kudrat sudah tiada, apa lagi sejak dua tiga hari ni semput datang dengan tetiba. Pantang tersilap makan sedikit datanglah semput. Sebab itulah saya amat berhati-hati dalam pengambilan makanan kerana semput saya akan datang menyerang dengan tetiba. Saya tidak boleh makan banyak seperti orang lain. Kalau dah kenyang mesti kena berhenti tak boleh nak makan itu dan ini seperti orang lain. Kalau makan terlebih pasti saya sukar untuk bernafas. Seperti sekarang ini saya makan itu dan ini, akibatnya saya di serang semput. Untuk memulihkan semula saya mesti berpuasa ganti dan sunat. Saya sudah berumur penyakit cepat datang menyerang.

Monday, October 6, 2008

Kesyukuran Dalam Kemeriahan





Isnin 29 Okt 2008 bersamaan dengan 29 Ramadhan

Pagi tu kami menonton MHI tengok pemenang bertuah pulang ke kampung bersama TV3. Memanglah meriah pagi tu sebab ada bacaan doa dan sebagainya. Aku fikir WHI nanti tak adalah nak ambik-ambik gambar dah. Tetapi ada juga alahai...........

Selepas bersiap-siap kami menelefon teksi untuk ke Sri Pentas, cewah inilah pertama kali aku jejakkan kaki ke Sri Pentas, kalau bukan kerana nak naik bas balik kampung jangan haraplah aku nak pergi ke sana. Tak jauh sangat dalam setengah jam aje untuk sampai Sri Pentas Bandar Utama.

Dah ramai yang menunggu, alahai ingatkan kami aje yang paling awal sebab jam 10 pagi kami bertolak dari rumah. Beberapa biji bas sudah menanti. Pak cik jaga suruh tunggu kat dalam khemah, katanya nanti depa nak ambik gambarlah pulak. Alamak tak boleh jadi, walau apapun kami cuba elak dari di ambil gambar baik di sengajakan atau tak di sengajakan. Nawaitu kami ke situ hanyalah nak naik bas pulang berhari raya, bab gambar-gambar tak mahulah malu.

Tak lama selepas tu Nadia pengacara WHI pun muncul di susuli dengan Azzura, Fizza, Fenda dan seorang lagi entah siapa nama tak kenal. Lepas tu Fedtri Yahya dan beberapa orang yang tidak ku kenali namanya. Rupanya depa-depa ni memang lebih hensem dan cute bila di lihat dari jarak dekat. Satu-satu peminat-peminat depa duk hai-hai kat selebriti tu. Kami cuma memandang dari jauh. Depa bergambar dan bersalam. Alahai rugi tul tak ambik gambar dengan depa tu, nak buat macam mana nak haipun seganlah aku ni. Hafiz dengan ayah dia lagilah lebih-lebih malunya. Nak curi ambik gambarpun tak mahu.

Lepas naik bas bagi hemper aku suruh Hafiz dan ayah dia aje yang ambik, aku tak mahu... segan. Mazlan dari Senario melaungkan Alur Staq Alur Staq. Pastu ada terima call dari kakak di Tanah Merah bla bla bla dan kawan sekampung sms. Alamak nampak jugak muka kami biarpun cuba mengelak. Tu lah memang tak dapat nak di elakkan. Apa-apapun kami bersyukur kerana dapat jugak pulang berhari raya bersama ayah dan mak mertua. .

Jam sembilan malam kami tiba di Shahab Perdana. Ini kerana pemandu bas tidak tahu jalan ke Shahab Perdana. Mujur juga ada seorang yang menunjukkan jalannya. Calling-calling emak mertua, habag kata alahai mak tidoq kat Aluq Staq gamaknya kami ni emak. Suamiku pergi tinjau-tinjau teksi. Alamak mahainya...tetapi apa nak buat kerana terpaksa.

Emak menyambut dengan senyuman terukir di bibir. Seperti menantu yang baik..cewah... aku memeluk dan mencium tangan emak mertuaku. Kata anak dan mak menakan suamiku... aku seiras dengan wajah emak mertuaku. Ya ke tu?

Ayah mertua dah beli daging dan ayam. Kata emak satu-satunya adik iparku akan beraya bersama dengan kami. Meriahlah jugak di rumah emak kali ini. Sebelum ini kami jarang beraya bersama-sama.

30 Okt 2008

Aku membalut ketupat pulut dengan emak, cewah aku balut tak cantikpun emak kata ok hihihi... kata emak anak-anak ayahpun nak datang juga, jumpa kami.Selalunya tak pernah pulak emak buat sampai tiga kilo.

Habis bab bungkus ketupat emak keluarkan daging dari peti ais, adik iparku yang baru tiba dari Penang sudah siapkan seperiuk besar rendang ayam HPA. Senang cerita sebab dia bawak yang dah siap di masak, bersama kuah kacang dan nasi himpitnya sekali. Dalam soal ni aku memang bertuah kerana emak mertua dan ipar duaiku memang memahamiku. Bibik di arah untuk bersiang daging bersama emak. Aku seperti biasa buat apa yang patut aje. Rendang dan sewaktu dengannya emak dan adik iparku yang buat.


Pergi beraya di rumah mak pak menakan, aku di peluk dengan linangan air mata oleh Mak Njang yang aku anggap sebagai ibuku. Dia anak beranaklah yang bersusah payah ketika kami nak menikah empat belas tahun yang lalu. Huih dalam sedih-sedihpun... ada pulak sepupu sepapat tengok muka kami, alamak nak buat macam mana. Rasanya tahun ni paling meriah berhari raya biarpun di kampung suamiku dan juga di pondok kecil tok. Dapat jumpa mak dan pak menakan sepupu anak dua tiga pupu. Biarpun aku bukannya suku sakat orang Kedah tetapi rasa begitu di sayangi dan di hargai, alhamdulillah. Rasanya inilah paling lama kami pulang berhari raya di Kedah. Sebelum ni kami pulang tak lebih dari tiga hari. Apa-apapun terima kasihlah kat TV3 kerana bagi tiket free kat kami, hinggakan kami dapat bertemu dengan sanak saudara. Semoga ikatan ukhuwah berpanjangan.,

Ahad 5 Okt 2008 bersamaan dengan 5 Ramadhan

Mak mertuaku siap berbagai-bagai bekalan untuk di bawa pulang. Kami bertolak dari rumah ke Shahab Perdana seawal jam 10 pagi. Tunggu punya tunggu bas tu dah lama menanti penumpang kat luar. Janji jam 12.30 tetapi berlepas ke Kuala Lumpur jam 2 .30 petang. Teruknya jalan jem............kat Kuala Kangsar, Bidor, Tapah dan sepanjang jalan jem teruk...

Bila tibanya di Kuala Lumpur lagilah jalan penuh sesak dengan kenderaan melampau yang amat sangat. Begitulah berakhirnya perjalanan kami. Sampai ke rumah tepat jam 12 malam. Tu pun masih sempat lagi melayan cerita Quran Buruk di Astro Oasis. Sedar tak sedar terlelap jam tiga pagi.............

p/s Alhamdulillah kerana bumbung di beranda rumah mek dan ayahku di kampung sudah siap, biarpun tidak seperti sebelumnya. Terima kasih kepada pihak yang perihatin. Semoga Allah membalas segala kebaikan kalian. Kepada YB, kakak dan abangku dan juga orang-orang kampungku yang menghulurkan sumbangan. Alhamdulillah mereka dapat berhari raya dalam suasana selesa. Syukur alhamdulillah...........

Sunday, October 5, 2008

Kenangan Ramadhan dan Aidilfitriku 29 Okt - 5 Okt



Cerita di lain kesempatan

Friday, September 26, 2008

Hatiku terasa sayu dan pilu

Dalam kegembiraan menyambut syawal..hatiku di gamit rasa sayu sangat-sangat. Hari ini sudah 26 ramadhan berlalu, tinggal empat hari lagi akan tibanya hari raya. Ya Allah mudahan akan bertemu lagi dengan ramadhan akan datang. Mudah-mudah di panjangkan umur ini.

Ya Allah mudahan segala amal ibadatku dan semua di terima oleh Allah s.w.t. Selamat tinggal ramadhan.

Semoga berjumpa lagi di tahun hadapan. Semoga di panjangkan umur.

Aku mohon ampun segala kesalahan aku. Selamat tinggal RAMADHAN, moga bertemu lagi di tahun hadapan.

Kad raya from Zu





Ampun dan maaf andai..........

TERkasar bahasa
TERsilap bicara
TERmarah yang tak kena
TERtanya tak tentu hala
TERbising menyakitkan telinga
TERsasul yang tak sengaja
TERpukul kat mana-mana
TERpekik di telinga
TERhantuk di kepala
TERpinjam harta benda
TERmoody tak semena-mena
TERumpat bila-bila
TERmacam-macam lagi yang kene mengena

sy hanya insan biasa yang belum cukup sempurna untuk mengembirakan semua

Dan saya jugak tidak terlepas dari melakukan kesilapan….

Sekali lagi sy menyusun sepuluh jari memohon kemaafan dari semua sempena AIDILFITRI yang akan menjelang tiba ini….

Sungguh cantik kain pelekat, dipakai orang pergi ke pekan.
hari raya semakin dekat, silap dan salah mohon dimaafkan

Berharap padi dalam lesung, yang ada cuma rumpun jerami,
harapan hati bertatap langsung, cuma terlayang e-mail ini.

Sebelum cahaya syurga padam, Sebelum hidup berakhir,
Sebelum pintu taubat tertutup,
Kami mohon maaf zahir dan bathin....

Mata kadang salah melihat....
Mulut kadang salah berucap....
Hati kadang salah menduga.....
Maafkan segala kesilapan yang pasti ada....

Regards,

Zu n Family

Kad raya from Sakura

Terima kasih atas ingatan...selamat hari raya maaf zahir dan batin.........

Wednesday, September 24, 2008

Kad Raya Dari Deza

Biarpun tidak pernah bersua muka namun betapa besarnya erti sebuah persahabatan dari insan sepertiku. Terima kasih di atas ingatan ini. Islam itu bersaudara, rugilah sesiapa yang memutuskan silaturahim sesama insan. Carilah sahabat sebanyak mana. Tetapi jangan cari musuh hihihi.

Aku dulu dan sekarang


Kalau nak dikutkan masa memang pantas meninggalkan kita. Terlalu pantas sangat-sangat. Sedar-sedar tak sedar hari ni dah 25 ramadhan dah. Dah nak raya dah, agaknya ramai kekawan blogger yang sudah membuat persiapan, seperti beli/buat kuih raya, kain baju anak-anak dan baju sendiri. Aku???? seperti biasa tiada kekalutan dalam hidupku, kuih raya aku tak buat..jangan kata nak buat, -tak reti sangat bab-bab buat kuih ni, tetapi kalau masak-masak nasi dan lauk tu okeylah- . Kuih gunting yang aku buatpun boleh baling ke dinding sebab kerasnya macam batu. Biskut???? minta maaf sorang-sorang baik tengok tv mengantuknya, aku kalau nak buat biskut, kalau tak buh hiasan seperti manik,buah ceri, badam hiris jangan harap nak buat. Sebab kalau buat mesti nampak cantik dan puas hati. Tetapi itulah yang membuatkan aku boring buat kerja sorang. Jauhnya beza aku dan sekarang, seperti yang aku maklumkan kali terakhir aku buat kuih raya ketika aku tinggal di Countryhomes. Sebab ramai adik kakak yang menolong, ada yang tolong letak buah ceri, sapu telur dan sebagainya lagi. Seronoknya kalau di ingatkan. Tetapi sekarang saat itu sudah tiada lagi.. Pendek kata selagi aku tak pulang ke kampung bab-bab kuih raya tiada dalam kamus hidupku, yang aku tahu kuih tunjuk ajelah, tu yang paling mudah. Kalau kat Giant tu tak mahal sangat, kalau nak sedap bakarlah semula dsalam seminit dua.
Baju raya?Insya-Allah hari minggu pergi beli, itupun kat anak ajelah kot. Kat mek dan mak mertua bagi kain aje suruh depa tempah kat kampung murah.

Bila bercerita tentang baju raya, aku terkenang ketika aku berusia tiga belas tahun. Aku bukannya dari keluarga yang berada, ayah seorang tukang rumah dan petani, emak pula kekadang jual kuih dan menoreh getah pawah. Alhamdulillah sekarang emak dan ayah lebih baik dari dulu biarpun tidak tinggal di rumah yang tidak mewah dan tidak besar. Tetapi kebahagiaan itu bukannya terletak pada rumah yang besar dan mewah.

Ada seorang pakcik, orang kampungku panggilnya dengan panggilan Pakdo Me/Man. Dia hari-hari menjual kain dengan menaiki basikal tuanya. Bila tiba musim raya dia akan membawa berbagai corak kain. Aku masih ingat lagi ketika itu betapa sukarnya mek aku hendak membeli sepasang kain untuk anak-anak biarpun hanya harga rm 13 atau rm 10. Bila aku kenang-kenang sekarang betapa mewahnya orang zaman sekarang dengan kain baju. Ada yang tempah dan beli tiap-tiap bulan. Betapa susahnya orang dahulu. Aku kira sekarang nipun masih ada lagi segelintir insan yang hidup susah. Malam tadi aku menonton Bersamamu, betapa tersentuhnya hati ini melihat penderitaan dua orang pak cik yang dalam keadaan serba kekurangan. Bila aku menilik diri syukurnya tidak terhingga.

Sepasang kain berwarna pink berbunga besar, sudah menjadi baju kurung bersama tudung berwarna putih, nostalgia lama.

Oklah kepada sahabat-sahabat yang akan berangkat pulang berhati-hatilah di jalan raya. Ingatlah orang yang di sayang, memandulah dengan berhemah, semoga selamat sampai ke destinasi. Di opis suamikupun dah ramai yang pulang ke kampung. Hari ini anakku Hafiz pulang dari asrama.

Jom balik kampung tiket dah ada tu,tetapi cukup-cukup untuk tiga orang aje, maaflah gambar tak terang, aku memang tak berapa pakar bab ambik gambar, kalau Hafiz okey pandai. Tu lah rupanya tiket dari TV3. Comel tak ada gambar selebriti lagi. Simpan sebagai kenangan seumur hidup. Kalau dulu dah dapat barangan dari sinar fm...alhamdulillah rezeki. Untuk mek ayah maaflah tahun ni tak dapat pulang beraya, kenalah ikut giliran nanti apa pula kata mak mertuaku tersayang. Bersabarlah dan bergembiralah biarpun serambi rumah dah tidak berbumbung, tetapi cuba pandang orang yang tidak berumah, betapa peritnya hidup mereka.
Bersabarlah.............

Monday, September 22, 2008

Kad raya dari akak


Mekasih banyak-banyak ya atas ingatan itu. Biarpun tidak pernah bersua muka moga ikatan ukhuwah berpanjangan hingga ke akhir hayat........

Selamat hari raya aidilfitri


Biar apapun yang telah di takdirkan sebagai hambaNYA redha dan syukur, itulah penenang jiwa di kala duka mengundang. Andai di beri pilihan ingin saja aku pulang kepangkuan emak dan ayah yang ku kasihi. Tetapi sudah tertulis begitu takdirnya aku harus akur.

Sempena aidilfitri yang bakal tiba tidak berapa lama lagi, aku dengan rendah hati ingin mengambil kesempatan untuk memohon jutaan kemaafan kepada semua sahabat-sahabat bloggers walau di mana saja mereka berada. Tidak kira yang sudah lama kenal dan yang baru kenal. Kad raya ini khusus untuk kalian semua.

Untuk Epel, Ks, Keshi, Fida Musafir Minda, Lissa dan insan-insan yang pernah ku temui, dan sahabat-sahabat yang tidak mempunyai blog aku ingin memohon berbanyak-banyak kemaafan andai selama kita berkenalan melalui komuniti dan bersembang melalui cbox, ada keterlanjuran kataku yang sengaja atau tidak di sengajakan. Halalkan apa yang termakan dan terminum. Aku bersyukur kerana mengenali kalian, dan aku bersyukur kerana kalian sudi menjadikan aku sebagai kawan. Semoga ikatan ukhuwah kan berpanjangan hingga ke hujung nyawa. Tak lupa untuk Cikgu Wan yang sudi berbalas-balas sms denganku.

Nampaknya sudah lama aku tidak membeli kad raya, jangan kata beli kad raya kad secara onlinepun aku tidak hantar kepada teman-teman. Mohon maaf zahir dan batin..........

p/s jemput datang ke rumahku..pintu rumah sentiasa terbuka untuk semua yang sudi......

Sunday, September 21, 2008

Musibah satu ujian

Sepatutnya aku gembira kerana dapat pulang beraya bersama keluarga mertuaku. Yalah kan kalau beraya di sini nak beraya dengan siapa.Mak mertua ke mak sendiri ke sama saja bagiku. Bila dah bergelar isteri dan menantu, ibu mertua tarafnya sama dengan ibu sendiri. Kasih sayang dan hormatnya sama tidak berbelah bagi.

Tetapi malam semalam 21. Sept bersamaan dengan 21 ramadhan aku di kejutkan dengan panggilan telefon dari kakak iparku. Suaranya agak cemas, tetapi dia pandai menyembunyikan sesuatu. Ketika itu aku baru saja keluar dari bilik air untuk bersolat maghrib. Dia tanya aku berbuka makan apa. Lepas tu suara dia tengelam timbul.

Rumah mek di timpa/hempap pokok kelapa, sebahagian bumbung habis rosak. Aku terduduk, terkesima sedihpun ada. Kereta dan motor rosak, tetapi alhamdulillah kerana masih boleh di perbaiki. Kata mek aku, ketika itu diorang semua berada dalam rumah nak tunggu berbuka. Angin kuat tiba-tiba bunyi satu benda kuat menghempap bumbung rumah, bila pergi jenguk ke serambi habis musnah di timpa pokok kelapa. Kata mek pokok kelapa tu buahnya lebat sangat, taklah dekat sangat dengan rumah...tetapi agaknya pokok itu sudah tinggi. Tu lah sampai ke bumbung rumah mek. Selepas pokok kelapa tu tumbang diorang pergi tengok rupanya pokok tu sudah reput dari dalam. Nampak elok berbuah lebat,tak sangka rupanya reput dari dalam. Kebetulan petang itu, ayah tak duduk di situ, selalunya ayah akan membaca Al-Quran dan melayan kerenah Amirulpun di situ. Kalau tidak tak tahulah.......

Walau aku agak bersedih dengan apa yang menimpa tetapi aku dan keluarga bersyukur kerana semuanya selamat. Bila kita meletakkan rasa redha dan syukur rasa tenang di dalam kalbu ini. Apa yang berlaku ada hikmahnya. Aku berdoa moga keluargaku tabah dan akan membina semula apa yang telah rosak. Biarpun tidak sebaik yang telah musnah.

Tetapi kesian kerana kegembiraan mereka untuk menyambut hari raya agak tercalar, begitu juga diriku. Tetapi hidup mesti di teruskan. Segala musibah itu datangnya dari Allah untuk menguji keimanan hamba-NYA. Ada lagi yang lebih teruk dari kami. Bersabar, redha dan bersyukur....Dari Allah kita datang kepada Allah kita di kembalikan, setiap apa yang ada di dunia ini tidak akan kekal lama melainkan Allah.

Tuesday, September 16, 2008

Rezeki Ramadhan

15.September 2008 bersamaan dengan 15 ramadhan.

Selepas solat subuh aku on TV9 dan TV3. Di TV9 aku menonton soal jawab agama manakala TV3 aku menonton MHI. Selalunya jarang sangat aku hendak menonton MHI di waktu pagi, almaklum sajalah pagi-pagi aku lebih suka ke halaman melihat pokok-pokok hijau, sambil aku mencabut rumput-rumput yang tumbuh subur di dalam pasu bunga.

Tetapi semenjak ada orang datang memotong rumput tiap-tiap bulan aktiviti itu jarang aku lakukan. Apa lagi di bulan puasa aku banyak menghabiskan masa di dalam rumah sambil belajar menjahit manik, sambil-sambil tu aku menonton TV3. Entah mengapa RTM1 dan RTM2 tak mendapat tempat di hatiku.

Semalam aku cuba calling-calling MHI untuk mendapat tiket free. Kebetulan suamiku bercuti kerana dia agak tidak sihat. Dekat sepuluh kali aku calling-calling jugak talian sibuk, tak dapat-dapat. Tetapi tanpa di duga talianku dapat di tembusi.

Hello siapa di sana? Suara lemak merdu Fetri Yahya di corong telefon.
Tergamam ada, dapat juga akhirnya. Dia tanya nak balik kemana, nak berapa tiket. Aku katalah nak balik Kelantan nak tiga tiket. Dia kata tunggu dulu jauh dari TV. Akupun mendengarlah coleteh mereka yang agak kesibukan, almaklumlah aku panggil yang kedua. Tunggu dalam seminit dua alamak talin terputus aku tertekan apa entah le, melepaslah aku untuk pulang ke Kelantan.Terkilanpun ada, tetapi aku tetap sujud syukur kerana aku dapat menembusi talian tersebut, tetapi aku redha kalau itu bukan rezekiku. Kata suamiku esok cuba lagi.

16 ramadhan

Pagi ni bila dengar lagu balik kampung nyanyian Sudirman Haji Arshad akupun dail no 1800 88 66 36. Calling-calling tak dapat, setiap kali aku calling aku menyebut bismillah dan berdoa mudahan kali ini dapat. Dengan izin Allah aku dapat lagi menembusi talian tersebut. Setelah berceloteh dan menjawab soalan yang amat mudah aku mendapat tiga tiket,tetapi lain pula destinasiku kerana tiket untuk balik ke Kelantan habis, dan aku pulang ke Alur Star. Alhamdulillah akhirnya rayaku tahun ini penuh bermakna bersama keluarga suamiku. Lagipun kasihankan Hafiz dia selau tanya nak balik mana raya ni.

Ini juga merupakan hadiah untuk suamiku yang banyak berkorban untukku. Sudah lama aku tak pulang beraya dengan ibu mertuaku. Selama aku tinggal di PJ ni belum pernah lagi aku sampai ke Sri Pentas, padahal taklah jauh sangat. Tetapi nak pergi untuk apa kalau bukan ada urusan. Siapa tak nak tiket pergi dan balik. Terima kasih kepada pihak TV3 kerana memberi tiket dengan percuma.

Memandangkan suamiku masih bercuti, berulang alik ke UH lagi. Entahlah bimbang kalau penyakit lama datang kembali. Batuk tak henti, tetapi boleh reda bila makan ubat. Kalau nak ikutkan rumahku pun masih belum berkemas astau memanggil orang mengemop dan membersih jendela lagi. Nak panggilpn kenalah kemas dulu. Nampaknya tak tau bilalah dalam keadaan begini. Kalau Hafiz ada sedikit sebanyak dia boleh tolong.

Kegembiraan pulang beraya tidak di rasa sangat bila ingat suami yang sakit-sakit sejak akhir-akhir ni. Kalau sakit biasa tidak mengapa tetapi ini merupakan penyakit kronik. Suamiku bercadang hendak membeli kerusi roda baru untukku, bagi mengantikan kerusi roda lama yang berkarat tu. Tetapi aku menghalang kerana aku rasa lebih baik dia membeli ubat-ubatnya. Kacip mas dan sebagainya lagi. Itu lebih penting dari kerusi roda.

Persiapan hari raya ala kadar saja,nampaknya beli untuk Hafiz saja manakala aku seperti biasa pakai yang tahun lepas. Insya Allah kalau tak ada halangan ingin menempah baju kain yang Epel kasi. Mekasih bebanyak Epel ek, budi baik kalian hanya Allah saja yang membalasnya.

Sekarang sudahpun jam dua pagi lebih. Sms dari Hafiz..malam ini Hafiz tidur di Stadium Shah Alam kerana pihak sekolahnya mengadakan qiamulai sempena nuzul Quran. Aku tidak mau lena, banyak benar yang bermain di fikiranku ini. Hajat hati hendak buat lah sikit kuih raya, tetapi kesian suami kena beli itu dan ini, makanya aku lupakan saja hasrat itu. Beli aje kerepek ke apa ke dua tiga jenis itu sudah memadai.

Malam ini berbuka hanya makan sedikit mee segera, entahlah hendak menjamah nasi tak berapa berselera. Selalunya kalau masak jadi habuan lima ekor kucing. Kasihan mereka tiada siapa yang hendak memberinya makanan. Ya Allah berkatilah mereka-mereka yang berbuat kebaikan kepada kami, eratkanlah ukhuwah kami hingga ke akhir hayat.

Saturday, September 13, 2008

sepi tanpa berita









Agar-agar merah di rumah Epel








belajar jahit manik

Assalamualaikum salam ramadhan dan selamat berpuasa. Sedar tak sedar hari ini sudahpun dua belas hari umat islam berpuasa. Biasalah dalam bulan puasa ini agak sibuk, makanya blog ini di tinggal sepi begitu saja.

Mungkin ada di kalangan rakan-rakan bloggers yang sudahpun buat persiapan untuk menyambut aidilfitri yang bakal tiba. Aku seperti biasa ala kadar saja.

Sabtu lepas pergi jalan-jalan ke Medan Mara, sebenarnya bukannya nak pergi sangat tetapi adalah urusan peribadi.Ramainya manusia, entah mengapa hati ini tidak tertarik langsung dengan kain baju yang di jual. Barangkali mungkin agak keletihan melihat baju yang di bungkus dengan kain selimut seperti orang Kemboja yang hendak jual kain dari rumah ke rumah. Terpaksa buat begitu sebabnya rumah di cat baru dan segala barang dalam almari di keluarkan. Kesian juga kat abang-abang Indonesia nak tolak almari yang berat untuk mengecat dan membaiki bilik yang rosak. Terpaksalah tuan rumah berkorban sedikit.

Alhamdulillah sudah siap di cat dan di perbaiki mana yang rosak sahaja, manakala yang tak rosak cuma di cat sahaja. Alahai rumah orang, ikut suka dialah nak buat apapun. Itupun kira alhamdulillah, kalau tidak sepanjang kami tinggal di sini cuma dua bilik sahaja yang kami guna. Nak buat macam mana bocor sana sini. Tetapi sekarang alhamdulillah dah tak bocor lagi. Terima kasih banyak-banyak kepada pihak majikan suamiku yang perihatin kepada masalah kami.

Ahad minggu lepas pergi berbuka di rumah Epel, suaminya datang ambil, tak sempat nak ambil gambar rumah Epel. Tetapi memang comel rumah Epel tu. Rasa berkenanlah jugak. Insya-Allah moga suatu hari nanti dapatlah jugak rumah sendiri, kecil tak apa, asalkan rumah sendiri. Banyaknya menu yang Epel masak untuk berbuka. Terima kasih banyak-banyak kerana datang memjemput kami.

Puasa tahun ni memanglah amat memilukan, bila makan teringat anak di asrama. Tetapi bila kenangkan yang dia nak belajar tahan sajalah sebak di hati ini.

Oklah nanti lain kali cerita lagi sebab banyak lagi nak cerita dan nak muatkan gambar di blog ni. Tu pun kalau sempatlah,...biasalah puasa-puasa ni banyak kerjanya. Kalau awal puasa aku meyuruh suami beli segala lauk pauk, tetapi minggu ni aku masak sendiri. Bukannya tak sedap beli kat bazar ramadan...tetapi entahlah masak sendiri lagi menepati citarasa kita.

Tuesday, September 2, 2008

insan yang kusayang

Sunday, August 31, 2008

AiR

Puasa-puasa begini kalau diikutkan mata ni mengantuk saja. Tetapi kalau tidur badan pulak rasa lenguh-lenguh dan lemah. Orang baiki rumahpun tak datang hari ini gamaknya masih bercuti sempena hari merdeka.

Sejak akhir-akhir ini di rumahku asyik takde air saja. Kalau bangun pagi pasti air takde, nasib baik ada air tangki dan air yang di tadah dalam tong. Kalau tak, susah lah kalau begini, nak harapkan air tangki kalau duk guna sokmo habis jugak. Semenjak akhir-akhir ini juga air semakin kecil. Pernah aku melawak. Erm semenjak PKR ambil alih ni air asyik takde dan kecil aje hehehe janganlah marah melawak aje. Kalau takleh melawak susah lah cam ni hihihi. Tetapi yang bestnya kerana air di rumahku tak payah bayar, sebelum ni pun air cuma rm 10 aje kat rumah. Almaklumlah tak ramai orang, itulah hikmahnya.

Yang tak seronoknya sebab orang-orang kerja kat sini pasti nak guna air untuk bancuh simen, air pulak tak ada. Harap sebentar lagi kembali okey.

Sahur pagi tadi kalau nak ikutkan memanglah tak lalu makan waktu tu, selalunya aku kalau posa sorang-sorang sahur cuma minum air saja dah cukup. Ingat nak cuci kain, nasiblah semalam dah cuci segala langsir yang lama dan kain baju. Betapa perlunya air dalam kehidupan manusia.

Esok hantar Hafiz...ayahnya dah kerja. Dia terpaksa ikut ayahnya ke ofis dan dalam pukul satu atau dua ayahnya pergi hantar dia ke asrama. Kalau ayahnya balik dari kerja lepastu nak hantar dia ke Shah Alam lagi kalut yang amat. Letih sangat-sangat. Tidak mengapalah walaupun sehari cuma dapat bersahur dan berbuka bersama Hafiz. Insya Allah 26hb ni dapat bersama lagi.

Saturday, August 30, 2008

Aduhai buah hatiku sayang


Jam 2 petang tatkala aku sedang makan nasi kerabu yang di beli suamiku setelah pulang dari Subang. Hafiz menelefon suamiku. Katanya ustazah benarkan pelajar-pelajar pulang ke rumah untuk menyambut puasa. Aduhai anakku, kalaulah di khabarkan awal-awalkan senang, ayahmupun boleh pergi selepas ke Subang. Bayangkanlah betapa ramainya manusia di LRT. Teksipun jangan haraplah time macam ni pasti dia tak mau pergi ke Shah Alam atau tempat jauh-jauh. Kalau panggil lima enam buah baru ada teksi.

Fikir punya fikir suamiku call ustazahnya. bincang punya bincang dia sanggup menghantar ke rumah. Tetapi sayang seribu kali sayang kerana Hafiz tak nak ustazah hantar kerana dia nak ke rumah kawannya di Damansara Height. Sedangkan hati ini resah gelisah memikirkan dia. Apakah dia tidak memahami betapa runsingnya hati ini memikirkan dia,tetapi dia selamba menelefon lagi memberitahu untuk ke rumah kawannya. Kawannya menyuruh tidur semalam. Hati ibu mana tidak gundah kalau anak tidur di rumah orang selain dari asramanya. Berkali-kali aku dan suami call hpnya tetapi dia offkan hpnya, begitu juga kawannya tidak di angkat. Tetapi alhamdulillah aku menarik nafas lega kerana emak kawannya menjawab telefon mengatakan anakku dan anaknya pergi ke surau yang terletak di hadapan rumahnya mendengar forum perdana sempena menyambut merdeka. Aku taulah dia sudah besar, tetapi kalau aku jangan haraplah nak tidur di rumah orang biarpun cantik bagaimanapun rumah orang itu. Pagi besok emak kawannya akan menghantar Hafiz.

Tadi baru saja menonton akademi nasyid, alhamdulillah juaranya jatuh kepada Azhan. Terharu jugak tengok insan senasib. Memang dah agak Azhan akan menang. Lepas itu aku sambung melihat cerekarama Saleha pula. Hajat hati tepat jam 12 nak menyaksikan bunga api dekat Ambank dekat sini, tetapi inilah untuk pertama kali sepanjang aku tinggal di sini, tiada bunga api malam ini. Almaklumlah nak berjimat agaknya. Lagipun itu cuma pembaziran sahaja. Kalau tidak berdentam dentum bunga api yang berwarna warni, cuma dapat di lihat di halaman rumah sahaja.

Mata memang sudah mengantuk tetapi bila mengenangkan anakku hati terasa risau. Barangkali anakku ingin belajar berdikari. Alhamdulillah akhirnya impianku termakbul jua untuk berbuka dan bersahur bersama Hafiz. Kalau sebelum ini aku ingat tak berpeluang untuk menyambut ramadhan bersamanya. Syukurlah kerana ustazah memberi cuti sempena merdeka. Terima kasih banyak-banyak ustazah......

Friday, August 29, 2008

esok hari merdeka, lusa puasa

Ramadhanku kali inilah yang paling menyedihkan. Banyaknya benda yang membuatkan hatiku tersentuh. Pertamanya tahun inilah buat pertama kali aku puasa tanpa Hafiz. Keduanya keadaan rumahku yang tak ubah seperti kapal titanic. Untuk mengemas mengambil masa juga, bermula dari memanggil orang mengemop dan mengemas. Terima kasih kerana tahun ni dapat bonos, biarpun orang kata gula-gula akibat kemerosotan PRU12 aku tak ambil pusing yang pasti orang yang agak gawat macam aku memang memerlukan bonos, bukannya aku tangkap muat aje. Bagi kami itu semua amat berharga, (lagipun MB Kelatepun kata orang bagi ambik). Dah kerja penat-penat kalau orang nak bagi bonos ambil sahajalah. Lainlah orang atasan mana nak cukup kalau bagi banyak tu, tetapi kami alhamdulillah cukup, biar sedikit janji berkat. Untuk persiapan raya dan untuk anakku yang belajar menelan belanja yang banyak dari bulan ke bulan. Dah nama lagi sekolah swasta memang begitu, apa nak di kata lagi. Insya-Allah kerana anakku nan seorang kami mampu setakat ini demi kerana mu wahai anak.

Lusa puasa dalam kepala ni dah merancang, teringinnya nak menukar langsir tahun ni yang berwarna pink atau hijau muda. Untuk jendela di ruang tamu cukuplah. Di pintu gelunsur tak kisah pakai yang lamapun, di bilikpun tak kisah pakai yang lamapun. Kalau nak ikutkan kat sini banyak tingkat tak terbeli kalau nak beli kesemuanya( kalau rumah sendiri berbaloi). Ingat tahun ni teringin juga nak belajar buat tat, tetapi entahlah bila ingat-ingatkan nak buat sorang-sorang rasa takde mood pula. Alangkah seronoknya kalau aku ada seorang teman yang sudi menemaniku. Temanku budak remajapun dah cukup. Ketika tinggal di Countryhomes aku selalu mengajak Ainatul Mardhiah anak ustazah Hidayah untuk menemani dan menolongku membuat biskut. Kini semuanya tinggal kenangan, di mana Ainatul, Ustazah Hidayah dan anak-anaknya yang lain? Khabar terakhir katanya diorang pindah ke Sungai Penchala.

Kami buat biskut kelapa, biskut oat dan badam, bila sudah masak kami bahagi dua biarpun semua itu barang-barang aku yang beli. Setiap kali puasa kami seringkali bertukar juadah biarpun sedikit, hari-hati dia menghantar juadah ke rumahku. Setelah ustazah dan anak-anaknya pindah aku masih ada seorang kakak yang bernama Asmie, orang Bawean. Aku panggil dia Kak Mit. Dia juga selalu menolong aku buat bahulu, buah rotan dan apa saja yang aku minta dia pasti penuhi. Betapa baiknya Kak Mit terhadapku. Kak Mit buat kuih ketola yang di buat acuannya dengan tempurung yang di tebuk lubang, lebih kurang buat rotan jugak buh santan dan goreng...tetapi cantiknya seperti dipita. Insya-Allah tahun ni nak pergi kat rumah Kak Mit nak ambil gambar kuih ketola. Yang paling aku suka keropok belinjau mahalnya keropok ni. Sekilo rm 15 dulu, kalau sekarang pasti mahai gamaknya. Begitu juga bila tibanya ramadhan kami pasti bertukar juadah. Dia akan buat urat pegaga, pecal dan masakan Indonesia. Tetapi yang aku tak suka Kak Mit suka makan ajinomoto. Sudah berkali-kali aku kata tak elok makan ajinomoto. Tetapi mereka sudah sebati dengan ajinomoto..di belinya 1 kilo. Sebab itulah rambut aku banyak gugur ketika tinggal di sana sebab makan masakan Kak Mit.

Masakan di pagi raya lontong, ayam masak rendang, daging rendang dan nasi himpit sedap yang di bungkus panjang di dalam daun pisang. Sedap sebab rasa aroma daun pisang. Kalau orang Kelantan buat nasi himpit tanak beras dengan daun pandan saja, pastu baru di masukkan daun pisang di dalam besen besar atau periuk, di tindih dengan lesung batu atau benda-benda berat.
Tetapi sayangnya kerana aku hanya membeli nasi himpit segera sahaja. Mungkin aku tak ajin sebab tak biasa buat. Apa taknya selalu makan yang mek dan kakak buat.

Pagi tadi aku menelefon Hafiz dia sedang bersiap-siap untuk pergi motivasi di sekolahnya. Selamat berpuasa Afiz,biarpun tahun ini kita tidak dapat bersama tetapi insya-Allah tanggal 26. September 2008 ni kita pasti akan bebuka bersama kerana ketika itu Afizpun sudah bercuti. Dapat juga kita berbuka dan bersahur bersama.

Lia sahabatku menyambut ulang tahun esok 31 Ogos . Selamat ulang tahun yang ke..... sahabat semoga Allah lanjutkan usiamu dan barangkali hadiahmu yang paling benilai adalah cahaya mata yang bakal di lahirkan awal bulan Mac nanti. Tahniah sahabat.

Hari ni dah mula memasang jubin di bilik yang rosak, penutup nyamuk belum lagi di pasang, di jendela dapur hampir naik muak aku melihatnya kerana hitam legam akibat asap memasak yang tidak di ganti sedari awal aku masuk lagi. Harap-harap dapat di ganti baru. Kalau tak aku buang sahaja tanpa jaringan tu.

Maaflah teman-teman banyak pula ceritaku kali ini. Sekadar mengisi waktu luangku di kamar bersepah. Semoga tabah dalam menghadapi ujian. Semoga selamat negaraku tercinta, dan di beri pemimpin yang beriman. Semoga ini waktu-waktu yang terbaik untuk kita mendekati kepada Allah s.w.t di bulan yang mulia ini.

Untuk mek dan ayah, selamat berpuasa anakanda ucapkan. Kalau makan singgang tulang tu ingat-ingatlah anakandamu di sini. Untuk sahabat-sahabat selamat berblog dan semoga ukhuwahkan berkekalan, maaf kalau ada salah dan silapku sepanjang berblog ini.

p/s rasa sakit mata pulak nak baca warna hijau, tukar warna birulah pulak.........jangan lupa tengok akademi nasyid di TV9 akhir malam ni. Harap-harap Azhan akan menjadi juara, kalau takpun Dvision.......Cicikpun best jugak.

Wednesday, August 27, 2008

Andai ini ramadhan terakhir










andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu siangnya engkau sibuk berzikir
tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu...kepada-NYA Tuhan yang satu
andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu sholatmu kau kerjakan di awal waktu
sholat yang dikerjakan...sungguh khusyuk lagi tawadhu'
tubuh dan qalbu...bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam


andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kau dendang...bakal kau syairkan


andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu malammu engkau sibukkan dengan
bertarawih...berqiamullail...bertahajjud...
mengadu...merintih...meminta belas kasih
"sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi...aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"


andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang
mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru...kita cari...suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan


andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri...rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan ...lorong-lorong redha Ar-Rahman


Duhai Ilahi....
andai ini Ramadhan terakhir buat kami
jadikanlah ia Ramadhan paling berarti...paling berseri...
menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti


Namun teman...
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha...bersedia...meminta belas-NYA



andai benar ini Ramadhan terakhir buat ku
MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH DILAKUKAN

Kiriman seorang teman komuniti Nawal. Semoga dengan kasih sayangnya Allah akan mempertemukan kita lagi dengan bulan ramadhan di tahun yang akan datang.