Monday, April 19, 2010

memang lumrah manusia

Maka alkisahnya kehidupanku di sini, alhamdulillah lebih baik dari Kak Awwa di PJ dulu, takde kawan tak bermasyarakat jauh sekali untuk Kak Awwa menghadiri majlis ilmu seperti sekarang. Tetapi sekarang alhamdulillah syukurlah kepada Allah hari minggu di isi dengan menghadiri kuliah ilmu dan baru mula belajar mengaji kembali bermula dari bawah.

Itulah mengaji kat rumah sorang-sorang rasa betullah sangat-sangat. Tetapi bila berguru nah ambik kena bantai la. Tetapi tu lah apa nak di malukan kita nak belajar, kalau orang pandai sekalipun masih belajar lagi.

Tetapi yalah kan lumrah manusia bila tengok kita jalan bertongkat di tanyanya kenapa dan mengapa. Bukanlah Kak Awwa terlalu sensitif sangat, tetapi kalau Kak Awwa jadi orang tu Kak Awwa tak tanya, sebab seseorang itu tak pakai tongkat kalau kaki dia elok. Seseorang itu tak mungkin berkerusi roda kalau dia mampu berjalan. Itulah Kak Awwa pesan kepada Hafiz, Hafiz kalau nampak orang berjalan begitu begini, jangan di tanya. Alhamdulillah sampai kehari ini dia tidak pernah bertanya bila nampak kekurangan pada seseorang itu. Setiap manusia tidak ada yang sempurna, mungkin tidak nampak pada luaran tetapi mungkin juga di dalam. Hanya Allah saja yang tahu. Tetapi bohonglah kalau Kak Awwa tak rasa tersinggung......

Walau apapun akan ku hayunkan juga tongkatku ini tanpa rasa malu dan buruk sangka kepada mereka. Aku ini hamba, merekapun hamba, tiada bezanya aku dan mereka. Walaupun fizikal mereka nampak sempurna, tetapi mereka juga hambaNYA. Jadi untuk apa aku fikirkan tanggapan mereka terhadapku?(ada aku kesah). Yang penting aku nak belajar,umurpun dah meningkat, ketika aku tercari-cari maka di sini juga Allah temukan aku dengan semua ini.

Mulut manusia mana boleh tutup? Kalau baldi bolehlah di tutup ahaksssss......jangan patahkan semangatmu itu. Allah itu Maha Melihat Allah kasihkan hambaNYA yang sabar. Maafkanlah mereka itu, mereka sebenarnya bukan maksud begitu ,tetapi dah nak buat guano meme mulut takleh duk diam sabar je la..........di mana-manapun akan ada cabaran dan ujiannya....sabar sabar.......

Wednesday, April 14, 2010

rindu hati seorang ibu

Semalam kakak (India) jiran sebelah rumah memberi beberapa keratan pokok bunga dan pokok kari. Ramah sangat kakak ni. BM pun baik walaupun dia speaking dengan familynya. Keluarga ini agak peramah rasanya boleh di minta tolong andai dalam kesusahan insya Allah.(Bukan untuk mengambil kesempatan tetapi suaminya ada teksi senang nak gi spital).

Dia kata tidak pandai menanam pokok atau berkebun. Kata Kak Awwa apa nak susah letak tanah, air dan baja dah. Itu saja, cuma pokok ni nak kena belai dia selalu. Kalau Kak Awwa hari-hari membelek pokok yang sedikit tu, Itulah penghibur Kak Awwa.

Sedih bila dia tanya anak tak balik ke? Tak rindu kat anak ke? Saya kalau anak tak balik seminggu rindunya. Hati ibu mana tak rindu , rindu bangat tetapi apa nak buat, nak balik agak susah. Apa lagi tinggal jauh dari KL, tak seperti tinggal di PJ dekat dengan KL Central dan Hentian Putra. Tetapi untuk mengubat kerinduan atau untuk menyibukkan diri. Kak Awwa susan buku-buku dan belek buku-buku laman dan buku mengait. Terima kasih kepada sahabatku Lea kerana banyak memberikan majalah anjung seri untuk Kak Awwa. Bila terasa bosan buku-buku itulah yang Kak Awwa belek selain dari komputer.

Ya Allah aku tahu Engkau sahajalah yang mengetahui rahsia di hatiku ini. Engkaulah sahaja yang Maha mengetahui kenapa begitu jauh anakku nan seorang berada. Jauh di mata tetapi dekat di hati. Aku tahu anakku pergi belajar, untuk aku juga. Dalam hatiku ini aku ingin anakku dekat dengan aku. Tetapi apakan dayaku hanya Engkaulah yang Maha Mengetahui hikmahnya yang terselindung. Engkau berikan yang terbaik untuk anakku. Dalam terumbang ambing dulu ke sana kemari Engkau berikan petunjuk untukku. Berikanlah kebahagiaan dunia dan akhirat untuk kami ya Allah...amin...

Saturday, April 3, 2010

Kesian Makcik Fatimah

Pertama kali Kak Awwa pergi ke rumah Makcik Fatimah iaitu jiran di belakang rumah Kak Awwa. Kalau nak di ikutkan sudah lama hendak ke rumah dia hendak menziarahinya. Hampir tiga minggu tak nampak dia menyidai kain. Bukan Kak Awwa tak tahu dia sakit.

Tu lah nak pergi melalui pintu belakang bimbang jugak takut licin untuk menuruni tangga. Tangguh punya tangguh akhirnya semalam pergi juga. Kak Awwa ni entah lah segan sikit nak pergi rumah orang, tetapi memandangkan kebaikan makcik fikir-fkir tak molek sangat kalau tak pergi.

Kesiannya dia, memandangkan dia ada penyakit kencing manis kalau terluka sedikit sahaja terus jadi parah. Terkejut tengok tangan dia membengkak kehitaman. Kak Awwa tanya dia kenapa tak ke hospital? Dia kata dia dah tak mau pergi hospital, sebelum ni pun dia pernah tinggal di hospital selama sebulan. Kak Awwa hanya mampu berdoa semoga terbuka pintu hatinya untuk ke hospital. Tradisional2 jugak, tetapi ubat hospital kena makan juga..

Suami Kak Awwa sendiripun tiada istilah jemu untuk berulang alik ke hospital. Alhamdulillah bila dah jaga makan dan ikut peraturan tiadalah teruk sangat penyakitnya tu. Setiap penyakit ada ubatnya melainkan mati....