Sunday, September 25, 2011

cantiknya rumah dia

28 Syawal 1432 H

Tak salah kalau kita kagum dengan sesuatu yang indah seperti rumah yang cantik, kereta yang besar,taman ke apa ke. Tetapi kalau nampak seperti hendak berlumba-lumba rasanya itu bukan aku lah.

Asal pergi je open house mesti cakap....cantiknya rumah orang tu. Mata tak terlepas pandang dari segenap sudut di rumah tersebut. Aduyai... agaknya itulah sikap orang perempuan. Aku apalah kurangnya suka juga tengok rumah orang. Tetapi untuk memilikinya seperti mereka rasanya jauh sekali. Hati aku akan berkata kalau boleh hendak tambah itu dan ini. Tetapi bila renung jauh betapa kami tak mampu. Apa yang kami miliki ini pun sudah lebih dari cukup, seandainya mampu memang teringin sangat2 tetapi berpada2.

Sahabat atau kawan????

Nak cari sahabat kat sini agak sukar, cuma yang ada hanya kenalan. Yang betul2 ambil berat tentang diri aku hanyalah K.Haida, walaupun dia agak berada lantaran suaminya pilot, berkawan pula dengan datin2. Tetapi dia sudi berkawan dengan aku. Tak pernah meninggi diri dengan aku. Andai kata kalau aku ni ada kereta merch pasti ramai yang ingin berkawan. Aku tak kisah kalau hanya aku sahaja yang pakai kancil murah kat sini. Aku tak sedih walaupun ada yang memakai merch tetapi tolonglah jangan di parking depan rumah aku. Aduhai nak keluarpun susah huhuhu.

Yang sangat aku terasa jiran aku akan sms aku berkali2 semata2 untuk menjual kuih raya walaupun berkali aku tolak dengan baik. Dengan muka tak malu dia akan bawa ke rumahku dengan bakul2 untuk pilih kuih raya mana yang aku hendak beli. Padahal aku sudah beli.Aku pun satu bila orang dah datang tak pernah pulang dengan tangan kosong, walaupun aku tak mahu tp terbeli juga dengan pujuk rayu.

Terkena dengan taylor

Mengaku kononnya pandai menjahit baju, habis rosak kain yang mek aku hadiahkan di kerjakannya. Konon pandai jahit baju tp Allah..... teramat teruk....konon nak buat buat baju kurung Pahang kembang2 tp apa jadinya baju tu bukan aku yang muat tp gajah pun muat. Jahitanpun tak cermat, kenapalah aku yang terkena, mungkin aku pernah buat silap dengan orang. Itulah Allah balas sebegini.

Kawan fb pun satu asal chat dengan aku nak jual barang. Hari ni aku memang tolak cara tak baik. Aku kata kat dia..akak ni asal chat nak promote barang, orang niaga biasalah macam tu. Tp aku tak suka di paksa dan akupun tak suka memaksa orang. Mungkin sebab itulah aku tak jual barang kat orang kerana tak sanggup merayu2 kawan2 suruh beli barang. Lebih baik buat benda lain. Bukan memburuk kan orang lain, tp dalam keadaan aku yang begini banyak yang ambil kesempatan. Tp Insya Allah aku tidak akan terkena lagi, nak cari kawan ramai tp sahabat tu payah. Begitulah adat dunia.....

Wednesday, September 21, 2011

Sepi

Sepi hati terjadi lagi
Mungkin sampai mati aku sepi
Biar senyum hadir di hariku
namun ini hanya ada di bibir
di bibir saja

Aku ini yang bisa mengerti
walaupun yang lain mau mengerti
Namun berat beban hidupku
biarkan saja
Biar saja hanya ku yang tahu

Sejarah cinta dan hidupku
penuh duri dan banyak ranjau
Butuh kesabaran yang penuh
untuk tetap ku berdiri

Oh.. ada saatnya ku bicara
bila hatiku telah bulat
Sepanjang ku bisa atasi semua
aku tetap diam

Woo.. sejarah cinta dan hidupku
penuh duri dan banyak ranjau
butuh kesabaran yang penuh
untuk tetap ku berdiri

Oh.. ada saatnya ku bicara
bila hatiku telah bulat
Sepanjang ku bisa atasi semua
aku tetap diam

Rindu Harmony

Dah seminggu dah aku lulus test JPJ. Erm...semenjak awal tahun lagi bersama dengan cikgu2 kat Harmony rasa rindulah pulak hihihihi. Aku je yang paling lama kat Harmony, apa tidaknya macam2 masalah tu lambat nak test. Janji Kak Rodziah esok nak hantar lesen P insya Allah....

p/s Jam 2.30 tadi agent aku Kak Rodziah hantar lesen. Terharulah pulak bila peluk Kak Rodziah maklumlah bila dah lama berurusan rasa mesralah pulak dengaN dia..

Tuesday, September 20, 2011

naik berkilo2

Nafas terasa sesak rasa berat je badan ni. Bila timbang 55 kg? Oh tidaaaaaakkkkkk.Dari 52 kg naik 3 kg. Open house punya pasal. Kalau ikutkan aku tak boleh nak makan seperti orang lain sebab aku cepat mengah. Malam minggu pergi rumah jiran depan buat open house. Aku tak tahu nak makan apa sebab benda berat banyak sangat. Abe ambik nasi dagang, aku ambik laksa, orang lain boleh bertambah makanan lain lagi aku dah tak boleh. Laksapun berkongsi dengan abe.

Semakin meningkat umur semakin nak kena jaga kesihatan. Malam aku tak ambik nasi aku cuma minum air sahaja walaupun aku teringin nak makan nasi. Tp demi kesihatan aku terpaksa. Kalau boleh aku nak berpuasa secepat mungkin di bulan syawal ini tp apakan daya..........

Sunday, September 18, 2011

jumpa cousinku

Alhamdulillah pagi ni hujan turun agak lebat mencurah2 membasahi bumi. Kalau ikutkan mahu tarik selimut dan tidur sahaja. Maklumlah tinggal sorang2 kat rumah. Tp erm aku bukan jenis orang yang suka tidur. Tak lena punyalah, aku akan tidur siang kalau terlalu mengantuk, kalau setakat nak tidur tak ada lah. Baik aku tulis blog atau belajar mengait.

Semalam setelah tujuh tahun tak bertemu dengan kakak sepupu aku. Akhirnya dengan izin Allah kami di pertemukan. Sesat sana sini nak cari Bandar Tasik Puteri( tak pakai GPS ke?). Ke Serendah, hingga ke Kubu Bharu. Almaklumlah tak pernah datang walaupun hanya duduk kat Ampang.

Memandangkkan dia dan family suka pergi melancong banyak cenderamata yang di bawa untuk kami. Malu sungguh sebab kami takde apa hendak di beri. Kalau nak beripun dia sudah ada segalanya. Dari Australia ke Saigon, Vieatnam, China dll. Bagi aku yang tak berduit ini kalau pun Air Asia tu murah mungkin aku tak mampu nak bershopping seperti diorang. Aku pun teringin tp apakan daya......

Ukur baju di badan sendiri. Apa yang penting sekarang ni ada benda yang harus aku dahulukan... banyak benda yang lebih penting dari semua itu.

Friday, September 16, 2011

open house

Hari ini dua jemputan open house aku tak p, bukan tak sudi tetapi tiada kawan untuk menemani aku ke sana. K.Haida jiran aku tu taulah bila dah suami dia pulang dari Penang nak jalan sana sini. Hanya dialah jiran yang terbaik kat sini, nak pergi mengaji dengan dia...nak gi beli pasu bunga, pokok bungapun dengan dia. Oleh kerana diapun tak ada kawan dia akan ajak aku bila nak kemana-mana. Akupun begitu juga. Itulah rasa segan sangat bila nak pergi sorang diri. Kalau jemput abe sekali oklah juga ada teman. Kekadang tertanya juga aku.....sampai bila aku hendak mengharapkan Kak Haida...sedangkan dia tak lama lagi akan pindah ke Penang. Aku harus ke sana ke mari sendiri juga. Lainlah kalau aku ni ramai anak sudah pasti merekalah akan menjadi teman aku....

Open house

Kekadang tertanya2 juga, open house sana sini selepas raya patut ke? Masa aku kecik2 dulu open house ni cuma di hari raya sahaja iaitu hari raya pertama selepas orang balik dari masjid, lepas tu kalau orang nak datang di persilakan walaupun cuma di jamu dengan ketupat dan ikan masin. Rumah sentiiasa terbuka, jiran2 tanpa di jemput akan datang berziarah. Tetapi zaman sekarang mesti berjemput, kalau tak di jemput pendek kata jiran2 pun segan nak datang termasuklah akupun tak pergi kalau tak di jemput. Kenapa begitu jadinya? Beraya di kampung lebih seronok berbanding beraya di bandar.....

Ya le aku faham orang di bandar ni kerja n kalau raya pula balik kampung. Untuk meraikan kawan2 atau jiran2 depa adakan rumah terbuka. Kadang terpk2 jugaklah aku di kejiranan aku ni seperti berlumba-lumbalah pulak. Tuan rumah akan beli perhiasan atau apa sahaja untuk mencantikkan rumah. Juadah tak usah nak cakaplah banyaknya. Roti jala, nasi dagang, laksa, pulut kuning dll. Hai.... kat manalah nak isi lagi tu?

Yang tak buat rumah terbuka ni hanya aku je sebabnya sorang2 tak larat nak masaklah. Sebelum puasa dah panggil jiran2 baca yassin kat rumah, jadi tu pun memadailah. Insya Allah kalau ada rezeki tu boleh le nak meraikan kawan2.

Kemusykilan...kenapa masa bulan ramadhan tidak ada open house untuk berbuka? Kan time tu orang lapar dan dahaga. Sekarang ni kalau nak tengok lemang dll dah tak mau...tp bila dah orang jemput pergilah juga. Puasapun tak habis berganti lagi, nak buat macam mana open house punya pasal. Kalau tak pergi nanti kecik atilah pulak diorang.

Dulu lain sekarang lain, kalau dulu barang murah tp duit susahnya nak dapat. Sekarang ni kalau nak bagi duit raya kat bebudak mana ada seringgit dua rm 10. Kalau kita bagi rm1 depa akan kata seringgit je? Kalau dulu aku dapat sepuluh sen, lima puluh sen, kalau dapat rm 1 wah tu kemain banyak tu.Tak salah open house tp berpada2lah, janganlah kalau tak mampupun nak buat juga. Kalau tak silap tahun lepas bunyi2nya masuk bulan Zulkaedahpun masih belum habis lagi open house. Punyalah sakan beraya....
So pk2lah n kalau nak lebih detail bacalah majalah Solusi keluaran terbaru....

Wednesday, September 14, 2011

Berakhir sudah......... alhamdulillah

15.Ogos.2011 khamis bersamaan dengan 17 Syawal

Syukurlah kepadaMu ya Allah kerana semuanya telah berakhir. Setelah bersusah payah dengan berbagai masalah yang di lalui akhirnya hari ini aku dan suamiku lulus test JPJ. Syukurlah kerana Allah permudahkan aku dan suami. Inilah berkat doa dan tawakal kepada Allah.

Sebelum ini aku memang berputus asa, dari 4 Ogos di tunda ke 18.8.2011 dek kerana tidak ada insuran untuk penguji. Setelah bersusah payah bukan setakat agent aku Kak Rodziah tetapi kesusahan itu banyak berpihak kepada kami. Agen cuma beri arahan yang buatnya kami. Kurnia Insuran di KL tak tahu macam mana nak buat insuran sehari untuk penguji walaupun di beri contoh.

Rasa tak tahu nak tanya kat sapa dah melainkan pergi ke pejabat JPJ tanya diorang. Alhamdulillah tak sampai setengah jam siap semuanya. Bendanya mudah sahaja tetapi sengaja di payah2 kan. Mungkin pada angkapan mereka OKU tak payahlah ambik lesen. Padahal OKU sekarang bukannya hanya duduk memerap dalam rumah tanpa bergaul dengan orang ramai tanpa melihat dunia luar.

Cerita semalam

14.8.2011 bersamaan dengan 14 Syawal 1432 H rabu

Tambah masa belajar sebab takut lupa bila nak ambik test nanti tak ingat apa yg cikgu ajar. Seperti yang lain2 semuanya ok, parking atas bukit lagilah ok kerana kereta auto. Cuba kalau manual ada yang mati enjin dll.(Berdasarkan pengalaman kawan2). Semalam 3 penjuru tak berapa ok masuk bengkok walaupun puas cikgu Kem(Kamal) ajar. Walau bengkok macam manapun tetap lulus asalkan jangan pijak garisan putih. Alhamdulillah tak terpijak boleh la cukup2 makan.

Cerita HARI ini

Pagi tepat jam 7.30 bergerak dari Tasik Puteri ke Kundang. Sepatutnya anak Kak Rodziah yang bawak kereta tp lain pula ceritaya, anak K. Rodziah tidur di rumah kawan kenalah drive sendiri. Sebelum ni pun g belajar abe yang drive walaupun takut kena saman dengan JPJ( maklumlah dalam belajar) tp beranikan diri.......

Sudah habis daftar Cikgu Kem bawak kami turun ke litar

"Pasal apa pasang cd yassin ni" sambil dia tergelak besar.

"Nak bagi tenang sikit supaya tak gabra bila tengok JPJ nanti". Kata aku.

"Allah.... tenang lah buat takde apa2 pun".

Habis daftar di pejabat JPJ sangkaan aku meleset sama sekali sedikitpun aku tak gementar (apa nak takut diorang bukan rimau)bila tengok wajah JPJ. Seperti gambaran Cikgu Kem JPJ serius tp semuanya tak benar belaka( saja Cikgu Kem nak menakut-nakutkan aku agaknya). Wajah mereka senyum, cuma yang perempuan je tak tau nak senyum kelat semacam je.

Tadi ada sedikit masalah tentang insuran untuk penguji, Kak Rodziah kata sudah bagi kat Siti, depa cari kat pejabat tak ada. Cikgu Nan suruh kol Kak Rodziah berapa kali kol dia kata dah bagi kat Siti. Aku memang dah mula hangin dah, lepas satu2 tak habis2 nak menyusahkan aku. Cikgu Kem kata jangan marah relax nanti adalah orang cari kat pejabat Harmony tu. Bukan marah tp geram.....

Cari punya cari adalah kat dalam bekas simpan fail. Betapa tidak perihatinnya mereka terhadap kami. Aku cakap saya tak mahu ada apa2 masalah lagi setelah macam2 hal yang telah kami lalui sebelum ni, cukup2lah.....kami dah banyak bersusah payah kerana nak dapatkan lesen memandu.

(Mula2 buat parking, kereta auto takde masalah le. Parking, tiga penjuru semuanya ok alhamdulillah. Pastu gi jalan yang terdekat sekali senang cerita.)

Cerita masuk kereta....

Bila nama dipanggil..diorang panggil aku Kak Awwa. Aku pergi dengan senyum lebar kat kereta kancil aku. Sedang menunggu Cik Abe ensem yang nak menguji aku tu.

Soalan pertama dia tanya "kereta sendiri ke?"

"Ya kereta sendiri, cik ke puan"? Jawabku puan hehehe...

Aku masuk kereta laraskan tempat duduk pasang tali pinggang keledar, betulkan cermin, wiper, hazard light dll. Alahai JPJ muka kemain baiknya... orang Ipoh.

" Tak payah chek2 lah kak start enjin jalan je, ok kita pergi ke jalan tiga ya"...Jalan yang senang aku ingat....

Alamak mudahnya.......sedangkan aku belajar dengan cikgu nak gi jalan raya kena chek macam2 benda(terutama sekali Cikgu Abu). Bagusnya dia ni alhamdulillah. Jalan terus ke jalan raya signal awal2 lagi dah bagi, maklumlah takut di potong markah.

Dalam perjalanan....

"Akak kenapa tak pakai tombol kat stereng untuk senang lah sikit, ke akak lebih selesa macam ni je" .

"Owh lebih selesa begini je"....

Dalam hati "erm Cikgu Kem kata JPJ ni senyap je macam patung". Aku dengan berhati2 drive melalui jalan berbukit, berlopak turun naik bukit, jumpa dua tiga orang budak yang sedang bermain dengan basikalnya. Aku tanpa rasa takut slow dan sangat berhati-hati.

Tester ni suka sembang nasib baik tak terlepas jalan ni. Pertanyaan banyak sangat.

"Apa yang paling akak susah nak buat"'.

"Takde apa yang susahnya kalau dah biasa macam ni semuanya ok je, walaupun orang lain rasa tak ok".

"Alhamdulillah kalau dah ada tangan, bayangkan orang yang takde tangan susahnya."

Kata Cikgu Kem kalau tersilap tak lepas handbrake gagal tp JPJ tu siap berkata lagi.

"Lepas handbrake tu kak".(Terlupa nak lepas handbrake masa nak jalan tadi).

Hah...... tu laH banyak sangat tanyanya sampai aku terlupa nak lepas handbrake bilA sampai di jalan raya...lori pulak banyak sangat.

"Bila dah ok jalan ya". Macam cikgulah pulak dia ni. Cikgu Kem kata JPJ tak bagitau apa2 kalau kita buat silap sekalipun dia akan senyap, dia cuma tulis je tp hari ini semuanya Allah permudahkan alhamdulillah.

"Boleh bagi no kereta tak kak".

"Erm minta maaf le tuan saya terlupa, tak hafal". Hahahah malunya aku sebab tak ambik kisah tentang nombor kereta. Aku cuma ingat no awalnya sahaja aduyai...

Seterusnya tibalah ke jalan penamatnya.

"Akak lulus ya alhamdulillah".....


Giliran abelah pulak.... pun lulus juga... seminggu lagi dapatlah lesen P. Cuma kena berhati2 takut ada mata demiritlah pulak......


Wajah2 sugul

Kesiannya kat adik2 dua orang ni gagal parking atas bukit. Dia menyalahkan kereta kerana kereta yang tak ok bagi kat dia. Kataku sabarlah dik nanti buat lagi. "Erm duit lagi tu kak. "Sedihlah saya kak, matanya merah sedikit....sian kat dia...

Yang sorang lagi pulak, "dapat JPJ orang Kelantan bengkeng nak mampus". Silap sikit di jerkah di tengking......sian nasib dia memang tak baik...alhamdulillah nasib kami baik. Thank you Allah....

Berakhirlah cheriter aku g belajar memandu....lepas ni berani ke aku nak balik kg? Jauh tu. Kata Cikgu Kem kalau jgn tak drive nanti takut pulak......

Kepada Cikgu2 yang banyak menolong terutama sekali Cikgu Nan( banyak menolong aku di hari test), Cikgu Abu(pun time ni dah ok dah) yang serius mukanya. Cikgu Kamal yang kelakar( banyak bersabar dengan aku), kenangan di Harmony tetap dalam lipatan memori. Tak lupa untuk Cikgu Niza......untuk agent aku Kak Rodziah dan anak2nya..............

Orang lain blik di hantar agent, tp kami berdua walaupun baru lulus test, jumpe JPJ di tengah jalan buat muka selamba je sebab diaorang tau kitaorang baru je lulus huhuhu. Rasa lega benar, rasa terlepas dah satu bebanan. Insya Allah tahun hadapan anak aku Hafiz pula pergi belajar memandu.

Monday, September 12, 2011

Sepi itu menyedihkaN

Petang ni aku benar2 terrasa kehilangan, sunyi hidup aku. Kalau sebelum ini ada Hafiz menemaniku tetapi hari ini aku sendirian,buat kerja rumah sendiri,jemur kain sendiri makan sendiri.

Selepas Hafiz pulang ke KB mak dan ayah mertuaku datang, kawan aku Lea datang. riuh sekejap rumah aku. tp hari ini aku sepi lagi dan lagi dan lagi. Alhamdulillah aku dengan mak mertuaku boleh di katakan akrab sekarang ni. Bila bertemu mak meluahkan perasaan sedih dan suka dukanya. Kesian kat emak mertua aku kurus kering tinggal tulang kerana makan hati dengan ayah mertuA TIRIKU yang buat hal selama beberapa bulan.

Tapi alhamdulillah sekarang ni dah ok setelah puas berikhtiar ke sana ke mari. Angkara manusia berdengki semuanya jadi kucar kacir. Sanggup dalam usia emas mak mertua dan ayah memrtuaku mereka nak pisahkan nak tengok mak mertua aku bercerai berai. Tak dapat nak aku bayangkan bagaimana kesedihan mak mertuaku. Tp dia pendamkan seorang diri tanpa memberitahu kami. Katanya biarlah dia susah sendiri. Berlinangan air mataku mendengar kisah emak mertua ku...sudahlah sebelum ini setia merawat suami(ayh suamiku) yang sakit bertahun-tahun.

Berita gembira birasku nak dapat baby lagi yang ke lima. Sedih ke aku? Tak lah, dah rezeki dia, dia sihat biarlah dia yang beranak banyak2. Kalau dulu mak mertua aku tak faham tp sekarang dia dah faham alhamdulillah. Kalau dulu pantang dengar orang mengandung terutama sekali biras aku...aku jadi sedih, sebab dulu mak mertua aku ingat aku yang tak mau anak dah, tp dah takdir nak buat macam mana.

Tp satu nk habag, siannya kat Lia tertinggal hp. Doaku semoga HP tu selamat sampai kepangkuannya esok Insya Allah....


S.E.P.I


anakku
ibu tak tau
kapan lagi
kita akan bersama
seperti dulu
terkadang ibu rasa bersalah
sangat dengan anakku
kerana takdir yang memisahkan kita
sabarlah awa dua tahun saja lagi
bila Hafiz dah lepas SPM
Hafiz masuk U
pastu Hafiz kerja
Hafiz khawin
Hafiz dapat anak
Hafiz akan jaga ibu dan ayah
kita akan ke Mekah sama2
seperti impian kita tu
Insya Allah

Saturday, September 10, 2011

selamat pulang anakku

Terharu hati ini kerana terpaksa melepaskan anakku pulang sendiri ke KB, memandangkan ayahnya pun kurang sihat. Tetapi di Hentian Putra ada kawan yang menanti tidaklah rasa bimbang.

Hampir sebulan Hafiz bercuti di bila dia sudah balik ke asrama terasa sunyilah pula. 11.8.2011 bermulalah sessi baru pembelajarannya. Tak sama seperti sekolah biasa, itulah sebabnya orang sini selalu bertanya anak tak belajar ke?

Ahhh....persepsi orang begitulah lantaklah. Janji aku tak kacau orang dan orang tak kacau aku. Insya Allah anakku akan belajar di peringkat tinggi mana yang dia mahu. Cita2nya nak jadi mekanik kapal terbang huhuhu...tu cita2nya..bukan doktor ke, pensyarah ke...erm tak kisahlah apapun asalkan mekanik yang beriman.

Ya Allah selamatkan lah perjalanan anakku...

Friday, September 2, 2011

ChErItEr RayA

30.8.2011 bersamaan dengan 1 syawal 1432 hijraH (selasa)

Tiada apa yang menyeronokkan di hari raya tanpa berada di sisi keluarga. Terasa sunyi sepi, cuma ada dua tiga family sahaja yang tidak pulang ke kampung di blok aku ini. Walau bagaimanapun aku rasa sangat gembira kerana tahun ini aku dapat bersolat hari raya di surau, syukur alhamdulillah. Setelah bertahun aku tidak bersolat hari raya di surau tahun ini aku berkesempatan, hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa gembiranya aku.

Raya pertama cuma pergi ke rumah umi(ustazah mengajar mengaji)selepas itu pulang ke rumah melepak di rumah sahaja. Nak pergi ke rumah orangpun badan dah rasa berat sangat. Maklumlah selama ni kan berpuasa, bila dah raya asyik makan je la. Bimbanglah juga takut badan naik. Tapi alhamdulillah baju tahun lepas yang tak muat boleh pakai pulak.

Punyalah buat nasi dagang, rendang tp makan sendiri sahajalah. Takut membazir simpan sahaja dalam peti ais, kalau kat rumah mek aku tentu licin tak sampai ke petang.Ada benda yang harus aku selesaikan iaitu nak ambik test insya allah aku pasti akan lulus nanti. Ah...lepas raya ni pergi lagi jumpa cikgu di Harmony, jangan cikgu Abu sudah le...