Tuesday, December 4, 2007

~Tercatat sebuah pertemuan~

Assalamualaikum

Kalau diturutkan hati ini meraung rindukan anak tercinta..begitu juga dia rindu kan ibunya, tetapi aku tahankan hati ini kuatkan semangat ini. Ahh...rupanya beginilah orang yang merindui kekasihnya apa lagi menanti kepulangan anakku yang hanya tinggal empat hari lagi. Seminggu aku rasa begitu lama bagaimanalah nanti kalau berbulan? Dekat tapi jauh kerana aku tak mampu untuk menjenguknya ya Allah sedihnya..........
Ni lah rupanya nasi himpit yang orang Boyan atau Bawean selalu buat dan yang selalu aku makan ketika di BCH. Kak Asmi pandai memasaknya..lebih enak kerana daun pisangnya...sedap bangat..........

Ni pun bukan aku yang buat tapi cilok aje..kamera digital rosak kamera hp Hafizpun kejap ok kejap tak ok. Nak buat sambal ikan bilis tapi ikan bilis pulak terlupa nak beli huhuhu...


Semalam sempat aku buat lontong dan sambal telur..tetapi ini bukan gambar-gambar yang aku buat, ini semua gambar aku cilok dari mana entah hihih..sedapkan nampaknya. Aku tak tahu masak lontong tetapi aku tengok resepi hihihi malunya..


Dalam kerinduan itu rupanya ada hikmahnya kerana semalam 4. Disember 2007 tercatat sebuah pertemuan aku dengan rakan cyberku iaitu Kak Siti Jineh Jaimun ketua wanita ugama Sabah (MUIS) bagi OKU penglihatan bersama dengan seorang DJ/producer dari stesyen radio RTM Kota Kinabalu dalam bahasa engelis iaitu DJ Selina Light dan juga anak-anak Kak siti. Selina gadis campuran Cina dan Australia ini memang ramah biarpun datang di teratakku yang tidak seberapa, sudi pula menjamah masakanku yang tidak seberapa biarpun bergelar anak Datuk. Itulah tidak semua orang berada atau berpangkat itu sombong, kerana yang berpangkat bapanya. Tetapi bagi orang-orang egois mereka mungkin tidak akan memandang kami ini yang serba kekurangan. Terharu sangat aku kerana mereka ni tergesa-gesa datang biarpun tergesa-tergesa untuk mengejar flight tepat jam enam petang, tetapi sempat singgah ke rumahku, mereka menaiki Air Asia. Masuk kali ini sudah tiga kali Kak Siti datang kerumahku biarpun berada nun jauh di negeri di bawah bayu. Kali pertama dia datang dengan rakan dari Komuniti OKU Nawal, kali kedua bersama anak angkatnya Herdawati. Bila aku fikir-fikir beruntungnya dapat kenal rakan cyber( sekarang ni aku dah tak anggap mereka yang aku kenali rakan cyber tetapi saudaraku), berkenalan melalui sebuah komuniti di alam cyber saling mengutus emel dan menjadi kakak adik. Ya barangkali itulah dunia aku, kalau orang lain mencari kawan di luar..tetapi aku duniaku hanyalah rumah... biarpun di rumah tetapi masih mempunyai rakan-rakan alhamdulillah aku gembira. Tetapi kesiannya anakku tidak dapat bertemu dengan Umi Sitinya, hmm nak buat macam mana semuanya sudah terancang sedari awal lagi.



Aku masih ingat lagi ketika GOKUM kecoh suatu waktu dahulu Kak Siti jenis open mind tak masuk campurpun. Tetapi tetap baik dengan aku biarpun aku menolak gathering di rumahku. Aku tahu semua itu mengandungi hikmah. Dan aku nak kalian tahu aku ini kalau marah dan terasa hatinya sebentar sahaja tidak akan ku bawa sampai kemati. Kerana siapalah kita ini sedangkan Nabi maafkan umatnya inikan kita? Sedangkan Allah ampunkan hambanya inikan kita? Kita ini hanyalah hamba-NYA yang serba kekurangan. Aku boleh berkawan dengan sesiapa sahaja asalkan mereka sudi menjalinkan persahabatan denganku.

Alhamdulillah kebetulan teman rapatku Lia pun datang sempat berkenalan dengan tetamuku. Anak-anak Kak Siti jenis memahami keadaan ibunya yang tidak nampak,ya Allah biarpun penglihatannya tiada tetapi hati dan nuraninya luhur terlalu baik. Aku bersyukur sangat kerana aku kenal dunia Internet kalau tidak aku mungkin masih lagi begini, tidak mengenali sesiapa. Tetapi hari ini aku kenal Epel dan ramai juga yang sudah ku temui. Alhamdulillah mereka yang aku kenali baik sangat. Tetapi teman kita berkawan kerana Allah tiada apa-apa berselindung di sebalik itu,andai aku silap kalian tegurlah aku, nasihatlah aku. Kerana aku ini hanyalah insan biasa yang serba kekurangan, bukan sahaja fizikal tetapi hati dan nuraniku. Aku perlu banyak belajar dari kalian.



0 comments: