Thursday, April 16, 2009

Dugaan berjauhan dengan anak

Kalau di tanya bagaimana perasaan berpisah jauh dengan satu-satunya permata hatiku. Rasanya sudah pastinya jawapannya rindu. Kalau ikutkan hati seminggu sekali hendak turun KB. Tetapi apalah daya kekadang hasrat terpaksa di pendam. Keadaan ekonomipun menjadi faktor utama. Nak berulang alik kosnya pun besar, apalagi dalam kegawatan ekonomi sekarang ni. Tetapi demi anak semua itu di tolak tepi. Bagi kami keperluan anaklah yang di utamakan. Keperluan kami juga di tolak tepi. Inilah titik permulaan untuk dia melangkah dengan lebih jauh lagi. Pejalanan masih jauh,masih banyak lagi dugaan yang harus di tempuhi.

Semalam Kak Awwa menelefon Hafiz katanya dia selsema dan batuk. Selalunya kalau dia batuk lama hendak hilang. ubat pulak bukan calang-calang ubat, ubat yang serasi dengannya hanyalah dari Pusrawi. Semenjak umurnya lapan tahun lagi dia batuk...masuk keluar hospital. Sekarang ni taklah seteruk dulu,cuma kalau dia tersalah makan batuknya akan datang. Itulah dugaannya hidup berjauhan dengan anakku.


Kalau ikutkan sedihlah juga berjauhan dengan anak. Dahlah anak sorang berjauhan pulak. Kalaulah( suamiku kata tidak ada kalau lagi kerana semuanya sudah berlalu)kami tidak pindah ke sini sudah tentu anakku belajar di Sekolah Menengah Rawang. Di sana bukan saja banyak van dan sekolahpun dekat, jalan kakipun tak sampai lima belas minit. Masjidpun dekat. Apa nak buat segalanya sudah di takdirkan, mungkin Allah ingin memberi yang terbaik untuk kami. Dan Tuhanpun tahu. Tidak ada sekelumit kesal di hati, sekali melangkah akan di teruskan jua......

Semoga Hafizku selamat di sana,semoga anakku sihat dan di permudahkan segalanya. Hanya Tuhan sahaja yang tahu perasaan seorang ibu sepertiku. Tetapi Kak Awwa redha kerana dia pergi menuntut ilmu. Semoga Allah memberkati hidupmu nak.

Tidak ibu harap dirimu sepandai Nik Madihah nak,tetapi kalau di ambil contohnya sikitpun jadilah. Belajar dan menghafal tanpa jemu, berdoa dengan penuh tawaduk kepada Allah s.w.t, bergantung sepenuh pengharapan kepadaNYA, di samping berusaha tanpa jemu. Insya Allah semoga Allah permudahkan segalanya...

2 comments:

salam ziarah. ingat kakak saudara saya tadi. kami panggil dia kak awwa juga..

.....putaran hidup begitulah, dulu berseoranga, punya teman, bernikah,punya anak, kemudian berdua kembali bila ank dah kawin lepas tu mungkin berseorangan kembali bila pasangan atau kita pulang ke sana....

raikan hidup ini kak, rindu itu nikmat, kasih itu nikmat, sedih itu nikmat, sihat itu nikmat dan sakit itu pun nikmat. semoga akak berbahagia selalu.

-mama annisa & an-nur

Salam mama annisa

Erm rupanya ada jugak nama serupa ekr hehehe...yalah kan..anak bila dah besar dia pegi jauh menuntut ilmu...bila sudah bernikah belum tentu ingin tinggal bersama kita..sepi lagi..alangkah baiknya kalau punya ramai anak...tetapi begitulah hidup ini..tidak semua yg kita impikan menjadi kenyataan...