Wednesday, June 29, 2011

Permulaan solat 5 waktu selepas Isra’ Mikraj

Oleh Mohd Fadly Samsudin

BULAN Rejab mencatat dua peristiwa sedih dalam sejarah perjalanan hidup Rasulullah s.a.w (juga dikenali sebagai ‘Aam al Huzni).

Dua peristiwa sedih itu ialah kematian isteri kesayangan, Siti Khadijah dan bapa saudaranya, Abu Talib.

Khadijah banyak berkorban harta benda dan wang ringgit bagi membantu berdakwah mengembangkan syiar Islam. Selepas Siti Khadijah meninggal dunia disusuli pula kematian Abu Talib yang begitu rapat dengan Baginda.

Abu Talib adalah orang yang sangat dihormati dan disegani di kalangan bangsa Arab menyebabkan orang kafir Quraisy tidak berani mengganggu Rasulullah.

 

Pemergian dua insan yang disayangi itu amat dirasakan Baginda. Selepas itu, pergerakan dakwah baginda di kota Makkah sering mendapat gangguan daripada orang kafir Quraisy.

 

Baginda mendapat tentangan, ejekan serta mendapat ancaman. Rasulullah akhirnya memutuskan untuk berhijrah ke Taif, tetapi malangnya di Taif juga Rasulullah turut menerima ejekan dan cacian daripada penduduk di sana.

Maka Rasulullah kembali semula ke Makkah. Penderitaan ditanggung Rasulullah ketika itu cukup berat dan melihatkan keadaan Baginda itu, Allah s.w.t memerintahkan Jibril membawanya menjalani peristiwa Israk Mikraj.

Peristiwa menakjubkan itu berlaku pada malam 27 Rejab tahun ke-11 kerasulan Baginda. Ia memberi hikmah dan pelajaran kepada Baginda, sekali gus menjadi cerminan buat umatnya pada masa akan datang.

Sememangnya peristiwa Israk dan Mikraj amat sukar dimengertikan. Namun ia membuktikan keagungan dan kekuasaan Allah yang menguasai seluruh alam ini termasuk langit dan bumi.

Hikmah yang terkandung di dalamnya perlu direnungi dengan teliti agar dapat memberi nilai tambah dalam kehidupan umat Islam untuk meningkatkan ketakwaan dan peningkatan ibadah kepada Allah.

Peristiwa itu dicatatkan di dalam al-Quran Surah Al-Isra’ ayat 1 yang bermaksud: “Maha Suci Allah yang menjalankan hamba-Nya pada malam hari dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang Kami berkati sekelilingnya untuk diperlihatkan kepadanya tanda kekuasaan Kami. Sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.”

Menurut ulama, Israk dan Mikraj Nabi Muhammad itu adalah pergerakan roh dan jasadnya sekali. Ia bukan nya satu mimpi, tetapi realiti di mana perkara berkenaan termasuk salah satu daripada mukjizat yang Allah kurniakan kepada Baginda.

Justeru, tidak mustahil bagi Allah untuk ‘membenarkan’ tubuh badan Rasulullah ‘menembusi’ tempat yang terlalu jauh di langit dengan melainkan dengan kehendak-Nya.

Israk bermakna perjalanan Nabi Muhammad pada suatu malam dari Masjidil Haram di Makkah ke Masjidil Aqsa di Palestin dalam tempoh semalaman saja.

Jelas dengan kekuasaan Allah, Dia berkuasa ‘membenarkan’ Baginda diangkat ke langit untuk bertemu-Nya dalam masa yang teramat singkat.

Sebelum itu, dada Rasulullah dibedah oleh malaikat Jibrail dan Mika’il. Hati Baginda dicuci dengan air zamzam kemudian dibuang ketul hitam (‘alaqah) iaitu tempat syaitan membisikkan was-wasnya.

Selepas pembedahan itu, bermulalah Israk Baginda de ngan menaiki sejenis binatang iaitu yang dinamakan Buraq.

Menurut sarjana, kecepatan Buraq itu membolehkan Nabi Muhammad pergi antara dua tempat hanya dengan sekelip mata.

Dalam sebuah hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik katanya: Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Aku didatangi Buraq iaitu seekor binatang yang berwarna putih rupanya, panjang (tinggi) lebih besar dari keldai, tetapi lebih kecil dari baghal. Ia merendahkan tubuhnya sehinggalah perut Buraq mencecah bumi.”

Baginda bersabda lagi: “Tanpa membuang masa, aku terus menunggangnya, ia melangkah kakinya dengan cepat sejauh penghabisan mata memandang sehinggalah sampai ke Baitulmaqdis.”

Semasa perjalanan dari Masjidil-Haram ke Masjidil Aqsa itu, Rasulullah diiringi Malaikat Jibrail dan Israfil.

Apabila tiba di tempat tertentu iaitu tempat yang mulia dan bersejarah, malaikat Jibril mengarahkan Rasulullah bersolat dua rakaat antaranya di Thaibah (Madinah) iaitu tempat Rasulullah melakukan hijrah, Bukit Tursina serta Baitul-Laham yakni tempat Nabi Isa dilahirkan.

Selepas itu, Rasulullah turun ke langit dunia semula seterusnya ke Baitulmaqdis dengan menunggang Buraq pulang ke Makkah pada malam yang sama.

Baginda kemudian naik pula ke langit sampai ke Sidratul Muntaha sehingga ke Mustawa dan sampai di bawah Arasy Allah dengan melalui tujuh lapis langit.

Selepas itu Baginda kembali semula ke Makkah. Bagi umat Islam, peristiwa terbabit membawa misi penting iaitu bermulalah kewajipan melaksanakan perintah menunaikan solat.

Ia menjadi permulaan mukjizat Rasulullah yang menjadi salah satu Rukun Islam.

Daripada Anas katanya: “Nabi Muhammad bersabda yang bermaksud: “…(Selain dari apa yang aku saksikan semasa aku dibawa Israk dan Mikraj pada malam itu), maka Allah fardukan (atasku) dan atas umatku lima puluh sembahyang… lalu aku memohon kepada-Nya (supaya dikurang kan lagi bilangan sembahyang itu yang telah pun dikurangkan sehingga ting gal lima sahaja); maka Allah berfirman yang bermaksud: ‘Sembahyang fardu (sehari semalam) itu tetap lima (dari segi bilangannya) dan ia juga tetap lima puluh (dari segi pahalanya); keputusan-Ku itu tidak dapat diubah atau ditukar ganti.’” (Hadis riwayat Bukhari)

Dalam ‘pengembaraan’ luar biasa itu juga Rasulullah menyaksikan banyak perkara dahsyat terutama balasan yang diterima manusia akibat melakukan kemungkaran di dunia.

Antaranya Nabi Muhammad melihat wanita digantung de ngan rambutnya dan otak di kepalanya mendidih kerana tidak mahu melindungi rambutnya daripada dilihat lelaki lain.

Wanita yang digantung de ngan lidahnya dan tangannya dikeluarkan daripada punggung, minyak panas dituang kan ke dalam kerongkong kerana mereka suka menyakiti hati suami.

Ada wanita digantung buah dadanya dari arah punggung dan air pokok zakum dituang ke dalam kerongkongnya kerana perempuan itu menyusui anak orang lain tanpa keizinan suaminya.

Kemudian, wanita yang memotong badannya sendiri dengan gunting dari neraka akibat mereka suka mema sy hurkan diri supaya orang melihat perhiasannya.

Begitulah antara seksaan yang menimpa wanita ketika peristiwa Nabi Muhammad melakukan Israk dan Mikraj. Ia membuatkan Rasulullah berasa sangat sedih setiap kali mengenangkan peristiwa berkenaan.

Pensyarah Jabatan Asas Pendidikan dan Kemanusiaan, Universiti Malaya (UM), Rahimi Md Saad, berkata sebelum Nabi Muhmmad melakukan Israk dan Mikraj hati Baginda dibersihkan menunjukkan bahawa hati adalah elemen penting dalam kehidupan manusia.

“Untuk menerima satu tanggungjawab besar seseorang itu perlu memiliki hati yang bersih dan bersemangat kental.

“Pembentukan individu hebat tidak cukup sekadar membabitkan pengetahuan, kemahiran, fizikal semata-mata, tetapi memerlukan kepada pembentukan hati yakni jiwa dan rohani,” katanya.

Beliau berkata kehilangan dua insan yang menjadi tulang belakang kepada Baginda sudah tentu memberi kesan psikologi yang mendalam.

“Pada tahun ke-11 kerasulan Nabi Muhammad s.a.w, Baginda menghadapi dua musibah akibat kehilangan dua insan paling berjasa dan disayanginya.

“Dalam melalui kehidupan apatah lagi melaksanakan pelbagai amanah dan tanggungjawab bermacam dugaan terpaksa dihadapi.

“Melalui peristiwa Israk dan Mikraj, ia bukan sekadar perjalanan untuk berlibur, tetapi Rasulullah menerima satu tanggungjawab besar untuk dilaksanakan Baginda dan umatnya iaitu fardu solat,” katanya.

Rahimi berkata secara analoginya perjalanan itu boleh dikatakan sebagai satu bentuk lawatan sambil belajar yang dilalui Baginda.

“Sesuatu perjalanan tidak dinafikan boleh membangkit kan kegembiraan dalam jiwa seseorang.

“Tetapi apa yang dilalui baginda ialah setiap langkah dalam perjalanan itu mengandungi unsur pengajaran, pemberitahuan bahkan petunjuk kepada baginda melaksanakan amanah dakwah,” katanya.

Beliau berkata berdasarkan riwayat permohonan untuk mengurangkan kuantiti solat yang diwajibkan ke atas umat ini bukanlah dilakukan berdasarkan kehendak Baginda sendiri, tetapi berdasarkan nasihat beberapa orang rasul terdahulu.

“Nasihat itu mungkin timbul daripada kesedaran mereka mengenai karakter umat akhir zaman ini dan Baginda sendiri dapat menjangkakan keadaan umatnya sendiri.

“Jadi, permohonan itu adalah tanda kasih sayang Baginda kepada kita sebagai umatnya. Jika Baginda tidak memohon kelonggaran itu sudah tentu ramai kalangan umat Baginda berhadapan dengan kemurkaan Allah disebabkan gagal memenuhi kewajipan yang menjadi tiang agama itu,” katanya.

Rahimi berkata peristiwa Israk dan Mikraj menguji umat Islam sama ada percaya atau tidak kepada Baginda.

“Ujian seumpama ini melahirkan dua kelompok manusia iaitu kelompok pertama yang beriman dengan Rasulullah setelah mereka yakin terhadap kebenaran peristiwa yang berlaku selepas mereka mengemukakan persoalan bertujuan mengukuhkan fakta yang disampaikan kepada mereka.

“Kelompok kedua pula ialah mereka yang semakin jauh dalam kesesatan apabila mendustakan perkhabaran yang disampaikan kepada mereka oleh Nabi Muhammad s.a.w,” katanya.

Tuesday, June 28, 2011

surat

Orang dulu2 kalau bertanya khabar hanya melalui surat, kalau yang penting sikit hantar aje telegram, telefon dah ada tetapi bagi yang kurang berkemampuan seperti aku dan keluarga suratlah yang menjadi perantaraan, menghubung silaturahim dll. Tak kurang juga aku, mencari kenalanpun dengan menulis surat,hatta bertemu jodohpun melalui surat. Tetapi zaman serba serbi canggih ni ada telefon facebook, my space twitter dll.

Dua tiga hari lepas...jiran aku menghulurkan sepucuk surat kepadaku. Rupanya posmen tak tahu rumah no 42 sebab rumah aku tak ada nombor. Aku sengaja tak mahu tulis nombor(nombor dah kena cat) sebab bagi aku kalau dah depan rumah aku 43 rumah aku 42 le.

Surat dari suamiku tercinta...surat wasiat supaya aku menjaga Hafiz sebaik mungkin, berikan ilmu ugama seckupnya. Allah Allah Allah terkedu aku, sedihpun ada...aku tahu sepanjang aku hidup bersama sudah pasti akulah yang banyak menyakiti, menyinggung hati dan perasaan suamiku. Kekadang aku merajuk walaupun perkara yang remeh temeh. Hati aku rawan....terkenang kesilapan2 yang aku lakukan...sedangkan lidah lagikan tergigit inikan pula suami isteri.

Sepanjang tujuh belas tahun bukan dia tidak pernah mengirimkan aku sura dan kad, tetpi kli ini agak berlainan. Bila aku tanya kenapa hantar surat katanya terkenang ketika kita mula2 berkenalan dulu, ketika itu suamiku baru pulang dari USA. Seorang isteri harus menghormati suaminya walau bagaimanapun keadaan suaminya...hensem ke tak hensem ke itulah suamiku. Dialah seorang lelaki mulia yang sanggup menikahi aku yang lebih banyak kekurangan darinya.

Kini aku sedar tahap kesihatan suamiku semakinn kronik. Mampukah aku menghaarungi hidup sendirian andai di takdirkan dia di panggil Tuhan? Ya Allah andainya dapat di beri aku kesempatan aku ingin menabur bakti sebanyak yang mungkin. Kita sama2 ingin ke tanah suci Mekah, ingin meihat anak kita membesar dan berkeluarga. Jangan di ambil lagi orang yang aku sayangi ya Allah. Tanpanya bagaimana harus aku menjalani kehidupan ini?

Malam tadi dia di tahan sebentar di ward. Seperti biasa aku tidak mampu menemaninya,sehinggakan suamiku tinggal di hotel. Dalam keadaan begitu dia sendirian. Isteri apakah aku ini? Allah Engkau lebih mengerti. Aku hambaMu yang lemah Ya Allah. Kuatkanlah semangat aku, teguhkanlah iman aku, berikanlah aku kesabaran dalam menghadapi apa jua dugaan.

sedih

"Abe tak balik malam ni p PPUM". Pening sangat ni. Entahlah lepas satu, satu ujian dan dugaan untuk aku. Dalam seminggu tu berapa kali suami aku pergi kerja, lepas sakit kaki, pening, lepas tu darah naik melambung tinggi. Kalau makan nasi bacaan darah tinggi. Ini semua membuat aku tidak tidur lena, sedihpun ada. Di saat jiran2 aku nampak hepi je sebab jiran kami nak kenduri hari minggu ni aku duk sorang2 dalam rumah. Macam biasalah orang2 sini hanya dua tiga orang je yang suka menegur. Kalau aku tak tegur gak tak le. Berat benar nak menyapa rupanya....

Friday, June 24, 2011

semuanya sudah terlambat

Di pagi yang hening aku membaca satu sms yang berbunyi" Dek( panggilan anak buah kepadaku)..ada kawan Ime ngandung tujuh bulan nak bagi baby tu kat Ime bila lahir nanti dek nak tak?"

Terkejut ada berdebarpun ada kami berbalas sms katanya suami kawannya itu masuk penjara, oleh kerana budak itu muda lagi dia tak mahu anak itu kerana belum bersedia untuk menjadi ibu lagi . Entahlah khawin macam mana akupun malas ambik tahu. Aku memberitahu anak buahku biar aku bincang dengan suamiku dulu(ketika tu suamiku ada di Trengganu). Suamiku kata dah orang nak bagi ambik sahajalah. Kataku biarlah aku istikharah dulu.

Hati aku berbelah bagi, aku tanya Hafiz sudah tentu dia tidak setuju kerana katanya menyusahkan ibu sahaja nak jaga baby ibupun bukannya sihat sangat, ayah apatah lagi lah. Ya benar jawapannya aku sudah berusia untuk menjaga seorang anak kecil, lainlah kalau itu lahir dari rahimku sendiri, sudah pasti walau bagaimana susah sekalipun akan aku menjaganya. Bukanlah bermakna aku tidak inginkan baby tetapi aku harus berfikir seribu kali. Kalau anak itu lelaki bagaimana aurat aku dengannya? Dan kalau baby itu perempuan bagaimana pulak batas auratnya dengan anak dan suamiku nanti? Ya memang di zaman kecanggihan sekarang ni ibu angkat boleh menyusukan anak angkatnya....persoalannya mampukah aku untuk membayar kos rawatannya? Aku rasa ianya tidak semudah itu.


Kalau waktu muda boleh orang nak berikan aku anak untuk di jaga,tetapi bila difikirkan ekonomi,kesihatan dll aku harus lupakan sahaja. Aku berdoa semoga baby yang bakal lahir itu akan menemui keluarga yang boleh menjaganya dengan sempurna. Aku kena ambik kira dari semua aspek, fizikal mental dan keluargaku terutama sekali anakku Hafiz. Biarlah aku menjaganya dan andai ada rezeki insya Allah aku pasti akan ada cucu kelak.

Menjaga anak orang tidak semudah merawat anak sendiri. Lagi susah dan risikonya terlalu banyak. Tak mengapalah mungkin ada hikmahnya.Kalau di ikutkan hati memang teringin tetapi keadaan yang tidak mengizinkan.

Monday, June 6, 2011

pertemuan

Seminggu kami pindah dari rumah bernombor 62 ke rumah bernombor 42 kakak sulung, abang dan anak2 buahku datang. Walaupun mereka tidak bermalam di rumahku tetapi aku sangat seronok kerana mereka sudi menziarahiku. Terubatlah rinduku kepada kampung halamanku, walaupun mak dan ayahku tidak datang sekurang2nya rinduku kepada kampung terubat jua.
Aku tahu emak dan ayahku tidak berapa sihat,mak tak boleh lama2 duduk dalam kereta nanti akan bengkak2 kakinya. Entahlah bila aku akan pulang ke kampung menziarahi mereka, rindu ini hanya Tuhan sahaja yang tahu tp apakan daya...semenjak akhir2 ini suamiku asyik sakit kaki saja...asyik cuti je...kekadang sedih jugak aku...kenapalah orang lain suaminya sihat. Tetapi bila di ingat balik..sakit itukan penghapus dosa. Ampunkan aku ya Allah.

Ahad lepas 5.june 2011 sahabatku Lia datang menziarahiku, kalau dulu dia bersama suaminya menghantar aku di rumah nombor 62 tp kali ini mereka datang menziarahi kami di rumah bernombor 42. Rumah aku, rumah yang tidak pernah aku impikan sebelum ini. Rupanya aku tidak bermimpi...walaupun rumah tak cantik tidak di beri nafas baru tetapi aku dan suami sangat2 bersyukur sekurang2nya aku tidak lagi menyewa.....alhamdulillah. tetapi mak aku yang gundah gulana kerana katanya kalau aku dah ada rumah di sini bermakna aku tidak lagi buat rumah kat kg seperti yang aku dan suami rancangkan. Jangan bersedih wahai ibuku sayang, doa ibu itu mustajab doakanlah kami semoga di murah rezeki manalah tahu kami akan membina rumah impian suatu hari nanti. Rumah sebuah tanpa berkembar, di kelilingi pepohon mawar yang mewangi, kolam ikan dll. Sekarang tempat kami mencari rezeki di sini, dari menyewa lebih baik punya rumah sendiri.

kepada kakak dan abang serta anak2 buahku terima kasih kerana datang menziarahi Dik Awwa.
kepada sahabatku Lia juga keluarganya terima kasih kerana sudi menziarahiku..semoga kita di murahkan rezeki dan dipertemukan lagi. Amin...Seronok sangat dapat bertemu dengan kalian...