Saturday, December 29, 2007

~Selamat datang tahun baru 2008~

Assalamualaikum

Tahun 2008 bakal tiba tidak berapa hari lagi ini bermakna anakku Hafiz akan berjauhan denganku. Andai aku suka ke tak suka inilah jalan yang telah ku pilih. Inilah petunjuk dari Allah untuk ku, inilah takdirku satu-satunya zuriatku berjauhan denganku setelah dua belas tahun dia bersama-sama denganku sedari tapak kakinya yang masih merah. Inilah hakikat sebuah kehidupan biarpun terlalu perit namun akan aku belajar kuatkan hati ini menerima segalanya dan redha dengan ketentuan dari-NYA. Aku harus belajar membiasakan diriku untuk menghadapi situasi ini, begitu juga anakku mudahan ini semua bukan kejutan untuknya. Mudahan semuanya berjalan dengan baik dengan iringan doa dan restu dariku. Memanglah sebelum ini dia tidak pernah berjauhan denganku, paling lama dia ke kem ibadah seminggu habis lama itupun membuatkan aku tidak berselera makan inikan lama. Sebagai ibu amat berat untuk aku melepaskannya tetapi aku harus terima hakikat. Mungkin inilah hati seorang ibu tidak sanggup berpisah dengan anaknya biarpun bukan berpisah untuk selamanya, tetapi kerana dia satu-satunya zuriatku maka inilah yang membuatkan aku amat terasa. Terasa kehilangan dan terasa kosong, tiada lagi gurauan dan tawamu nak. Kalau orang lain pergi seorang ada lagi dua tiga anak-anak di rumah tetapi aku???? Nampaknya bermulalah kehidupan dunia barumu di asrama mengantikan teratak yang kita huni ini. Tetapi dia pergi untuk menuntut ilmu, insyaallah semoga semuanya baik-baik belaka.

Akhirnya aku ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan selamat tahun baru buat semua teman-teman kenalan dan yang kenal atau yang tidak mengenali diriku ini. Bermulalah episod suram dalam kehidupanku, aku tidak tahu sampai bila.
Allah tidak akan menguji hamba-NYA di luar kemampuan kita. Bersabarlah aku mudahan setiap kepahitan akan di gantikan dengan kemanisan(wah ayat-ayat yang sama). Sedihnyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa nak nangispun ada huwaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.....................


Thursday, December 20, 2007

Aidil Adhaku yang suram~

Assalamualaikum

Seperti dua tahun lepas (tahun lepas aku beraya di kampungku) aidil adhaku di sini agak suram bagaikan tiada perayaan, tiada kedengaran tahmid dan takbir kalau tidak on Tv dan radio, sunyi sepi dek kerana dua lagi jiran kami pulang ke kampung masing-masing. Hanya tinggal kami sahaja yang menjadi penghuni setia di perumahan ini. Barangkali jiran-jiran non muslimpun mungkin mengambil kesempatan untuk pulang ke kampung masing-masing sunyi sepi.

Memandangkan kesihatanku yang kurang sihat tiada apa persediaan yang aku buat, tiada rendang dan sebagainya lagi. Tahu-tahu sahajalah orang asthma bila penyakitnya datang tidak mungkin untuk melakukan kerja-kerja rumah melainkan aku rehat memanjang tapi bila dah sihat jangan harap aku nak memanjakan diriku. Lebih baik aku merayau ke halaman rumah melihat pepohon hijau dan bunga bungaanku. Tetapi petangnya setelah aku makan madu khaula aku terasa sihat demi kasih kepada suami dan anakku di bantu oleh mereka aku memasakkan jugak mereka nasi ayam. Hafiz memang gemar makan nasi ayam,kalau boleh hari-haripun dia nak suruh aku masak. Sayunya hatiku bila dia dah ke asrama nanti..walaupun dia akan pulang seminggu sekali tetapi sebagai ibu aku sedih sangat, kerana sekolah tahfiz belum tentu boleh pulang seminggu sekali kerana banyak program dan aktiviti.......tetapi redhalah wahai aku.........

Biasanya kalau anak-anak Kelantan yang berada di rantauan akan pulang bila tiba hari raya biar apapun halangan seperti banjirpun diredah jugak mencari jalan alternatif untuk sampai ke destinasi yang di tuju, apa lagi bila tibanya hari raya korban. Tetapi tidak bagiku, biarpun hati meronta ingin pulang bersama keluarga tetapi sabarlah duhai hati keadaan yang tidak mengizinkan. Bukan pulang untuk makan daging korban( kat sinipun ada daging yang di beli kat pasar tani cuma bukan daging korban aje) tetapi ingin bersama mereka melihat kemeriahan hari raya di sana. Tetapi di sini solatku pun di rumah hanya bertemankan takbir di TV.

Itulah bezanya suasana hari raya di bandar, meriahnya suasana di desa, pagi-pagi lagi kami sudah bertukar juadah, sudahnya di rumahku berbagai-bagai jenis juadah ada. Jiran-jiran kami bagaikan saudara mara, susah senang saling tolong menolong. Tapi di sini tidak dapat aku rasai suasana seperti itu.

Akhirnya............

Selamat menunaikan ibadah korban untuk teman-teman semoga ibadah korban kalian di terima Allah. Berkorban untuk segalanya demi Allah dan Rasulnya demi agama islam yang tercinta. ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR..........



Tuesday, December 18, 2007

~Salam Adiladha~

Assalamualaikum

Di kesempatan ini aku dan famili ingin mengucapkan salam adiladha buat semua teman-teman yang ku kenali dan yang tidak kukenali, tetapi kehadiran kalian dapat menceriakan hidupku. Andai ada ketelanjuran kata-kata baik dalam penulisanku yang tidak seberapa ini atau tutur kata yang menguriskan hati teman-temanku ampun maaf yang aku pinta. Nampaknya tahun ini kita di uji dengan banjir yang besar di sesetengah negeri termasuk di negeri kelahiranku di Kelantan. Tetapi alhamdulillah di kampungku tidak ada banjir biarpun di setengah-setengah kampung yang berdekatan dengan kampungku di landa banjir. Doaku semoga mereka akan tabah dalam menghadapi ujian dari Allah. Situasi sebegini pernah aku alami jadi aku faham bagaimana perasaan mereka yang kehilangan harta benda bahkan nyawapun kalau tersilap langkah melayang. Kepada ibu bapa jangan dibiarkan anak-anak anda bermain air kerana banjir bukanlah untuk berpesta.

Raya korban tahun ni nampaknya di sinilah aku untuk kedua kalinya. Masih ku ingat lagi tahun 2005 yang lepas aku beraya dengan berlaukkan telur sedangkan orang lain mungkin familiku juga sedang enak menjamu daging korban...tetapi aku dan suami berendam air mata, bukan air mata kerana makan telur( itu makanan kegemaran Hafiz) tetapi kerana itu di hari raya. Kekadang semua itu kalau boleh nak aku hindarkan tetapi di takdirkan juga adalah sebab dan musababnya itu semua menjadi kenangan yang teramat indah dalam hidup aku. Kerana apa? Aku pernah lalui segala kepahitan kesengsaraan lebih dari ini. Namun hari ini aku harus bersyukur kerana Allah tidak sesekali menyisihkan hamba-NYA biarpun hidupku tidaklah semewah mana tetapi alhamdulillah SYUKUR. Aku sentiasa berdoa semoga aku menjadi hamba_NYA yang sentiasa bersyukur dan kenangan makan telur di aidiladha tetap menjadi kenangan abadi buatku untuk selamanya. Jangan salah sangka teman-teman ini hanyalah nostalgiaku ketika mula-mula pindah ke sini. Bukan ada tujuan apa-apapun harap mengerti okey.

Kalau dikutkan hati mahu saja pulang beraya di kampungku tetapi keadaan yang tidak mengizinkan. Kalau diikutkan hati aku juga mahu pulang ke rumah ibu mertuaku tetapi seperti biasa aku segan dengan anak-anak tiri dan cucu tiri emak mertuaku yang ramai itu. Memang ayah mertuaku yang kedua ini tidak sama dengan arwah ayah tiriku yang sudah kembali kerahmatullah. Bagiku arwah seorang yang baik, memahami keadaan kami dan amat mesra dengan Hafiz...kehilangannya sukar di cari ganti, di layannya kami seperti anaknya sendiri.

Nampaknya aku masih lagi tidak buat persiapan apa-apa untuk menyambut aidiladha besok memandangkan keadaan kesihatanpun yang sudah tiga hari sesak nafas. Kata suamiku tak mengapalah buatlah apa yang termampu...terima kasih suamiku dalam banyak hal dirimu memahami aku.

Sekali lagi aku ingin memohon ampun dan maaf dari teman-teman semua...buat yang pernah ku temui kenang daku dalam doa kalian. Buat teman-teman blogger yang tidak kukenali tetapi aku kenali melalui tulisan kalian selamat hari raya juga dariku untuk kalian. Buat teman yang aku rasa begitu rapat biarpun tidak pernah aku mengenali dia apa lagi melihat dia iaitu Nicoledkidman terima kasih kerana selalu singgah di teratakku yang tidak seberapa ini. Kekadang saya tertanya-tanya kenapa anda tidak mahu memperkenalkan diri anda kepada saya. Tetapi tidak mengapa saya akan menanti semoga suatu masa nanti anda sudi memperkenalkan diri anda kepada saya ek?

Andai sesak nafas ini berhenti insyaallah aku akan buat apa yang aku terdaya melihat apa yang perlu aku siapkan untuk adiladha esok. Salam aidiladha untuk semua, selamat makan daging korban. Terkenang betapa meriahnya suasana hari raya korban di kampungku.....banyaknya dapat daging korban. Tetapi di sini insyaallah cari daging kat pasar tani dan ayam organik kat Pantai Dalam. untuk emak dan ayahku rindunya aku tidak dapat tertahan kepada mereka apatah lagi ayah dan emak aku tak berapa sihat. Tetapi dua hari lepas aku call emak dan ayah sudah agak sihat malam ini insyaallah aku call lagi, sedihnyaaaaaaaaaa ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR aku tidak tahu samada esok adakah air mataku menitis atau tidak bila mendengar betapa syahdunya alunan takbir di pagi raya aidiladha. Biarpun sudah bergelar isteri dan ibu rindu dan kasihku kepada kedua ibu dan ayah tidak akan pernah padam biarpun hingga kenafas yang terakhir. Salam aidiladha ayah dan mek(panggilanku kepada emakku) ampun dan maaf yang oghe( aku bahasakan diriku dengan ibu dan ayah juga familiku orang) pinta andai anda kesalahan oghe ampun dan maaf dari hujung rambut hingga kehujung kaki. Niat hati hendak mengucup dan memeluk kasih tetapi biarlah kupendam dalam-dalam segala kerinduan ini, kerana aku percaya suatu masa nanti aku pasti akan pulang jua biar apapun yang terjadi semuanya demi mek dan ayah bukan kerana orang lain. Biarlah aku bersusah payah tetapi semuanya demi mek dan ayah........Wahai anak-anak hargailah ibu dan ayah kita ketika mereka masih ada lagi di dunia ini,aku tidak dapat bayangkan andai di suatu saat nanti aku akan kehilangan salah seorang di antara mereka. Sedangkan arwah ayah mertuaku yang hanya lima bulan aku kenalipun aku menangis inikan ibu bapaku sendiri. Doaku semoga mereka panjang umur syurgalah tempat mereka kerana bersabar menjagaku dan redha menerima aku seadanya. Rasaku andainya aku dilahirkan zaman sekarang sudah pastinya aku ini menjadi senasib dengan bayi-bayi yang tidak berdosa, di humban dan dibuang sesuka hati. Tetapi mulianya hati mek dan ayah dan ibu-ibu yang bersabar menerima anugerah anak yang kurang upaya. Biarpun bukan kemewahan yang mampu aku hulurkan tetapi kasih sayang itu yang amat di hargai oleh mereka. Oklah sampai sini dulu bimbang takut terjiwang lak. Maaflah dah terlari dari topik asal...memang aku selalunya begitu kalau menulis hihihi...


Selamat pulang ke kampung kepada teman-teman....berhati-hati memandu di waktu banjir ini bersabarlah biar lambat asalkan selamat sampai kedestinasi yang di tuju. Biarlah kepulangan kalian di sambut dengan gembira janganlah di sambut dengan tangisan terlalu tragisnya. Ok dah lah... nah kalau ada idea memang tak boleh berhenti tetapi kena stop juga hendak p tengok drama kerbau hihihih ok wassalam.



Monday, December 17, 2007

~Sudah hilang dah~

Assalamualaikum selamat malam

Malam ini blog wordpressku yang bertajuk~DISINI KITA BERTEMU~ sudah gulung tikar, padahal pagi tadi masih ada lagi. Alahai tak sampai lima bulan sudah hilang. Nasiblah entripun taklah menarik sangat( mana-mana blog akupun tak menarik). Tetapi ramai juga rakan-rakan blogger yang singgah di teratakku itu. Itu sajalah buat masa sekarang aku kekeringan idea untuk menulis di sini.

Insyaallah bila aku ada idea aku hentakkan lagi jejariku di atas keyboard uzur ini. Biarpun sudah uzur tapi ianya memberi keceriaan buatku dalam berblog.

Monday, December 10, 2007

~Ceritaku hari ahad lepas 9 Disember 2007~

Bunga ros yang sedang kembang cumil sungguh. Rugi bagi sesiapa yang tidak minat bunga hihihi

Hafiz masam mencuka dia sedih sebab aku tak bagi dia ikut ayah ngahnya ke Penang
Ni tiga beradik budak keleteh ni. Gambar tak berapa jelas le
Lagi-lagi bunga

Ni lah suasana di kenduri khawin anak kawan suami aku
Nak ambik gambar pelamin tapi Hafiz malu jadinya aku snap aje dari jauh. Nak tunggu pengantinpun lambat sampai~ cerita seterusnya nantilah dulu lain kali insyaallah........

Haaa ni akupun sambunglah cerita di sebalik gambar ni. Hari ahad lepas tu kawan kepada suami aku sms tanya nak gi tak kenduri kawen anak Kak Milah tak? Hatiku pun duk teragak-agak nak p ke tak. Kata suamiku kita p lah sian akak ajak kita kecik ati dia nanti, kebetulan hari tu jugak suamiku hendak pergi mengambil Hafiz dari kem ibadah. Wah banyaknya kebetulan hari tu. Entahlah rasanya semenjak aku duk kat sini inilah pertama kali aku gi kenduri macam nih. Bukannya apa selama ini aku duk segan tak habis-habis. Dua tiga kali dia sms dan call nak walaupun aku tolak ,aku jadi malu itulah aku kena ikut jugak. Dia kata bila lagi nak pergi asyik duk kat umah aje jomlah kita gi kenal-kenal member opis suami aku. Memanglah aku tak kenal kawan-kawan suami aku kerana aku tak pernah jemput mereka ke rumah aku melainkan kakak yang bawa aku ni aje yang selalu ke rumah aku. Entahlah akupun tak faham kenapa aku mesti malu. Sedangkan kalau aku malu macam mana sekalipun keadaan aku tetap tidak akan berubah. Aku rasa sekarang ni kira okey sikit, kalau dulu aku memang tak mau kalau di ajak pergi oleh ibu dan ayah aku.

Sampai di dewan tu kami di sambut mesra oleh kawan suami aku. Aku kira kawan suami aku yang sorang ni agak moden sedikit...yalah kalau orang lain umur bakal nak pencen adalah jugak tudung di kepala. Tetapi entahlah......bila aku pk-pk bagaimana anak-anak hendak menutup auratnya kalau emak sendiri mendedahkan aurat. Tetamupun( segelintir sahaja) pakaiannya boleh tahan nipis dan nampak segala-galanya. Sampai Hafiz kata inilah yang dia tak suka datang tempat begini ...siap dengan lagu-lagu orang putih..ini bukan budaya kita budaya barat, amboi budak ni nak kena cili kecik-kecik dah pandai bagi komen hihihi oppss sorry terlari topik lak.

Menu hari tu nasi beriyani, papedon, acar ayam daging, itu ajelah. Jauhnya beza di kampungku kalau tidak cukup lima menu jangan di harap lah nak kenduri khawin. Nak tunggu pengantin lambat lagi sedangkan kami malas nak tunggu lagipun tempat duduk kat dewan tahu-tahu sajalah mana boleh berlama, orang lain pulak yang nak duduk.

Sewaktu kami keluar dari lif terserempak dengan pengantin hendak ke dewan memanglah cantik anak Kak Milah tu. Tapi sayangnya tak boleh nak ambil gambar ketika itu kamera hp Hafiz bermasalah.

Kebetulan hari itu juga adik iparku satu familinya dari Penang sampai. Kesiannya mereka tak boleh masuk dalam rumah. Tujuan mereka datang hendak berziarah dan berjalan-jalan. Biasalah orang suka berjalan-jalan ada kemudahan tidaklah seperti aku ini hanya memerap di rumah sahaja. Hampir dua tahun mereka tidak ke rumah aku. Memanglah kami ni kalau ada yang datang ke rumah rasa seronok pula bila melihat keletah anak-anak buah.

10. Disember 2007

Sepupu sepapat suamiku dari Kedah pulak datang. Memang penuh satu rumah hari tu. Alhamdulillah ada juga tetamu yang datang. Cakap-cakap orang yang ku panggil Kak Ah tu tanya aku...aik awatnya hang ni asyik sorang aje...tengok Kak Ah ni dah nak masuk enam dah? Aku cuma tunduk aje merenung lantai..entahlah sejak-akhir aku terlalu sensitif bila ada orang tanya-tanya gitu. Sebenarya aku malas nak layan bimbang takut tertekan sangat. Ibu mertuapun kalau jumpa tiada topik lain yang hendak di tanya. Salahkah aku anak sorang? Mau aje aku kata kepadanya kalau emak dua orang anak kenapa tidak usahakan dulu supaya dapat tiga empat? Adehh udahlah nanti jiwang lak.

12.Disember. 2007 Rabu

Hari ini suamiku pergi ke Pulai Pangkor. Kalau di ikutkan hati dia nak bawa Hafiz tetapi Hafiz semenjak balik dari kem ibadah kurang sihat batuk dan deman. Nasib baik jugak kalau tidak tinggallah aku seorang diri. Manalah orang seperti aku ini hendak menaiki feri nak berjalan ke feri pun aku mungkin tidak larat. Bila aku pk-pk aku ini beginilah. Ahh......... aku kalau dah ikutkan sangat hati jadi sedih lebih baik tak usah layan perasaan ini.

Tepat jam sembilan pagi ini adik iparku berangkat pulang ke Penang. Sunyi lagi aku. Hafiz nak ikut mereka pulang tetapi aku yang tidak bagi. Wahai anak kamu masih belum mengerti lagi perasaan ibu. Ya lah kalau mereka datang bawa Hafiz ke KLCC ke Putrajaya sedangkan emak ayahnya tidak mampu. Hmm...tidak mengapalah nak kalau dah besar nanti terbanglah kemana sahaja kamu mahu pergi. Itu ajelah........



Saturday, December 8, 2007

~Taman bunga-bungaan~



~Pokok ada bermacam-macam pokok nak ambil gambar aje yang tak larat. Ada pokok ulam raja, pokok ubi, pokok orkid liar dan pokok duit-duit betik dan buah manggapun ada. Rupanya melihat pokok-pokok dan bungaan ini boleh menghilangkan tekanan bagiku~




Thursday, December 6, 2007

`Memang aku takde kerja huhuhu~

Akhirnya hp Hafiz yang hilang di takdirkan berjumpa kembali setelah dua minggu. Pelik memang pelik setibanya suamiku di opisnya hari selasa beberapa minggu yang lepas hp ini ada di atas meja komputernya duduk molek dengan baterinya yang penuh. Padahal sebelum ini baterinya pun takde, hatiku pun sudah rusuh bila mengingatikannya. Agaknya biarpun murah hp ini ada yang ingin meminjamnya sebentar...lalu di gerakkan hatinya untuk menghantarnya kembali kerana sms demi sms dariku atau apa aku tak tahulah, yang pasti aku tidak ingin tahu apa-apa kerana ianya sudah dikembalikan alhamdulillah . Terima kasih tuhan kerana mengembalikan hp anakku...biarpun murah tetapi ini hasil wang yang dia kumpul.

Hp mini aku dan hp Hafiz yang hilang jumpa kembali setelah ayahnya beli yang baru dan berkamera lagi hehehe. Hafiz kata nasib baik yang lama hilang dapat yang lebih canggih huhuhu anakku pandainya kamu ek.
Hp miniku yang cumil suka bangat duk kat bear Hafiz, hp ni dah jatuh dua tiga kali sian dia...untuk sms bolehlah.........tapi kalau orang call bunyinya bederap-derap.
Kenanganku untuk selamanya hadiah dari suamiku sempena ulang tahun perkahiwinan yang ke sebelas dua tahun lepas.....
Ini bunga tiga belas tahun yang lalu masih aku simpan lagi sebagai nostalgia...bunga oren masa aku nikah dulu hihihih...dah lusuh dia. Rumah aku yang paling takde hiasan apapun.....aku tak suka nyemak mata. Aku lebih suka melihat kehijauan pepohon di luar rumah biarpun sarat tetapi membuatkan aku gembira dengan alam semula jadi itu. Wah citarasa orang ni memang berbeza-beza.

~Dah takde kerja ke aku ni?Hujan sudah berhenti...bumi masih lagi basah. Aku masih lagi berkurung dalam bilik komputerku ini, ditemani blog yang tidak seberapa ini. Inilah hati seorang ibu makan tak lalu tidur tak lena semuanya demi kamu anak. Mujur ada blog yang paling tak cute ini kalau tidak di mana akan ku luahkan segala rasa hatiku ini.



Wednesday, December 5, 2007

~Hujan akhirnya turun jua~

Hujan

Artist: Sudirman
Hujan yang turun bagaikan mutiara
Berkilau bersinar berkerdipan
Subur menghijau bumi terbentang
Dan bayu berpuput lembut

Cinta yang bersemi
Diwaktu hujan turun
Menyirami ketandusan hati
Dan hujan turut mengiringi
Engkau pergi...

Selembut hujan bercurahan
Begitulah cinta ini
Semesra bumi yang disirami
Begitulah hati ini

Hujan yang turun bersama air mata
Bersama pedih, bersama rindu
Kau datang dan kau pergi jua
Rindu lagi.

Sudah dua hari hujan turun setelah lama bumi kering kontang. Pada mulanya gerimis kini ianya lebat dan gemersik bunyinya membuatkan hati ini sayu, rindu dan sukar untuk aku menyatakan. Aduhai hati sabarlah.

Aku tak tahulah nak tulis apa..tetapi entahlah, bila tinggal seorang diri rasanya terlalu sepi, tiada hilai tawa anakku. Alahai beginilah nasib orang lain ada anak sekeliling pinggang aku ni pergi sorang tu tak adalah uhukkk sedihnya, tapi tak apa kerana perginya demi masa depan dia jugak. Begitulah putaran masa cepat berlalu. Biarlah aku memburu rindu ini seorang diri huhuhu jiwanglah pulok.

Semenjak Hafiz pergi ke kem ibadah aku langsung tak ada selera nak makan, bagiku makan ke tak makan sama sahaja. Kalau Hafiz ada aku rajin nak masak itu dan ini...tetapi bila nak masak yang dia suka teringat kat dia. Sudahnya kami suami isteri makanlah ala kadar aje. Nasib baiklah suami jenis tak berkira kalau tak tahulah aku. Aku harus mempersiapkan jiwa dan ragaku untuk melepaskan dia pergi jua suatu hari nanti demi menuntut ilmu. Biarpun hatiku menangis tetapi aku tahan sebak ini hihihi.
Wah hujanpun semakin lebat...hmm nak ucapkan selamat tinggal 2007 pun lambat lagi biarlah dulu. Dahlah nanti aku merapu lebih pulak...............



Tuesday, December 4, 2007

~Tercatat sebuah pertemuan~

Assalamualaikum

Kalau diturutkan hati ini meraung rindukan anak tercinta..begitu juga dia rindu kan ibunya, tetapi aku tahankan hati ini kuatkan semangat ini. Ahh...rupanya beginilah orang yang merindui kekasihnya apa lagi menanti kepulangan anakku yang hanya tinggal empat hari lagi. Seminggu aku rasa begitu lama bagaimanalah nanti kalau berbulan? Dekat tapi jauh kerana aku tak mampu untuk menjenguknya ya Allah sedihnya..........
Ni lah rupanya nasi himpit yang orang Boyan atau Bawean selalu buat dan yang selalu aku makan ketika di BCH. Kak Asmi pandai memasaknya..lebih enak kerana daun pisangnya...sedap bangat..........

Ni pun bukan aku yang buat tapi cilok aje..kamera digital rosak kamera hp Hafizpun kejap ok kejap tak ok. Nak buat sambal ikan bilis tapi ikan bilis pulak terlupa nak beli huhuhu...


Semalam sempat aku buat lontong dan sambal telur..tetapi ini bukan gambar-gambar yang aku buat, ini semua gambar aku cilok dari mana entah hihih..sedapkan nampaknya. Aku tak tahu masak lontong tetapi aku tengok resepi hihihi malunya..


Dalam kerinduan itu rupanya ada hikmahnya kerana semalam 4. Disember 2007 tercatat sebuah pertemuan aku dengan rakan cyberku iaitu Kak Siti Jineh Jaimun ketua wanita ugama Sabah (MUIS) bagi OKU penglihatan bersama dengan seorang DJ/producer dari stesyen radio RTM Kota Kinabalu dalam bahasa engelis iaitu DJ Selina Light dan juga anak-anak Kak siti. Selina gadis campuran Cina dan Australia ini memang ramah biarpun datang di teratakku yang tidak seberapa, sudi pula menjamah masakanku yang tidak seberapa biarpun bergelar anak Datuk. Itulah tidak semua orang berada atau berpangkat itu sombong, kerana yang berpangkat bapanya. Tetapi bagi orang-orang egois mereka mungkin tidak akan memandang kami ini yang serba kekurangan. Terharu sangat aku kerana mereka ni tergesa-gesa datang biarpun tergesa-tergesa untuk mengejar flight tepat jam enam petang, tetapi sempat singgah ke rumahku, mereka menaiki Air Asia. Masuk kali ini sudah tiga kali Kak Siti datang kerumahku biarpun berada nun jauh di negeri di bawah bayu. Kali pertama dia datang dengan rakan dari Komuniti OKU Nawal, kali kedua bersama anak angkatnya Herdawati. Bila aku fikir-fikir beruntungnya dapat kenal rakan cyber( sekarang ni aku dah tak anggap mereka yang aku kenali rakan cyber tetapi saudaraku), berkenalan melalui sebuah komuniti di alam cyber saling mengutus emel dan menjadi kakak adik. Ya barangkali itulah dunia aku, kalau orang lain mencari kawan di luar..tetapi aku duniaku hanyalah rumah... biarpun di rumah tetapi masih mempunyai rakan-rakan alhamdulillah aku gembira. Tetapi kesiannya anakku tidak dapat bertemu dengan Umi Sitinya, hmm nak buat macam mana semuanya sudah terancang sedari awal lagi.



Aku masih ingat lagi ketika GOKUM kecoh suatu waktu dahulu Kak Siti jenis open mind tak masuk campurpun. Tetapi tetap baik dengan aku biarpun aku menolak gathering di rumahku. Aku tahu semua itu mengandungi hikmah. Dan aku nak kalian tahu aku ini kalau marah dan terasa hatinya sebentar sahaja tidak akan ku bawa sampai kemati. Kerana siapalah kita ini sedangkan Nabi maafkan umatnya inikan kita? Sedangkan Allah ampunkan hambanya inikan kita? Kita ini hanyalah hamba-NYA yang serba kekurangan. Aku boleh berkawan dengan sesiapa sahaja asalkan mereka sudi menjalinkan persahabatan denganku.

Alhamdulillah kebetulan teman rapatku Lia pun datang sempat berkenalan dengan tetamuku. Anak-anak Kak Siti jenis memahami keadaan ibunya yang tidak nampak,ya Allah biarpun penglihatannya tiada tetapi hati dan nuraninya luhur terlalu baik. Aku bersyukur sangat kerana aku kenal dunia Internet kalau tidak aku mungkin masih lagi begini, tidak mengenali sesiapa. Tetapi hari ini aku kenal Epel dan ramai juga yang sudah ku temui. Alhamdulillah mereka yang aku kenali baik sangat. Tetapi teman kita berkawan kerana Allah tiada apa-apa berselindung di sebalik itu,andai aku silap kalian tegurlah aku, nasihatlah aku. Kerana aku ini hanyalah insan biasa yang serba kekurangan, bukan sahaja fizikal tetapi hati dan nuraniku. Aku perlu banyak belajar dari kalian.



Sunday, December 2, 2007

~Ahh...sunyinya aku~

Assalamualaikum salam pertemuan

Lama tak kongsi cerita dengan anda semua di sini. Hmm nama lagi blog tak laku( hek elehhh bukannya blog buat duit pun apa nak kisah laku ke tak laku ke..itu aku kata huhuhu). Bukannya apa aku tak tau nak tulis apa sebabnya aku takde idea. Hari ni aku cubalah tulis juga untuk menghilangkan kesunyian aku keseorangan di rumah. Kalau ada Hafiz takde lah sunyi sangat, masuk hari nih sudah dua hari Hafiz pergi di kem ibadah di Sekolah Tahfiz Darul Furqan. Alhamdulillah aku gembira sangat kerana dia gembira dan seronok di sana, setiap kali dia sms dan call dia kata dia gembira ramai kawan kat sana...tidaklah hanya duduk aje di rumah melayan TV dan games sahaja. Sebenarya aku faham kenapa Hafiz suka aktiviti menonton TV bermain games ketika di rumah? jawapannya kerana dia kesepian tiada kawan-kawan di kawasan perumahan aku ini untuk bermain.

Biasalah kehidupan orang bandar kalau tak kemana-mana dalam rumah, gate berkunci nak pergi pun segan, kalau terjumpa tu sekadar bertukar senyum ajelah. Berlainan sekali bila di kampung nak datang bila-bila masapun boleh. Tetapi itulah realiti hidup di sini, apa nak dikata lagi masing-masing dengan hal masing-masing. Sampai jiranpun tak kenal mata hidung. Tetapi padaku tak salahkan sesiapa kalau keadaan diri tidak mengizinkan mana mungkin orang mahu berkunjung kerumah kita atau mahu menegur kita kalau kitapun tak pernah nak menegur jiran? Bukan tak sudi tapi agak sukar sangat nak jumpa mereka.

Tapi bagiku biarpun aku duduk di tengah-tengah mereka aku tetap jalani hidup seperti orang kampung, kalau aku rasa nak bakar aku bakar hahaha (nak halau nyamuk) tak caya tanya Epel dan Riza yang selalu datang ke rumahku, rumahku memang sarat dengan pokok macam di kampung. Eh maksudku Epel, Riza semalam datang dengan Epel untuk kali ke dua hihihi.


Sejak dua tiga menjak nih aku suka mengumpul blog resepi, aku suka tengok gambar kalau nampak resepi paling mudah aku buatlah. Pendek kata kat rumah aku majalah resepi dah macam di kedai penuh dengan berbagai koleksi dari tahun berapa lagi entahlah. Suamiku rajin membelikan aku majalah resepi. Tapi aku nih kalau nampak yang murah, senang dan mudah aku buat lah, suamiku kata apa? Hmm..beli resepi nih tengok gambar ajelah...aku kata makan gambarpun dah kenyang hihihi.

Hari ini aku rasa gembira kerana Allah telah menunjukkan jalan keluar bagiku. Kalau seminggu lepas aku dalam dilema di mana hendak aku hantar anakku belajar. Tetapi hari ini alhamdulillah tenang sangat. Allah tidak akan menguji hamba-NYA di luar kemampuan kita. Pasti ada jalan keluar dan ada hikmahnya. Bukan senang hendak menjadi ibu bapa banyak ujiannya betul tak? Banyak berfikir merancang itu dan ini sampai tak lena tidurpun ada. A'ha kalau aku bagitahu ayah dan emak aku pasti mereka akan kata" Haaa kalau kamu nak tahu begitulah ayah dan emak menjaga kamu adik beradik. Tapi kamu tu anak sorang kamu adik beradik enam orang dengan berbagai ragam dan kerenah".

Bagiku menjaga anak sorang lagi susahnya, sebabnya semuanya kerana dia..itu dia ini dia. Manja tak habis-habis biarpun dah nak masuk umur tiga belas tahun. Bila kita kata dia sudah besar, dia kata dia masih kecil lagi. Adehhh...

Hmm..itulah sahaja kisahnya untuk menghilangkan kebosananku. Kepada Epel, Musafir Minda dan Riza mekasih datang kerumahku semalam. Seronok bangat dapat jumpa depa nih. Eh..sudahlah nanti asyik merapu aje membosankan...sekadar untuk menghilangkan kesunyian sahaja. kalau ada Hafiz taklah sunyi sangat..bagaimanalah nanti bila dia duk asrama tahun depan? Sabar ajelah hati........