Friday, February 7, 2014

Tribute buat bondaku

Biarpun jasad kita terpisah namun segala memori tetap utuh di sanubariku. Baru kini aku faham bagaimana perasaan kehilangan ibu yang sangat ku kasihi. Walau bagaimana sayangpun kita kepada makhluk namun aku harus menerima hakikat yang kasih sayang Allah melebihi segalanya.


 Selama tiga tahun bonda menyembunyikan kesakitannya. Bila di ajak ke hospital begitu payah. Sehinggalah kesakitannya tidak kdapat bertahan lagi bengkak seluruh anggota badan. Allah menitis air mata bila mengenangkan penderitaan bonda. Tetapi bonda masih lagi berjenaka dan tersenyum walaupun aku melihat sukarnya dia untuk membawa badannya yang berat. Tetapi bonda  seorang yang berdikari. Nak di suapnya nasi tak mahu. Nak di mandikan pun tak mahu. 


Bila bonda jasad bonda kaku barulah dua orang anak perempuan memandikan bonda membasuh segala kekotoran bonda.Tetapi menurut kata kakakku bonda tidak mengeluar apa2 keaiaban kerana segalanya sudah di bersihkan sebelum bonda menghembuskan nafas yang terakhir. Terima kasih K.Za kerana memceduk bonda.Sungguh sedih sebagai anak sendiri tidak dapat melakukan apa yang di lakukan K. Za. Beginilah kalau sudah tinggal berjauhan.


Hari ini genaplah 35 hari bonda di alam barzakh. Ya Allah hanya doa yang mampu aku panjatkan semoga bonda di tempatkan di sisi orang2 yang beriman. Al Fatihah....

0 comments: