Sunday, February 21, 2016

Warkah rinduku

Assalamualaikum

Alhamdulillah kini ku kembali lagi biarpun agak slow sekarang ini oleh kerana kesibukan yang aku ciptakan sendiri. Rutin harian aku sengaja menyibukkan diri dengan menghadiri kelas pengajian dan kuliah2 dan usrah demi untuk menimba ilmu ugama yang begitu ceteknya. Alhamdulillah terhibur dengan pengisian yang di sampaikan ustaz dan ustazah. Semoga aku terus beristiqamah sehingga ke nafasku yang terakhir InshaaAllah.

Selain dari itu sekarang ini aku mempunyai hobi baru iaitu berkebun dan menjaga seekor anak kucing yang kematian tuannya,kasihannya dia. Kalian pernah denganr tak bunga pukul sepuluh yang di beri nama baru iaitu ros jepun atau rj? Zaman aku kecil2 dulu hanya tahu bunga pukul sepuluh. Bila sebut tenang hobi  terkenangkan ibuku tercinta.

Ibuku {yang kupanggilnya mek}  memang faham benar yang hobiku menanam pokok bunga, kemana dia pergi pasti bawa balik bunga untukku. Ya Allah rindunya kat mek. Sepanjang hayat mek dia seorang ibu yang sangat baik, ikut sahaja kemahuan anaknya ini. Walaupun mek tak pernah bersekolah tetapi mek lah yang belikan aku pen kertas kajang sampul surat dan juga buku tulis  untukku, kerana faham kepayahanku. Tak cukup dengan itu mek lah juga yang tolong pos surat2 ku. Setiap kali keluar berjualan kuih dan ketupat selalu ada surat dalam bakul basikalnya. Sehinggakan orang menegur..".wahh kak cik, {semua orang panggil mek dengan panggilan kak cik} hebatnya hari2 ada surat gewe" hihihi. Lucunya mek balik bercerita kami gelak sama2 balut ketupat sama2, menangis sama. Semuanya kami bersama.

Tetapi bila aku mengambil keputusan untuk berumah tangga mek sedikit gusar. Iya manakan tidak..anaknya tak seperti orang lain,betul ke ada orang nak kat aku? Ayah pula beranggapan orang sengaja nak main2kan aku. Aduhai mek ayah, aku faham sangat perasaanya. Tetapi ketika itu mek dah ada Kak Za. Aku nampak kebahagian mek dan ayah menerima kehadiran menantu baru dalam hidup mereka.  Kemana pergi pasti ajak Kak  Za tidak aku. Sesekali terbit air mataku. Sebab itulah aku memilih untuk berkhawin mungkin juga itu jodoh yang telah Allah tetapkan untukku. Aku redha tempuh  segala suka duka selepas keputusan yang aku buat, tanpa paksaan dari mana2 pihak. Manusia hanya merancang Allah sebaik perancang.

Sungguh besarnya pengorbanan mek dan ayah,tatkala aku di sorong ke dewan bedah untuk operation anakku mek menangis, tatkala aku memohon ampun dan maaf. Subhanallah air mata ibu mana yang tidak mengalir lantaran akulah satu2nya anaknya yang bersalin operatian. masih terbayang lagi air mata mek memandangku, masih terkenang mek memakai tudung labuh biru dan jubah hitam.Ya Allah aku tidak pernah melupai saat suka duka kita bersama.  Kasih mek dan ayah sehingga ke syurga.

Aku masih terbayang kepayahan mek dan ayah membesarkan kami dengan menoreh getah ayah pula kerja apa tak buat, bertukang rumah petani dan kerja kontrak di Singapura demi membesarkan anak2.
Sehingga ke hujung usia mereka adalah sedikit kesenangan tetapi hati dan perasaan mereka hanya ALLAH sahaja yang tahu. Ya Allah andainya mek dan ayahku masih hidup aku ingin sekali berbakti berkali2 dan lagi dan lagi. Terasa belum puasnya untuk berbakti terlalu sedikitnya. Tetapi semua itu hanya mimpi yang tak pernah menjadi kenyataan. Mek dan ayah hanya pinjaman sementara anugerah yang tak terhingga buat aku. Alhamdulillah mereka banyak mengajar aku erti ketabahan. Mereka sanggup berkorban apa sahaja demi membesarkan aku seorang anak OKU.

Memang rindu terlalu sarat dengan mimpi yang tak sudah. Andai mimpi itu datang terasa bertemu dengan mereka. Mek ayah sesungguhnya orang tersangat rindu dan kasihkan mek dan ayah. Hanya doa dan sedekah  yang mampu orang kirim. Orang berdoa semoga mek dan ayah berada di syurga Firdaus. Bersama para syuhada dan orang2 yang beriman.

Mek ayah kini segala apa peninggalan mek dan ayah kami berbagi sama rata di antara kami, mek dan ayah jangan bimbang kami tak berpecah belah. Cuma orang sahaja yang berjauhan. Orang tak tahu sampai bila orang akan menjadi perantau, orang redha kalau di sinilah berakhirnya hidup orang .Orang redha kalau di sinilah tanah kubur orang. Kakak dan abang memilih untuk buat rumah di kampung, orang entahlah ikutlah takdir bagaimana. Kalau orang cakap tak balik kang balik pula. Biarlah takdir yang menentukan segalanya.

Akhirnya orang memohon ampun dan maaf dari mek dan ayah, halalkanlah air susu mek yang orang teguk.Sungguh kasihnya mek di bawa sehingga ke akhir hayat. Kasihnya ayah pula sanggup berkorban apa saja untuk kami. Ya Allah aku bersaksi ibu dan ayahku seorang yang baik, aku memohon kepadaMU Ya Rabb Engkau tempatkan lah mek dan ayahku di syurga Firdaus tanpa hisab..Mereka sudah terlalu lama menderita kasihanilah mereka.Syurgalah tempat mereka.

Ya Allah andai tiba saatnya aku di panggil pulang Engkau pertemukanlah aku dengan ibu dan ayah yang sangat aku rindu. Engkau matikanlah aku dalam khusnul khatimah. Untuk suami dan anakku, andai ibu ada terguris perasaan kalian ibu mohon ampun dan maaf ibu sayang kalian hingga ke jannah, semoga kita dapat berkumpul semula di syurga inshaa ALLAH.



Sunday, January 10, 2016

Sesekali rindu datang menerpa...

Bismillahirahmanirahim


 Assalamualaikum 
Blogku yang usang seusangnya. Kali terakhir blog ini di update pada bulan marc 2015.

Terlalu lama aku menyepi menghilangkan diri untuk seketika dari dunia blog. Tapi hari ini mungkin juga dengan azam baru ku mulakan semula penceritaanku yang penuh suka duka. Awal tahun 2006 aku mula berblog semula,  Semoga  aku terus istiqomah. Aku terlalu rindu hendak berblog seperti dulu. Sibuk dengan wassap telegram istagram dan macam2 lagi hinggakan aku lupa yang aku ada blog.

Alhamdulillah setelah dua tahun pemergian ibuku tercinta dan setahun pemergian ayahku. Aku teruskan sisa2 hidup ini tanpa mereka. Aku terlalu rindu kan mereka senyuman tawa mereka. Kenangan bersama mereka tetap tak akan terpadam sampai bila. Kalau nak cakap rindu memanglah tersangat sangat rindu. Tetapi apalah dayaku takdir Ilahi sudah tertulis begitu. Allah pinjam kan mereka anugerah terindah untukku.

Ya Allah jagalah ibu dan ayahku sebaik yang mungkin di sana. Tempatkanlah mereka di sisi orang yang soleh para solihin dan para shuhada. Masukkanlah mereka dalam Jannah tanpa hisab. Sesungguhnya hanya doa yang mampu aku kirimkan. Aku pasti mereka sedang menantiku di sana.


Selagi nafasku masih berdenyut selagi itulah rindu ini tak akan hilang.Setiap hela nafasku di setiap sujudku, ada doaku untuk kalian wahai ayah dan ibuku tercinta. Terasa semalam kita terpisah. Dunia kita sudah berbeza. Ku titipkan salam rindu untuk ibudan ayahku di alam barzakh, lenalah wahai jiwa yang tenang dalam dakapan kasih Ilahi. Jannah untuk kalian..Aamiin ya Allah.



Wednesday, March 25, 2015

ku lepaskan rasa hati hati ini

25.Mach.2015


Hanya sebulan abang sihat kini penyakit yang sama datang lagi. Disember 2014 tatkala ayah sakit abangpun sakit.. Ya ALLAH ujian demi ujian menimpaku. Sesekali terbit juga rasa kesal marah dan sedih...tetapi bila aku kenang kembali itulah takdir untukku. Kalau dulu ada ibu dan ayah untuk aku bercerita. Kini aku tiada insan yang benar2 memahamiku. Astagfirullah aku ada Mu ya ALLAH. Ampunkan segala dosa2 ku ya ALLAH.



Tiga bulan pemergian ayah rasa begitu sepinya bila sesekali pulang ke kampung. Hanya pusara aayah dan ibu pengubat rindu.. Masih terdengar suara lelah ayah yang teruk, masih terbau badan ayah, masih terbayang di saat ayah bercerita. Apa lagi kenangan yang aku ada? Di saat pemergian ayah aku tiada kerana aku seorang isteri. Kenapa aku tak biarkan suamiku pulang dengan anakku, dan anakku un pulang ke kolej tinggal suamiku terkapai2 dirumah sendiri. Wajarkah aku? Ya Allah kalau di ingat lagi aku rasa sedih. Adakah ini salah aku? Salah suamiku? Apakah aku tak redha dengan qadar dan qodar MU. Allah ...aku tak tahu apa hikmah yang tersembunyi..


Betapa beratnya hendak aku melangkah tp aku TERPAKSA kerana aku isteri. ALLAH ALLAH ALLAH aku tak dapat bertemu ibu dan ayahku di saat akhir. Aku bermohon dan berdoa untuk bersama mereka di syurga kelak. Ya Allah perkenanknlah doa aku. 



Saturday, December 13, 2014

TRAGEDI 2014

Bismillahirahimanirahim

Ku titip salam rindu di angin lalu buat blog yang sudah lama ku  tinggalkan terlalu lama. Hari ini aku masih bernafas untuk memulakan sebuah penceritaan duka yang telah aku lalui sepanjang tahun 20014. Tahun yang penuh dengan suka duka, tahun duka cita buatku dan seisi keluarga.

Setelah pemergian bondaku pada 4. januari 2014 ada lagi kematian yang menimpa keluargaku, iaitu abang sulungku tanggal 21.8.2014. Dari berenam tinggal berlima adik beradikku. Selang 22 hari ada lagi kematian iaitu anak buahku Noorida yang terlibat dalam kemalangan yang meragut nyawanya. Meninggalkan seorang anak kecil berusia lima bulan.

Aduhai kematian demi kematian sangat menyedihkan, namun apalah daya kami untuk melawan kehendak takdir Allah s.w.t. Sesungguhnya kematian itu pasti akan datang kepada sesiapa sahaja. Sangat menginsafkan aku.

Selepas pemergian Noora ada lagi iaitu pemergian ayahandaku tercinta pada 8.12.2014. Berpisah jua kita wahai ayahanda. Hanya linangan air mata tat kala mendapat khabar kematian ayahanda. Sedih menangis itulah sahaja yang mampu aku lakukan. Apalah daya sudah kehendak takdir kami di uji dengan musibah yang berat ini.

Di sebalik tragedi ini ada yang sangat menyayat hatiku. Suamiku sakit teruk dengan muntah pening dan matanya tak dapat di buka sebelah, kata doktor pra stroke.
kalau ikutkan memang diapun tak bermaya tetapi apalah daya kerana ingin melihat ayah  kuatkan hati juge untuk balik....

4.12.2014 mendapat sms dari anak buah menyatakan yang ayah lelah teruk, di masukkan ke wad di hospital Tengku Anis di Pasir Puteh.

Sabtu 6.12.2014 bergegas kami tiga beranak pulang dengan menaiki Malindo Air. Sampai terus ke hospital menemui ayahanda tercinta. Ayah menangis bila melihat aku. Akupun turut sebak dan menangis. .sedih melihat keadaan ayah yang lelah teruk dengan wayar berselirak. Kasihan sungguh, tak sampai hati hendak melihatnya. Ayah yang gagah sasa kini tinggal kulit dan tulang...lelahnya teruk sangat, segala oksigen yang di pasang ayah tanggalkan, mungkin rimas agaknya.

Ahad 7.12.2014

Kesihatan suamiku tidak mengizinkan untuk berlama kerana isnin ada temu janji. Pagi nan indah ke hospital menemui ayah nampak segar dan makannya berselera sekali. Di temani kak nik yang menyuapkan makanan untuknya.

ayah bercerita tak putis walaupun dalam keadaan lelah, tiba saatnya aku minta izin untuk pulang aku menjadi sayu. Ya Allah apakah ini pertemua terakhir atau adakah harapan untuk ayah sembuh lagi. Dengan penuh kasih sayang aku peluk dan ciumnya untuk kali terakhir. Dia suruh aku balik katanya dia ramai yg jaga,sedangkan di rumah suamiku  tiada sesiapa. Aku cakap kat ayah jangan menangis nanti lelah. Ketika itu hanya Allah sahaja yang tahu bagaimana perasaanku.

Malang sungguh sampai di KB niat hati nak balik terus tetapi tiket mahal naik mendadak dari jam ke jam. Terpaksalah bermalam di KB di Sabrina Hotel. Jam 5.00 pagi mendapat mesej dari anak saudara menyatakan yang ayah sedang tenat, tunggu kereta memang payah pagi2. Terpaksa menelefon k long untuk menumpang ke hospital Pasir Puteh. Sampai di sana belas hati melihat lelah ayah yang sangat2 teruk. Sepanjang hari aku bersama ayah. Ayah dah tak larat, ayah memang sedang nazak, kaki ayah dah mula sejuk, semut2 mayat dah mula mengelilingi katil ayah. Ku bisikkan di telinganya kalimah suci La ilahaillah, Allah Allah. Ayah mengikutnya walaupun dengan lidah yang pendek. Yang aku terharu ayah nak balik mati di rumahnya, tetapi tak kesampaian kerana apalah bantuan yang dapat kami berikan kalau di rumah. Di situ ada alat bantuan pernafasan. Di rumah kami hanya mampu baca yassin dan tengok saja.

Adik beradik saudara mara tak putus datang ziarah ayah, sms demi sms yang aku terima dari suamiku mengajakku pulang...ya Allah aku tersepit sangat2 di antara suami yang sakit dan ayah yang sedang nazak, aku tak dapat nak memilih aku harus memilih satu di antara dua. Akhirnya aku akur kedudukan aku sebagai seorang isteri megikut suami pulang walaupun berat hati, kerana tiket air asiapun sudah beli. Ya Allah siapakah yang sanggup meninggalkan ayah si saat nazak....tetapi apalah daya aku hendak melawan kehendak takdir. jiwaku kosong sedih pilu, hanya istighfar pengubat segalanya.

Tepat jam tiga pagi aku sampai ke rumah terlelap seketika dapat telefon dari kakak menyatakan yang ayah sudah tiada. Innalillahiwainna ilaihi rajiun..berpisah jua kita ayah. Tiada lagi insan yang bergelar ayah dan ibu dalam hidupku. Walau menangis air mata darah sekalipun ayah dan ibu sudah tiada. Tenanglah wahai jiwa2 yang di sayangi Allah, tungguhlah anakanda seterusnya. Walaupun kita terpisah tetapi segala kenangan kisah suka duka kita tetap abadi selamanya. Semoga kita bertemu di Jannah. Aamin Al Fatihah.

Berakhir sudah kisah hidup seorang ayah, walau pedih sukar hidup mesti di teruskan demi kelangsungan hidup. Nanti kami juga akan menjadi bakal jenazah. Ya Allah Engkau cucurlah rahmat ke atas roh ibu dan ayahku, tempatlah mereka di sisi orang2 yang beriman di nangu syurga aaminn...

Aku tidak kesal andai ininya perjalanan takdir hidup aku, cuma aku sedih dan terkilan tak dapat bersama tatkala ayah menghembuskan nafas terakhirnya. Tak dapat kucup ayah untuk kali terkahir...tapi semuanya ini telah di takdirkan untukku redha sangka baik. Mungkin ada hikmahnya yang aku sendiripun tidak mengetahuinya.....

Apabila tirai malam berlabuh adakah engkau yakin esok engkau akan bangun lagi? Atau mungkinkah hanya sekujur jasad yang kaku. Hanya Allah sahaja yang mengetahuinya.....


Sunday, March 2, 2014

e.m.p.a.t p.u.l.u.h d.u.a

2 mach 2014 

Tarikh ini genap enam puluh satu hari ibu meninggalkan kami. Begitu cepat masa berlalu. Tarikh ini juga merupakan tarikh lahir aku yang ke empat puluh dua. Ya Allah aku sudah tua. Entah esok atau lusa aku menyusul ibu. Bersediakah aku menghadapi saat kematian itu?

Terima kasih bonda kerana melahirkan dan membesarkan orang dalam serba kepayahan. Bonda tetap kasih walau bagaimanapun keadaan orang. sesungguhnya bonda adalah ibu yang terbaik bagi orang. Kini bonda telah pergi hanya pusara yang dapat kami ziarah. Walau berapa lamapun pemergian bonda orang tetap merindui bonda dan selagi nafas ini belum berhenti, selagi itulah doa orang mengiringi bonda. 

Ya Allah Engkau cucurilah rahmat ke atas roh ibuku. Tempatkanlah ibuku di jannah amiinnn....

Wednesday, February 12, 2014

selagi nAfasku belum terhenti

Hari ini genaplah empat puluh hari ibuku pergi meninggalkan kami enam beradik. Pagi tadi ku tatap semula gambar2 ibu yang ku simpan kemas di dalam almari. Tidak tertahan hati ini menanggung rindu terasa dia masih ada. 

Ya Allah terlalu sukar hendak menerima kehilangan orang yang paling aku kasihi. Bukan aku tidak redha tetapi bukannya mudah hendak ku lupakan dalam sekelip mata. mungkin mengambil masa bertahun2. 

Aku tahu setiap yang hidup pasti akan menemui pencitaNYa.Tetapi aku rasa ianya berlaku terlalu cepat, ibu tidak melalui sakaratul maut yang begitu sukar, selepas baca yassin ibu pergi dengan tenang. Kalimah syahadah berulang2 di perdengarkan di telinga ibu.  Allah masih terbayang senyumanmu ku tatap buat kali terakhir. Ibu seperti sedang tidur begitu tenang sekali Masya Allah.

Ibu...berbahagialah ibu di sana kerana ibu sudah ada dua orang ahli syurga yang sedang mennanti kedatangan ibu. Beruntungya ibu ada dua orang anak kecil yang pergi terlebih dahulu dari ibu. Kenapa bukan aku yang menjadi ahli syurga itu? Ya Allah semuanya ini sudah ketentuanMU ya Allah. Semoga kita semua akan berkumpul di dalam syurgaya ibu...

Selagi aku masih bernafas, biarpun blog ini tidak di kunjungi sesiapapun aku akan tetap menulis dan menulis suara hatiku ini sehinggalah nafasku terhenti. Ketika itu tiada lagi apa2  cerita dariku. Mungkin juge blog ini pun akan turut mati.

Sebelum ku hentikan..aku ingin memohon ampun dan maaf kepada semua kerana besok aku akan fly ke Kelantan untuk menziarahi ayahanda yang juge semakin uzur. Mungkin ayah merindui ibu kerana sepanjang hayat ayah tetap bersama ibu sehingga ke akhir hayat ibu pun ayah tetap tidur bersama ibu. Tak kira bagaimana kritikalnya ibu. 

Al Fatihah  


Syurga Di Telapak Kaki Ibu

Duhai apakah gerangan budi balasan
Bagi insan melahirkan, membesarkan

Bercucuran airmata bila mengenangkan
Betapakah besar budi ibunda berikan
Siang malam menderita
Hingga entah bila
Sungguh besar pengorbanan
Ibunda berikan



Tiada bahagia jika tiada
Doa puja restu
Syurga itu telapak kaki ibu