Thursday, October 15, 2009

cuma tinggal dua bulan lebih lagi

Sesekali rasa sedih juga hendak tinggalkan tempat ini. Mana tidaknya sudah empat tahun kami tinggal di Section 11 Petaling Jaya. Kak Awwapun tidak pernah menyangka dapat duduk di sini. Biarpun sudah menghabiskan RM30.000 tetapi ternyata indah khabar dari rupa, kerana tiga bilik masih lagi bocor. Rumah ini kena di ganti dengan bumbung baru, tetapi sebaliknya pula. Cuma satu bilik sahaja yang masih ok, tu pun bilik yang kami tak guna. Mungkin kalau tidak di beri perhatian ianya akan mengikut jejak langkah tiga bilik lagi tu. Biarlah nak bocor ke apa ke kitakan dah nak tinggal dah. Bila kami keluar nanti akan kami bagitau Che Mat orang yang menjaga bahagian perumahan di quaters kan. Nanti kalau kita dah tinggal rumah ni tahulah mereka nak buat apa. Nampak dari luar memang cantik tetapi dalamnya alahai.

Insya Allah kalau panjang umur manalah tahu kami datang balik kat Petaling Jaya ni hehehe. Wah teringat filem masam manis P Ramlee nak beli rumah banglo di Petaling Jaya. Wakakaka sikit-sikit Petaling Jaya. Memanglah beruntung sesiapa yang dapat tinggal di Petaling Jaya sebab namanya pun glamer. Tapi yang tak bestnya perumahan kami ni agak jauh dengan masjid. (Jiran....aduh dah berbelas kali ulang tulis benda yang sama...jawapannya tetap sama...takde). Nak harapkan si proton tua tu tak jalanlah kami, diapun dah patah kakinya. Diapun mungkin tak kan duduk lama dengan kami. Nanti akan hi hi hi bye bye jugak kat dia. Aduyai kita terpaksa berpisah, akan ku cari tuan baru untukmu. Terima kasih kerana kaulah aku dapat merasai drive biarpun pusing-pusing di kawasan ini...Insya Allah bila ada rezeki aku akan cari pengantimu dan waktu itu aku sudah tak kekok dan gabra lagi biarpun aku tidak tahu entah bila.....

Sehingga ke hari ini Kak Awwa masih belum mengemas sepenuhnya, cuma asingkan buku-buku dan surat khabar lama yang hendak di kitar semula. Tiap-tiap hari ada apek yang datang..."surat khabar lama...bateri lama...buku lama" dalam longhat pelat Cinanya. Barang takde lah banyak sangat, tetapi bila dikumpul-kumpul tu banyaklah juga. Kalau peralatan dapur memanglah tak ada sangat. Malaslah nak beli, tetapi kalau ada rumah sendiri memang mahu semua itu. Teringin jugak nak masuk deko deko deko Celcom Blue tetapi bila kenangkan ini rumah orang tak jadilah.

Kalau bab pindah memindah ni memanglah malasnya nak mengemas, banyak benda yang hendak kena buat. Memandangkan isi rumah kami tak sampai empat orang mungkin cari rumah kecik sajalah, tak kiralah rumah flatpun. Bukannya kami tak biasa tinggal di rumah flat. Lagi best sebab ramai jiran-jiran sekeliling. Tinggal di sini ada baik dan ada buruknya. Jauh dengan masjid, tidak ada jiran Melayu, kalau adapun seperti tidak ada kerana tiap-tiap hari minggu mereka jarang ada di rumah. Untuk berjumpa jauh sekali. Teringin juga hendak sembang dan ajak makan-makan tetapi entahlah rasa segan sangat dengan keadaan dalam rumah kita dll. Mungkin kerana status pengarahnya membuatkan kami gerun. Pernah sekali menelefon untuk menghantar laksa. Dia membalasnya dengan menghantar nasi lemak. Dia memanglah baik tetapi mungkin kerana kesibukan masa di tambah lagi dengan pergerakan Kak Awwa yang terbatas tidak memungkinkan kami menjadi jiran yang baik kepada mereka. Bersangka baiklah wahai aku.....


Syawal cuma tinggal beberapa hari lagi. Sungguh cepat masa berlalu. Insya Allah untuk kali terakhir kami akan menyambut aidil adha di sini. Bulan November ni kemungkinan balik ke Kelantan, ayah Kak Awwa akan menjalani pembedahan. Doa Kak Awwa semoga ayah selamat. Biasalah kalau dah berumur berbagai penyakit yang datang. Tetapi alhamdulillah ayah masih boleh naik motosikal untuk ke masjid. Kekadang kagum dengan ayah, walau sakit bagaimanapun dia hendak pergi solat jemaah. Kalau dia tak dapat nak bawa motor dia akan minta anak cucunya yang menghantar. Mujurlah abang kak Awwa tinggal bersama mereka. Kalau tidak... payah jugaklah bila sakit demam.

Kenangan pahit manis selama tinggal di sini pasti tidak di lupakan. Setakat ini Kak Awwa belum tahu di mana kami hendak menyewa. Mungkin sekitar Kuala Lumpur jugak yang berdekatan dengan kemudahan awam supaya senang suami Kak Awwa hendak pergi kerja. Kalau nak balik semula ke Rawang tu mustahil rasanya. Di sini banyak kemudahan dekat dengan PPUM. Sakit demam malam siang senang hendak ke hospital. Mungkin kalau kami tinggal tempat lainpun kami akan datang di PPUM juga. Semua rekod perubatan kami ada di PPUM, terutama sekali suami Kak Awwa. Kak Awwa mengharapkan ada sinar baru bila sudah keluar dari sini nanti. Ada sesuatu yang membuatkan Kak Awwa gembira. Semoga Allah permudahkan segala urusan kami. Amin amin amin...........

Teringat masa mula-mula masuk rumah ini awal tahun 2005, dalam rumah ini seperti tongkang pecah. Di luar pulak lalang tinggi dari pagar. Memanglah masa tu teuji juga kesabaran. Dah kita nak pindah baru tahun lepas diorang mula nak potong rumput tiap-tiap bulan. Tu pun suami Kak Awwa dah di sahkan dalam jawatan. Kalau tidak apapun tak ada. Memang tidak adil rasanya. Tetapi begitulah lumrahnya kehidupan. Orang yang ada jawatan, ada nama di sanjung-sanjung. Sedangkan orang bawahan kerja bagaikan nak gila ala kadar saja. Bukan minta untuk di sanjung tetapi banyak yang tak adilnya( hanya kami saja yang tahu). Walau bagaimanapun terima kasih banyak-banyak kerana pihak pengurusan quaters ini membenanrkan kami tinggal lagi untuk tahun ni. Kalau ikutkan tahun depan kami dah blah dari sini. Tetapi bukannya senang hendak pindah-pindah ni.



Kajang Pak Malau kajang berlipat, Kajang hamba mengkuang layu, Dagang Pak Malau dagang bertempat, Dagang hamba terbuang lalu. Cewah sedih lah tu huhuhu.

0 comments: