Monday, January 14, 2008

sunyi sepi

Bila hati ini di ulit rindu kepada anakku tercinta maka inilah sahaja temanku di kala kesepian menghimpit diri. Ku pandang kanan kiri engkau tiada...air mata menitis laju di pipi. Inilah akibat rindu kepada anakku...sedih pilu terasa kosong seolah-olah dia pergi begitu jauh, biarpun dekat. Seminggu sekali (pun belum tentu dek kepayahanku) pertemuan tidak dapat untuk mengubat rindu dendamku kepada anakku. Sudah seminggu lebih dia tinggal di asrama. Setengah jam bersamanya terlalu singkat namun apakan dayaku rindu ini tidak akan padam sampai bila-bila. Aku akan terus menanti dan menanti, tiga tahun, lima tahun dan selamanya selagi nafas belum terhenti.

Seperti biasa bila aku on komputer aku terus ke blog orang tak kira yang aku kenal dan yang tidak aku kenal. Kalau ada bahan cerita yang menarik aku terus hinggap di situ. Semenjak anakku tinggal di asrama aku seakan sudah lupakan aktiviti di luar rumah, bukan aku tidak tahu banyak daun yang gugur tidak bersapu, lalang semakin tinggi dan banyak selalunya aku bersama anakku akan menguntingnya tetapi semenjak dia tinggal di asrama....aku rasa entahlah...akupun tak tahu nak cakap apa. Bila selalu bersama anak tiba-tiba dia berjauhan dengan aku, aku jadi rasa serba serbi tak kena. Buat itu salah dan inipun salah. Bukan aku lupa yang dia pergi menuntut ilmu dan kami perlu berkorban demi masa depannya. Tetapi kemungkinan juga kerana aku hanya mempunyai seorang anak ianya amat aku rasai kehilangan yang teramat sangat, dan untuk menghilangkan dengan sekelip mata itu bukanlah sesuatu yang mudah. Hari ini sudah seminggu lebih dia di sana. Tetapi aku bersyukur kerana rakan-rakannya di sana baik-baik semuanya. Itulah sebenarnya roh al Quran yang sentiasa melekat di jiwa anak-anak. Setiap waktu di isikan dengan membaca Al- Quran. Mudahan sempena tahun baru 1429 hijrah ini aku juga akan berhijrah demi anakku.

Setiap detik dan waktu aku tidak pernah lupa mendoakan kesejahteraan dan keselamatannya. kalau dulu aku leka dan lalai sedikit tetapi semenjak aku keseorangan di rumah aku rasa selalu ingin dekat dengan Maha Penciptaku. Mungkin jua semua ini adalah hikmahnya untukku. Terima kasih TUHAN.............



0 comments: