Saturday, January 12, 2008

jauh di mata dekat di hati

Hati ibu mana yang tidak rindukan anaknya? apa lagi anak yang tidak pernah berpisah dengan ibunya? Hari ini aku dan suamiku pergi menziarahi anakku. Kalau nak di ikutkan suamiku kerja hari ni, tetapi kerana aku sudah tidak tahan menanggung rindu kepada anakku, aku hendak ke sana juga. Naluri seorang ibu dapat merasakan yang anaknya juga merindui ibunya. Begitulah anakku sebaik ayahnya ke biliknya terus bertanya ibunya, bila saja si ayah mengatakan si ibu datang bersama, dia bergegas turun dari tingkat tiga menuju kearahku. Begitulah kasihnya anak kepada ibunya. Belas hati melihat anakku tatkala dia melihatku dia menangis sambil memelukku, dia menangis kerana rindu kan ibunya. Tetapi dia mengerti kepayahan ibunya untuk bertemu dengannya. Dia menangis kerana terlalu rindu bukannya kerana tak suka belajar di situ.......

Di kesempatan yang sedikit ini aku bertanya khabarnya kalau ada apa-apa masalah. Katanya tak ada masalah kat sini kawan-kawan semuanya baik, cuma rindu nak pulang ke rumah . Sungguh hiba hati melihat anakku. Tetapi apalah daya ibu nak ini semua untuk kebaikanmu, demi masa depanmu. Semoga menjadi hamba Allah yang bertaqwa. Pertemuan kami hanya berlangsung selama setengah jam sahaja kerana diapun dah bersiap-siap hendak bersolat asar, manakala suamiku pula terpaksa pergi mencari teksi setelah teksi yang kami panggil tidak tiba. Biarpun seribu kepayahan demimu nak ibu akan tetap menemuimu. Anakku menyatakan hari ini dia begitu seronok dapat bertemu dengan ibu.

"ibu! Hafiz pergi solat asar dulu, Hafiz minta maaf kalau selama ini Hafiz banyak melakukan kesalahan". tersentuh hatiku bila dia berkata begitu dan sedih melihat wajah anakku yang sayu. tetapi seperti biasa aku kuatkan hati bila berhadapan dengannya padahal dalam hati aku menangis...malahan bila aku bersendirian di rumah aku menangis memanggil namanya, segala kenangan bersamanya tetap subur di hatiku. Selama tiga tahun, lima tahun dan seterusnya aku menjadi penunggumu kembali kepangkuanku...........

"Hafiz....kalau teksi sudah tiba nanti...kalau Hafiz selesai solat dan melihat ibu sudah tiada, itu bermakna ibu sudah pulang ke rumah". Kalau diikutkan hati ingin tunggu lebih lama lagi sehingga selesai dia bersolat asar...tetapi suamiku terpaksa pergi memanggil teksi kerana hujan sudah turun rintik-rintik dan bakal lebat memandangkan awan yang gelap pekat. Lagipun untuk aku bersolat di situ...agak sukar hendak ke surau di bahagiaan pelajar perempuan. Mahu tak mahu aku kena bersolat asar di rumah. Mengenang betapa payahnya aku untuk pergi melihatnya hatiku jadi walang. Ya Allah aku tidak pinta begini...andainya aku mempunyai sayap mahu saja aku terbang menemuimu nak. Tetapi apalah dayaku...apa yang aku harapkan semoga Allah berikan aku kesabaran dalam menghadapi segala cabaran dan dugaan yang bakal mendatang. Segalanya aku terima ketentuan-Mu ya Allah, cuma aku mohon permudahkanlah segala urusan kami. Sepanjang perjalanan pulang aku dapat bayangkan yang anakku sedih bila melihat ibu dan ayahnya sudah pulang ke rumah. Sabarlah nak.....

Aku sedih kerana kepayahanku...itulah aku rasakan DEKAT TAPI JAUH. Hanya kesabaran yang membuatkan aku menjadi lebih kuat......tidak mengapa esok mentari bakal bersinar.


2 comments:

salam..itulah hati seorang ibu...kasih sorang anak...ini dinamakan pengorbanan menuntut ilmu..berpisah dgn org yg tersayang

salam arsaili..terima kasih kerana singgah di sini...berkoban apa saja demi org yg tercinta....