Saturday, October 30, 2010

luahan hatiku

Tika dan saat aku menulis di blog ini aku sudahpun berada di hotel bajet di bandar KB. Aku sampai pagi tadi dengan menaiki keretapi. Tak terfikir nak pulang kampung, tetapi takdir Tuhan suamiku kena kerja di Besut Trengganu selama seminggu. Alhamdulillah lah kebetulan mek aku pun tak sihat, nak balik ziarah mek dan ayahku juga. Naik keretapi tau2 sahajalah lambatnya sampai. Tapi rasa dah tak berani sangat nak balik naik bas. Kalau suami ku sorang bolehlah depa bagi tiket kapal terbang. Tetapi dah balik dengan aku terpaksalah naik keretapi. Nak naik kapal terbang tu faham2 je la ya....

Petang semalam aku menaiki komuter dari Rawang ke Kl Central. Ramainya yang berbaju merah. Dalam ramai2 tu aku terpandang seseorang..tetapi dia buat tak tahu...begitu juga aku...mungkin juga pelanduk dua serupa wajah iras2 anak Cina( pak sedara aku menikah dengan anak mualaf). Dia Nasron sepupu aku berbaju merah. Andai kata kalau aku tak pulang kampung, sudah pasti aku menjadi penonton setia astro arena malam tadi. Tetapi tak mengapalah bagi aku pulang kampung segalanya.

Dalam pukul dua pagi suamiku kejutkan aku dia kata Kelantan dah menang piala Malaysia. Sebagai anak Qlate aku banggalah kerana inilah pertama kali dapat jadi juara. Mungkin takdir Tuhan, dua tahun berturut2 Klate bertemu dengan N9. Sebenarnya bukan ini yang aku nak luahkan..ada benda lain...

Balik dari belajar menjahit aku sangat2 tertekan apa yang aku buat serba tak kena. Sudahlah begpun belum kemas lagi nak balik kampung. Pinggan yang pagi tadipun belum cuci lagi. Kain dalam mesin basuhpun belum berjemur lagi. Mujurlah suamiku menolong kalau tidak aku tak larat nak buat apa kelmarin. Dalam hatiku terdetik...di saat begini kalaulah anak ramai kan seronok.


Sebenarnya ingin ku luahkan rasa hatiku. Selalunya bila aku tertekan bloglah tempat luahan hatiku. Aku sangat terasa hati dengan cikgu yang mengajar menjahitku. Sukarnya untuk orang memahami aku. Dialog2nya terpaksa aku tulis di sini

Dalam aku terkial2(aku kantoi melukis) aku hendak melukis pola tangan baju dia datang menyergah...

"laaaa belum gunting( pola baju blouse) lagi? kan saya suruh gunting tadi? Kalau saya dah kata ok tu ok lah".

"Kalau saya mengajar saya tak mahu ada istilah susah ke takut nak gunting ke...dah kalau salah tu biasalah. Kalau orang lain boleh buat kenapa kita tak boleh? saya pelihara lima orang anak saya dengan hasil menjahit. Apakah ini semangat atau nak luahkan kemarahannya?"

Aku bukan budak kecil hendak di layan begitu" gunting pun lambat"? Aku tahulah jemariku bukannya seperti orang lain sudah tentulah lambat.

Aku berkecil hati kerana dia layan aku seperti aku ni dah pandai buat itu dan ini...sedangkan aku asaspun tak de..kalau setakat baju kurung tu aku bolehlah...tp kalau kebaya dan baju moden manalah aku boleh faham dalam waktu yang singkat?

Terasa nak menitis air mata...tetapi aku tahankan juga...

" kalau saya belajar dulu cikgu tak tolong saya buat sendiri, ini baru nak gunting kertas nanti kalau nak jahit baju bagaimana"?

Cuma aku nak pesanlah kat cikgu ni...aku bukannya budak darjah dua tiga nak di layan begini...aku ni dah nak masuk 40 tahun dah. Aku pun ada hati dan perasaan juga, tidakkah dia perasan wajahku berubah?. Jangan layan aku begini. Patutlah dari 20 lebih tinggal 8 orang. Aku rasa sedih sebab dia cakap depan ramai orang. Kalau aku dengan dia tak apalah. Apakah aku kebuluq sangat nak belajar menjahit dengan dia? Aku pun bayar seperti orang lain juga, aku boleh cari orang yang boleh ajar aku tak apa bayar mahalpun. Aku nak seorang guru yang murah dengan senyuman...yang ramah mesra bila bercakap...bukan untuk menjatuhkan orang lain.Cikgu ini akan tertumpu kepada mereka yang sudah pandai(khasnya kawan yang dia kenal). Yang belum pandai di layan gitu2 je la..pandai2lah belajar dengan kawan2 yang dah pandai.

Punah harapan aku untuk mencari sumber pendapatan dengan belajar menjahit. Sudah lama aku mencari orang yang boleh mengajar aku menjahit...tetapi bila dah jumpa macam ni pula jadinya. Ini bukan soal kecil hati ke apa ke...ttp cara bercakapnya buat aku terguris..

0 comments: