Saturday, May 24, 2008

cerita yang tak best

Lamanya aku tidak menulis di mana-mana blogku, bukanlah bermakna aku sudah melupai mana-mana blogku tetapi entahlah terlalu banyak benda yang hendak aku fikirkan hinggakan membuatkan aku menjadi malas untuk menulis di di blogku ini. Tetapi pagi ini di hari minggu selepas membuat sarapan agak simple dengan mengoreng nugget dan rebus jagung aku rasa seperti idea untuk menulis datang.

sebenarnya banyak kejadian yang tidak di jangka berlaku, yang tidak terlalu rahsia tu aku cerita kat sini..tetapi yang terlalu personal ku simpan jauh di sudut kamar hatiku...cewah seperti tajuk lagu Jamal Abdillah lah pulak.

Terkejut............

Beberapa minggu yang lalu tatkala aku ingin blender kelapa,aku memasukkan sedikit air panas yang di campur dengan air sejuk. Selalunya begitulah yang aku buat kalau nak bagi santan kelapa jadi banyak, almaklumlah kelapa yang di letakkan kedalam peti ais ni kurang santannya. Aku ingin merasa air itu panas atau tidak dengan jari...alamak ada benda kelabu asap yang ada dalam kelapa itu....

eh kenapa jari aku ni jadi panjang bisikku dalam hati....aku amati....oh tidaaaaakkkkkkkkkkk seekor cicak dalam blender tu. Bagaimana aku boleh tak perasan yang binatang tu masuk ke blender ku, baru aku ingat blender tu Hafiz guna dia tutup tak rapat dan di cuci tidak bersih aku pulak pakai main ambik saja. Jangan jadi seperti aku ni dah ler tak buat kari hari tu kelapa pulak kena buang...lepas tu mati selera makan, bayangkanlah kalau aku terus blender kelapa tu bagaimana gamaknya? Agaknya tak makan seminggulah aku............

pengajaran kalau nak masak air ke apa ke tengok dulu barang yang hendak kita guna tu, manalah tahu ada semut ke. Inilah pengalaman yang tidak pernah terjadi dalam hidup aku. Yang aku hairan kenapa aku boleh tak perasan ada makhluk tu dalam blender?

Hehehe satu lagi kejadian yang tidak patut berlaku, sudah menjadi kebiasaan aku bila hendak tanak nasi air basuhan beras tu aku simpan untuk membasuh ikan atau ayam...selepas itu bolehlah ku siram pokok-pokok bungaku. Entah kenapa hari itu aku terlupa air basuhan beras yang ku simpan rupanya telah ku masukkan hampas teh....mengikut petua siapa entah mengatakan hampas teh bagus untuk menyiram pokok. Petang itu jugak aku menyiang ayam organik dan hendak membasuhnya dengan air beras tersebut..tanpa aku berfikir panjang aku masukkan ayam itu dalam besen yang berisi air beras...

Aik kenapa ayam ini kotor tak bersih...Hafiz tengoklah ayam ni..Allah hai habislah ayam kita ni Hafiz nak makan macam ni?

Kenapa ibu apa dah jadi dengan ayam tu? Kami tergelak sama-sama. Kata suamiku tak apalah serbuk teh aje bukannya nak salah kalau di cuci tak jugak hilang hampas teh tu..goreng ajelah.

Semalam kredit ku hampir tamat sebelum tu pop aku sms kekawan, aku sms Epel,sahabatku Lea dan Kak Yati. Aku berbalas-balas sms dengan Kak Yati alhamdulillah aku rasa insyaallah ada sinar harapan untuk aku. Rasanya tak perlulah bercerita dulu sesuatu yang masih lagi dalam proses. Tetapi setelah di beri lampu hijau oleh Kak Yati aku rasa seronok sangat alhamdulillah.

Sekarang cuti sekolahpun sudah bermula nampak gayanya kami sekeluarga tidak kemana-mana oleh sebab yang tidak di elakkan, kalau diizinkan Allah s.w.t hujung bulan enam ini ada family day di Baserah, kalau dikutkan hatiku tak mau pergi tetapi bila memikirkan Hafiz aku tak sampai hati hendak menolaknya. Ermm itulah orang seperti aku ni kekadang perasaan malu masih menebal untuk bergaul dengan orang apa lagi kekawan suami aku.

Seperti biasa aku tidak tahu hendak letak tajuk apa....insya-Allah kalau ada tajuk lain akan aku tukar nanti.......


Saturday, May 10, 2008

demi masa

Malam tadi aku menonton cerekarama demi masa lakonan Puan Shiela dan beberapa orang pelakon lagi. Kalau nak di ikutkan sebelum ni aku tak pernahpun menonton cerekarama apa lagi kalau cerita-cerita cinta cintun mataku cepat sangat nak terlelap bila menonton cerita-cerita seperti itu. Tetapi menonton demi masa banyak memberi pengajarannya buat aku. Lakonan Puan Shiela Rusli menjadi ibu yang hilang penglihatannya membuatkan aku benar-benar kagum dengannya kerana berjaya membawa watak tersebut. Lalu akupun terfikir-fikir tentang diriku apakah kelak anakku Hafiz juga akan melakukan perkara sedemikian kepadaku sebagai ibu yang kurang upaya? Kalau watak Nazli malu mempunyai seorang ibu yang hanya hilang penglihatan sedangkan aku terlalu banyak kekurangannya.Malam tadi aku menonton bersama Hafiz dan suamiku, selalunya kalau ada cerita-cerita sebegitu aku akan bertanya Hafiz( aku selalu bersembang dengan Hafiz tentang perkara ini sengaja untuk menduganya)..

"Hafiz tak malu ke kalau kawan-kawan melihat ibu Hafiz?"

"apa nak malu, Hafiz tak malu kerana Hafiz sayang ibu dan ayah"

"betul ke Hafiz...sekarang ni Hafiz kata begitu tetapi bila Hafiz besar entah lah bagaimana nasib ibu dan ayah ni".

"Hafiz tak macam tu lah ibu, Hafiz akan jaga ibu dan ayah".

Selalunya kalau aku bertanya begitu dia tidak senang, aku pulak suka menyakat dia dengan pertanyaan sedemikian. Harap-harap nasibku tidak akan menjadi seperti nasib Mak Yam dalam demi masa, biarlah walaupun di kurniakan seorang anak tetapi dapat menjaga ku hingga ke akhir hayat, aku bukan mengharapkan harta bendanya tetapi cukuplah perhatian dan kasih sayang darinya. Besar sungguh pengorbanan seorang ibu sanggup melakukan apa saja demi anaknya yang di kasihi walaupun mengorbankan nyawa sekalipun. Tetapi apakah anak-anak sanggup mengabaikan ibunya apa lagi tatkala tibanya usia emas? Ya Allah cerita ni benar-benar menyentuh hatiku membuatkan air mata tergenang di pipi.

Kekadang aku terfikir jugak bagaimanakah perasaan anakku bila berdepan dengan kawan-kawannya? Aku pernah bertanya bila kami pergi menziarahnya di asrama..."apa kata kawan-kawan Hafiz bila melihat ibu dan ayah, ada tak kawan-kawan kan bertanya?"

"Ada sorang dua dia tanya tentang ibu, Hafiz katalah itukan kuasa Allah bukan kuasa manusia" Aku tidak tahu bagaimana perasaan anakku yang sebenar bila aku ....dia akan kata Hafiz tak malu dan tak kisah kerana Hafiz sayang ibu dan ayah. Entahlah harapnya begitulah aku hanya mampu berserah dan berdoa semoga anakku akan menjadi anak yang soleh, dan akupun akan menjadi ibu yang baik kepada anakku biarpun tidak yang terbaik.