Tuesday, December 18, 2007

~Salam Adiladha~

Assalamualaikum

Di kesempatan ini aku dan famili ingin mengucapkan salam adiladha buat semua teman-teman yang ku kenali dan yang tidak kukenali, tetapi kehadiran kalian dapat menceriakan hidupku. Andai ada ketelanjuran kata-kata baik dalam penulisanku yang tidak seberapa ini atau tutur kata yang menguriskan hati teman-temanku ampun maaf yang aku pinta. Nampaknya tahun ini kita di uji dengan banjir yang besar di sesetengah negeri termasuk di negeri kelahiranku di Kelantan. Tetapi alhamdulillah di kampungku tidak ada banjir biarpun di setengah-setengah kampung yang berdekatan dengan kampungku di landa banjir. Doaku semoga mereka akan tabah dalam menghadapi ujian dari Allah. Situasi sebegini pernah aku alami jadi aku faham bagaimana perasaan mereka yang kehilangan harta benda bahkan nyawapun kalau tersilap langkah melayang. Kepada ibu bapa jangan dibiarkan anak-anak anda bermain air kerana banjir bukanlah untuk berpesta.

Raya korban tahun ni nampaknya di sinilah aku untuk kedua kalinya. Masih ku ingat lagi tahun 2005 yang lepas aku beraya dengan berlaukkan telur sedangkan orang lain mungkin familiku juga sedang enak menjamu daging korban...tetapi aku dan suami berendam air mata, bukan air mata kerana makan telur( itu makanan kegemaran Hafiz) tetapi kerana itu di hari raya. Kekadang semua itu kalau boleh nak aku hindarkan tetapi di takdirkan juga adalah sebab dan musababnya itu semua menjadi kenangan yang teramat indah dalam hidup aku. Kerana apa? Aku pernah lalui segala kepahitan kesengsaraan lebih dari ini. Namun hari ini aku harus bersyukur kerana Allah tidak sesekali menyisihkan hamba-NYA biarpun hidupku tidaklah semewah mana tetapi alhamdulillah SYUKUR. Aku sentiasa berdoa semoga aku menjadi hamba_NYA yang sentiasa bersyukur dan kenangan makan telur di aidiladha tetap menjadi kenangan abadi buatku untuk selamanya. Jangan salah sangka teman-teman ini hanyalah nostalgiaku ketika mula-mula pindah ke sini. Bukan ada tujuan apa-apapun harap mengerti okey.

Kalau dikutkan hati mahu saja pulang beraya di kampungku tetapi keadaan yang tidak mengizinkan. Kalau diikutkan hati aku juga mahu pulang ke rumah ibu mertuaku tetapi seperti biasa aku segan dengan anak-anak tiri dan cucu tiri emak mertuaku yang ramai itu. Memang ayah mertuaku yang kedua ini tidak sama dengan arwah ayah tiriku yang sudah kembali kerahmatullah. Bagiku arwah seorang yang baik, memahami keadaan kami dan amat mesra dengan Hafiz...kehilangannya sukar di cari ganti, di layannya kami seperti anaknya sendiri.

Nampaknya aku masih lagi tidak buat persiapan apa-apa untuk menyambut aidiladha besok memandangkan keadaan kesihatanpun yang sudah tiga hari sesak nafas. Kata suamiku tak mengapalah buatlah apa yang termampu...terima kasih suamiku dalam banyak hal dirimu memahami aku.

Sekali lagi aku ingin memohon ampun dan maaf dari teman-teman semua...buat yang pernah ku temui kenang daku dalam doa kalian. Buat teman-teman blogger yang tidak kukenali tetapi aku kenali melalui tulisan kalian selamat hari raya juga dariku untuk kalian. Buat teman yang aku rasa begitu rapat biarpun tidak pernah aku mengenali dia apa lagi melihat dia iaitu Nicoledkidman terima kasih kerana selalu singgah di teratakku yang tidak seberapa ini. Kekadang saya tertanya-tanya kenapa anda tidak mahu memperkenalkan diri anda kepada saya. Tetapi tidak mengapa saya akan menanti semoga suatu masa nanti anda sudi memperkenalkan diri anda kepada saya ek?

Andai sesak nafas ini berhenti insyaallah aku akan buat apa yang aku terdaya melihat apa yang perlu aku siapkan untuk adiladha esok. Salam aidiladha untuk semua, selamat makan daging korban. Terkenang betapa meriahnya suasana hari raya korban di kampungku.....banyaknya dapat daging korban. Tetapi di sini insyaallah cari daging kat pasar tani dan ayam organik kat Pantai Dalam. untuk emak dan ayahku rindunya aku tidak dapat tertahan kepada mereka apatah lagi ayah dan emak aku tak berapa sihat. Tetapi dua hari lepas aku call emak dan ayah sudah agak sihat malam ini insyaallah aku call lagi, sedihnyaaaaaaaaaa ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR ALLAH HU AKBAR aku tidak tahu samada esok adakah air mataku menitis atau tidak bila mendengar betapa syahdunya alunan takbir di pagi raya aidiladha. Biarpun sudah bergelar isteri dan ibu rindu dan kasihku kepada kedua ibu dan ayah tidak akan pernah padam biarpun hingga kenafas yang terakhir. Salam aidiladha ayah dan mek(panggilanku kepada emakku) ampun dan maaf yang oghe( aku bahasakan diriku dengan ibu dan ayah juga familiku orang) pinta andai anda kesalahan oghe ampun dan maaf dari hujung rambut hingga kehujung kaki. Niat hati hendak mengucup dan memeluk kasih tetapi biarlah kupendam dalam-dalam segala kerinduan ini, kerana aku percaya suatu masa nanti aku pasti akan pulang jua biar apapun yang terjadi semuanya demi mek dan ayah bukan kerana orang lain. Biarlah aku bersusah payah tetapi semuanya demi mek dan ayah........Wahai anak-anak hargailah ibu dan ayah kita ketika mereka masih ada lagi di dunia ini,aku tidak dapat bayangkan andai di suatu saat nanti aku akan kehilangan salah seorang di antara mereka. Sedangkan arwah ayah mertuaku yang hanya lima bulan aku kenalipun aku menangis inikan ibu bapaku sendiri. Doaku semoga mereka panjang umur syurgalah tempat mereka kerana bersabar menjagaku dan redha menerima aku seadanya. Rasaku andainya aku dilahirkan zaman sekarang sudah pastinya aku ini menjadi senasib dengan bayi-bayi yang tidak berdosa, di humban dan dibuang sesuka hati. Tetapi mulianya hati mek dan ayah dan ibu-ibu yang bersabar menerima anugerah anak yang kurang upaya. Biarpun bukan kemewahan yang mampu aku hulurkan tetapi kasih sayang itu yang amat di hargai oleh mereka. Oklah sampai sini dulu bimbang takut terjiwang lak. Maaflah dah terlari dari topik asal...memang aku selalunya begitu kalau menulis hihihi...


Selamat pulang ke kampung kepada teman-teman....berhati-hati memandu di waktu banjir ini bersabarlah biar lambat asalkan selamat sampai kedestinasi yang di tuju. Biarlah kepulangan kalian di sambut dengan gembira janganlah di sambut dengan tangisan terlalu tragisnya. Ok dah lah... nah kalau ada idea memang tak boleh berhenti tetapi kena stop juga hendak p tengok drama kerbau hihihih ok wassalam.



0 comments: