Tuesday, October 23, 2007

~Tak tau nak citer apa~

Assalamualaikum....apa khabar anda semua? Agaknya masih lagi dalam suasana hari raya. Aku seperti biasa sajalah...cuma raya kali ini agak meriah dapat bersama ayah,emak dan keluarga semua. Dapat bertemu sanak saudara yang jauh dan dekat datang bertandang sehinggalah ke hari terakhir aku di kampung. Begitulah betapa akrab dan kuatnya ikatan silaturahmi di kalangan masyarakat kampung.

13 Okt 2007 1 syawal hari sabtu

Raya pertama terpaksalah aku beraya sorang-sorang di PJ, seperti biasa sunyi sepi. Sementara suami dan anakku pergi beraya di rumah teman lama kami di Rawang. Bukan tak nak ikut tetapi banyak benda yang hendak di lakukan di rumah. Hendak kemas kain baju kuih muih dan berbagai lagi untuk di bawa balik ke kampung. Walaupun bersusah payah tetapi itulah yang paling aku utamakan.

Tepat jam tiga petang suami dan anakku pulang dengan membawa juadah kiriman dari kakak angkatku dari Rawang. Bertambahlah lagi rezekiku di hari raya pertama alhamdulillah. Dapatlah keluargaku merasai segala juadah yang di buat orang Bawean/Boyan.

Usai solat asar hujan turun dengan lebat...itulah kehendaknya takdir..sejuk petang itu guruh berdentam dentum. Janjiku dengan kakak iparku untuk membawakan dia beberapa jenis pokok bunga ros..terpaksa ku redah juga hujan yang lebat untuk mengambilnya.

Jam enam petang hujan agak reda suamiku kata cepat-cepat ler bersiap bimbang jugak takut jam pulak....tetapi rasaku Kuala Lumpur agak sunyi. Panggil teksi tak datang dek kerana hujan..terpaksa pergi cari teksi di jalan besar....tak susah dekat saja.

Sampai di steyen Central Kuala Lumpur...seperti biasalah ramainya manusia yang hendak pulang ke kampung dengan beg besar dan kecil tangan penuh sarat dengan juadah dan beg. Begitulah meriahnya menyambut hari raya di kampung. Serasa bagaikan tidak sabar-sabar untuk pulang ke kampung....termasuklah aku dan anakku.

Di dalam tren suamiku beritahuku yang dia terlupa hendak membawa ubatnya...aduhh ubatnyapun boleh terlupa. Silapnya aku jugak kerana tidak mengingatinya. Maklumlah semua benda hendak kita buat manalah nak ingat itu dan ini. Begitulah kalutnya bila hendak pulang ke kampung.

Malam itu tren bergerak agak lewat kerana ada letupan di stesyen keretapi Salak Selatan. Ada letupan..apa tidak dimaklumkan... bomba dan polis menahan tren yang bakal membawa kami ke pantai timur...kalau tak silap lewat setengah jam laa kot..entah lupa pulak.

!4 Oktober 2007 2 syawal jam sepuluh pagi hari ahad

aku calling kak longku yang janjinya hendak mengambil aku di stesyen Tanah Merah. Katanya biarlah akak ummiku yang tinggal di Tanah Merah ambil..katanya dia dan keluarga dalam perjalanan untuk menziarahi anak buah suaminya meninggal dunia akibat kemalangan.

Aku calling-calling pulak akakku di Tanah Merah..setibanya aku di stesyen Dabong. Begitulah berjam-jam dalam tren..rasaku kalau ke London mengambil masa selama tiga belas jam..ni lebih dari tiga belas jam...aduh...nak naik flight...tapi entah...rasanya tak berbaloi...dari rumahku ke KLIA jauh...pi mai pi mai lebih baik naik yang murah-murah aje. Budget mestilah kena kira betul-betul...tambah-tambah raya-raya begini faham-faham ajelah kan. Lagipun dalam tren ada surau dan kantin takdelah boring sangat kebetulan aku membawa novel.

Sampai di stesyen Tanah Merah kami di jemput oleh abang ipar dan anak-anak buahku. Biarpun masih belum mencium tangan ayah dan ibu..tetapi bila melihat wajah kakak dan anak-anak buah rasa terhibur pulak. Rupanya kakakku tengash sibuk untuk menyambut kedatangan bakal menantunya. Huihh.... dah nak dapat menantu rupanya kakakku dalam usia 43 tahun.

"Nak wat lagu mana dik..kakak ingat nak ler along kerja dulu setahun dua baru nak nikah lagipun dia baru 21 tahun...tetapi belah lelaki nak cepat..lepas belajar ni nak terus nikah".

Hmm...gitulah kakakku bagaikan ibu kepadaku...masih ku ingat lagi betapa akrabnya aku dengan kakakku yang nombor dua...setelah dia berkahwin di saat aku masih memerlukan dia aku benar-benar kesunyian. Dalam usiaku 13 tahun aku hanya bersendirian di rumah tanpa teman. Dialah kawan dan kakak tempat aku bermanja bergaduh dan mengadu segala masalah...tetapi setelah dia di bawa pergi suaminya ke bumi kenyalang aku kesunyian.

Setelah menjamu selera laksa penang dan bihun suamiku termenung di atas sofa ..itulah kalau dah terlupa bawak ubat sakit habis..petangnya dia kena balik ke Pj...itulah dia tak nak ambik cuti yang susah hatinya akulah. Bukannya apa aku tinggal seminggu di kampungku. Alang-alang balik kampung biarlah lama sikit..lagipun kesian kan anakku hendak bermain dengan sepupunya.

Memanglah susah hati nak lepaskan suami pulang dalam keadaan tak sihat..tetapi nak buat macam mana...kalau dah dia kata itu..itulah jugak...hanya semangat yang kuat dapat memulihkan segala kesakitan. Tengahari itu abang iparku membawanya ke hospital Tanah Merah...malang tiada ubat yang serasi..memang ubat terkawal...dah nasib redha dan sabar ajerlah. Dalam keadaan lesu dia nak balik jugak jumpa emak dan ayahku di kampung...walaupun kakakku kata batalkan aje tiket tu. Perjalanan ke kampungku memang kalut dengan jamnya....dalam keadaan tergesa-gesa. Letih belum hilang dah nak balik lagi. Begitulah ceritanya insyaallah bersambung lagi kalau nak cerita tak habis laaa... Wassalam.



0 comments: