Sunday, February 13, 2011

cerita dalam llif

Semasa kami sama2 nak masuk lif di steyen komuter Segambut ada seorang pakcik dalam lingkungan usia 63 katanya. Dengan suara yang kuat dia berkata kepada aku dan suami." Jangan takut kita ni orang islam bersaudara. ni baru balik dari PWTC dengar Mahathir berucap. Sampai berpeluh2 nak kena beli baju batik baru ni. Hah mana ada orang Melayu yang tak kenal bercakap seperti ini?"

Kata saya tak ada, kalau dalam komuter pun tengok orang oku ke orang mengandung ke diorang memang buat tak kisah.


"hah! kalau saya akan bagitau orang tu bangun..ni tak tengok orang ni? dia lebih perlukan tempat duduk tu. Orang Melayu ni tak lama lagi biar Kuala lumpur kena tsunami . Orang Melayu dah tak pedulikan sesama mereka, tak suka menolong dan suka bertanya khabar katanya".

Tak sempat nak sembang lama kami masing2 ke destinasi masing2. Aduyai...terkesan sungguh lah dengan apa yang pakcik ni cakap. Sebab aku pernah laluinya.

Pada hari aku pergi cabut gigi kalau tak silap 6.februari .Rupanya di rumah jiranku Sya(orang Johor)kehilangan motor berkuasa besarnya. Dia sudah kunci mangga dan kunci motorsikal tu tp kerana pandainya pencuri junior ni mereka dapat melarikan motor dengan mudah. Kata Kak Amu(jiran India) dia cuba mengejar dan menjerit takde seorangpun yang keluar. India muslim di sebelah rumahnya pun tak mahu menolong, sebab dia kata mungkin itu saudara Sya. Ya Allah beginilah kejiranan di tempat ku ini.

Dalam keadaan panik dia terlupa hendak menelefon polis. Sepatutnya dia jangan jerit dulu, kol cepat2 polis di BTP ni. Memanglah di kawasan ni lebih merbahaya dari PJ. Walaupun ketika berada di PJ aku pernah alami semua ini tetapi alhamdulillah tidak ada apa2 yang berlaku kepadaku, mungkin Allah masih sayangkan aku. Terima kasih ya Allah, semoga Allah sentiasa meinsungiku dan keluarga amin...

0 comments: