Wednesday, September 24, 2008

Aku dulu dan sekarang


Kalau nak dikutkan masa memang pantas meninggalkan kita. Terlalu pantas sangat-sangat. Sedar-sedar tak sedar hari ni dah 25 ramadhan dah. Dah nak raya dah, agaknya ramai kekawan blogger yang sudah membuat persiapan, seperti beli/buat kuih raya, kain baju anak-anak dan baju sendiri. Aku???? seperti biasa tiada kekalutan dalam hidupku, kuih raya aku tak buat..jangan kata nak buat, -tak reti sangat bab-bab buat kuih ni, tetapi kalau masak-masak nasi dan lauk tu okeylah- . Kuih gunting yang aku buatpun boleh baling ke dinding sebab kerasnya macam batu. Biskut???? minta maaf sorang-sorang baik tengok tv mengantuknya, aku kalau nak buat biskut, kalau tak buh hiasan seperti manik,buah ceri, badam hiris jangan harap nak buat. Sebab kalau buat mesti nampak cantik dan puas hati. Tetapi itulah yang membuatkan aku boring buat kerja sorang. Jauhnya beza aku dan sekarang, seperti yang aku maklumkan kali terakhir aku buat kuih raya ketika aku tinggal di Countryhomes. Sebab ramai adik kakak yang menolong, ada yang tolong letak buah ceri, sapu telur dan sebagainya lagi. Seronoknya kalau di ingatkan. Tetapi sekarang saat itu sudah tiada lagi.. Pendek kata selagi aku tak pulang ke kampung bab-bab kuih raya tiada dalam kamus hidupku, yang aku tahu kuih tunjuk ajelah, tu yang paling mudah. Kalau kat Giant tu tak mahal sangat, kalau nak sedap bakarlah semula dsalam seminit dua.
Baju raya?Insya-Allah hari minggu pergi beli, itupun kat anak ajelah kot. Kat mek dan mak mertua bagi kain aje suruh depa tempah kat kampung murah.

Bila bercerita tentang baju raya, aku terkenang ketika aku berusia tiga belas tahun. Aku bukannya dari keluarga yang berada, ayah seorang tukang rumah dan petani, emak pula kekadang jual kuih dan menoreh getah pawah. Alhamdulillah sekarang emak dan ayah lebih baik dari dulu biarpun tidak tinggal di rumah yang tidak mewah dan tidak besar. Tetapi kebahagiaan itu bukannya terletak pada rumah yang besar dan mewah.

Ada seorang pakcik, orang kampungku panggilnya dengan panggilan Pakdo Me/Man. Dia hari-hari menjual kain dengan menaiki basikal tuanya. Bila tiba musim raya dia akan membawa berbagai corak kain. Aku masih ingat lagi ketika itu betapa sukarnya mek aku hendak membeli sepasang kain untuk anak-anak biarpun hanya harga rm 13 atau rm 10. Bila aku kenang-kenang sekarang betapa mewahnya orang zaman sekarang dengan kain baju. Ada yang tempah dan beli tiap-tiap bulan. Betapa susahnya orang dahulu. Aku kira sekarang nipun masih ada lagi segelintir insan yang hidup susah. Malam tadi aku menonton Bersamamu, betapa tersentuhnya hati ini melihat penderitaan dua orang pak cik yang dalam keadaan serba kekurangan. Bila aku menilik diri syukurnya tidak terhingga.

Sepasang kain berwarna pink berbunga besar, sudah menjadi baju kurung bersama tudung berwarna putih, nostalgia lama.

Oklah kepada sahabat-sahabat yang akan berangkat pulang berhati-hatilah di jalan raya. Ingatlah orang yang di sayang, memandulah dengan berhemah, semoga selamat sampai ke destinasi. Di opis suamikupun dah ramai yang pulang ke kampung. Hari ini anakku Hafiz pulang dari asrama.

Jom balik kampung tiket dah ada tu,tetapi cukup-cukup untuk tiga orang aje, maaflah gambar tak terang, aku memang tak berapa pakar bab ambik gambar, kalau Hafiz okey pandai. Tu lah rupanya tiket dari TV3. Comel tak ada gambar selebriti lagi. Simpan sebagai kenangan seumur hidup. Kalau dulu dah dapat barangan dari sinar fm...alhamdulillah rezeki. Untuk mek ayah maaflah tahun ni tak dapat pulang beraya, kenalah ikut giliran nanti apa pula kata mak mertuaku tersayang. Bersabarlah dan bergembiralah biarpun serambi rumah dah tidak berbumbung, tetapi cuba pandang orang yang tidak berumah, betapa peritnya hidup mereka.
Bersabarlah.............

0 comments: