Monday, December 10, 2007

~Ceritaku hari ahad lepas 9 Disember 2007~

Bunga ros yang sedang kembang cumil sungguh. Rugi bagi sesiapa yang tidak minat bunga hihihi

Hafiz masam mencuka dia sedih sebab aku tak bagi dia ikut ayah ngahnya ke Penang
Ni tiga beradik budak keleteh ni. Gambar tak berapa jelas le
Lagi-lagi bunga

Ni lah suasana di kenduri khawin anak kawan suami aku
Nak ambik gambar pelamin tapi Hafiz malu jadinya aku snap aje dari jauh. Nak tunggu pengantinpun lambat sampai~ cerita seterusnya nantilah dulu lain kali insyaallah........

Haaa ni akupun sambunglah cerita di sebalik gambar ni. Hari ahad lepas tu kawan kepada suami aku sms tanya nak gi tak kenduri kawen anak Kak Milah tak? Hatiku pun duk teragak-agak nak p ke tak. Kata suamiku kita p lah sian akak ajak kita kecik ati dia nanti, kebetulan hari tu jugak suamiku hendak pergi mengambil Hafiz dari kem ibadah. Wah banyaknya kebetulan hari tu. Entahlah rasanya semenjak aku duk kat sini inilah pertama kali aku gi kenduri macam nih. Bukannya apa selama ini aku duk segan tak habis-habis. Dua tiga kali dia sms dan call nak walaupun aku tolak ,aku jadi malu itulah aku kena ikut jugak. Dia kata bila lagi nak pergi asyik duk kat umah aje jomlah kita gi kenal-kenal member opis suami aku. Memanglah aku tak kenal kawan-kawan suami aku kerana aku tak pernah jemput mereka ke rumah aku melainkan kakak yang bawa aku ni aje yang selalu ke rumah aku. Entahlah akupun tak faham kenapa aku mesti malu. Sedangkan kalau aku malu macam mana sekalipun keadaan aku tetap tidak akan berubah. Aku rasa sekarang ni kira okey sikit, kalau dulu aku memang tak mau kalau di ajak pergi oleh ibu dan ayah aku.

Sampai di dewan tu kami di sambut mesra oleh kawan suami aku. Aku kira kawan suami aku yang sorang ni agak moden sedikit...yalah kalau orang lain umur bakal nak pencen adalah jugak tudung di kepala. Tetapi entahlah......bila aku pk-pk bagaimana anak-anak hendak menutup auratnya kalau emak sendiri mendedahkan aurat. Tetamupun( segelintir sahaja) pakaiannya boleh tahan nipis dan nampak segala-galanya. Sampai Hafiz kata inilah yang dia tak suka datang tempat begini ...siap dengan lagu-lagu orang putih..ini bukan budaya kita budaya barat, amboi budak ni nak kena cili kecik-kecik dah pandai bagi komen hihihi oppss sorry terlari topik lak.

Menu hari tu nasi beriyani, papedon, acar ayam daging, itu ajelah. Jauhnya beza di kampungku kalau tidak cukup lima menu jangan di harap lah nak kenduri khawin. Nak tunggu pengantin lambat lagi sedangkan kami malas nak tunggu lagipun tempat duduk kat dewan tahu-tahu sajalah mana boleh berlama, orang lain pulak yang nak duduk.

Sewaktu kami keluar dari lif terserempak dengan pengantin hendak ke dewan memanglah cantik anak Kak Milah tu. Tapi sayangnya tak boleh nak ambil gambar ketika itu kamera hp Hafiz bermasalah.

Kebetulan hari itu juga adik iparku satu familinya dari Penang sampai. Kesiannya mereka tak boleh masuk dalam rumah. Tujuan mereka datang hendak berziarah dan berjalan-jalan. Biasalah orang suka berjalan-jalan ada kemudahan tidaklah seperti aku ini hanya memerap di rumah sahaja. Hampir dua tahun mereka tidak ke rumah aku. Memanglah kami ni kalau ada yang datang ke rumah rasa seronok pula bila melihat keletah anak-anak buah.

10. Disember 2007

Sepupu sepapat suamiku dari Kedah pulak datang. Memang penuh satu rumah hari tu. Alhamdulillah ada juga tetamu yang datang. Cakap-cakap orang yang ku panggil Kak Ah tu tanya aku...aik awatnya hang ni asyik sorang aje...tengok Kak Ah ni dah nak masuk enam dah? Aku cuma tunduk aje merenung lantai..entahlah sejak-akhir aku terlalu sensitif bila ada orang tanya-tanya gitu. Sebenarya aku malas nak layan bimbang takut tertekan sangat. Ibu mertuapun kalau jumpa tiada topik lain yang hendak di tanya. Salahkah aku anak sorang? Mau aje aku kata kepadanya kalau emak dua orang anak kenapa tidak usahakan dulu supaya dapat tiga empat? Adehh udahlah nanti jiwang lak.

12.Disember. 2007 Rabu

Hari ini suamiku pergi ke Pulai Pangkor. Kalau di ikutkan hati dia nak bawa Hafiz tetapi Hafiz semenjak balik dari kem ibadah kurang sihat batuk dan deman. Nasib baik jugak kalau tidak tinggallah aku seorang diri. Manalah orang seperti aku ini hendak menaiki feri nak berjalan ke feri pun aku mungkin tidak larat. Bila aku pk-pk aku ini beginilah. Ahh......... aku kalau dah ikutkan sangat hati jadi sedih lebih baik tak usah layan perasaan ini.

Tepat jam sembilan pagi ini adik iparku berangkat pulang ke Penang. Sunyi lagi aku. Hafiz nak ikut mereka pulang tetapi aku yang tidak bagi. Wahai anak kamu masih belum mengerti lagi perasaan ibu. Ya lah kalau mereka datang bawa Hafiz ke KLCC ke Putrajaya sedangkan emak ayahnya tidak mampu. Hmm...tidak mengapalah nak kalau dah besar nanti terbanglah kemana sahaja kamu mahu pergi. Itu ajelah........



0 comments: