Saturday, September 26, 2009

suka duka balik raya dengan LG&TV9 part2


Setelah semuanya selesai hadiahpun dah dapat yang kecik dan yang besar bersahurpun sudah. Tepat jam 1.30 pagi perjalanan ke Kota Bharu bakal bermula, manakala bas ke Kuala Trengganu menyusul tak lama kemudian. Pemenang balik ke Trengganu tak ramai berbanding dengan yang nak balik ke Kelantan. Tetapi tak penuh satu baspun. Kak Awwa duduk berasingan dengan suami dan Hafiz. Kerana memilih tempat duduk di hadapan bersama seorang adik yang hendak pulang ke Pasir Mas.

Jalan tak usah cakaplah jam sangat-sangat. Jam 4am baru sampai ke Bentong. Bayangkanlah hendak ke tandas jauh, dahlah gitu kena beratur pulak. Bila dah dapat giliran lama pulak tu masuk ke tandas. Tepat jam 6am baru nak gerak semula. Drebar bas dah marah-marah sebab lama sangat menanti. Hingga dikatanya kencing batu ke diorang ni...alamak marahnya dia.

Bayangkanlah perjalanan yang jauh dengan perut yang sakit. Terpaksa tahan berjam-jam. Oleh kerana terlalu jem bas tak boleh berhenti mudah-mudah biarpun anak kakak di belakang tu menangis menahan kencing. Kesian pulak Kak Awwa mendengarnya.

Inilah dugaannya kalau naik bas, nak buat macam mana kalau ada kenderaan sendiri tak mahu naik bas dalam keadaan diri kita yang macam ni. Teruk sangat-sangat menempuh perjalanan jauh, selama Kak Awwa berulang alik dari KL ke Kelate inilah perjalanan yang paling teruk sekali kerana tepat jam 2.30pm baru tiba ke bandar Kota Bharu itupun tak boleh nak masuk ke bandar sebab jam teruk. KB pun teruk jangankan KL, terpaksa turun di Jalan Hamzah. Dah lah macam tu nak cari teksipun susah, semuanya tak mahu pergi kerana jalan jem. Mahu tak mahu minta teksi hantar di hotel yang berdekatan. Kalau nak balik ke Pasir Puteh rasanya terkencing dalam teksi tu dah....teruknya.

Kepulangan Kak Awwa tidak siapapun yang tahu, niat hati hendak buat surprise kepada keluarga. Tetapi lain pulak jadinya kerana tibanya di hotel Kak Awwa dah tak sabar nak telefon mek. Mek ingat Kak Awwa dah tak balik raya tahun ni. Kak Awwa minta abang datang ambik..tetapi harapanku hampa kerana semuanya ada hal sendiri, diorang suruh ambik teksi saja(tak cakappun orang dah tahu nak ambik teksi biarpun KB ke kampung tu RM80). Nak cakap lebih-lebihpun tak elok juga...tetapi hati ini cukup terguris.


Kalau orang lain kepulangan di sambut saudara mara belum bas berhenti sudah menanti. Tetapi kami terkial-kial mencari teksi yang jual mahal. Memang Kak Awwa tak suka menyusahkan sesiapa, tetapi andai ada ehsan alangkah gembira kalau kepulangan ini di sambut. Balik beraya dan waktu lain sangat berbeza tetapi entahlah....

Kak Awwa sms kakak di Tanah Merah malam tu jugak. Dia menyuruh anaknya yang nombor dua datang ambik pagi raya tanpa pengetahuan Kak Awwa. Sedar-sedar anak buah Kak Awwa sms katanya dia sudah ada di bawah. Terkilan kerana tak lama lagi nak bersolat hari raya biarpun di bilik hotel, manakala Hafiz dengan ayahnya di masjid. Dia suruh berkemas barang, tak sempat nak pakai baju raya kerana semuanya berkedut seribu kerana cadangnya hendak pinjam iron di hotel itu. Alangkah rasa ruginya tak bersolat hari raya, anak buah nak berhenti di mana-mana masjid tetapi pakaian kami tak tak ubah seperti nak pergi bersantai, dengan skirt jean dan seluar jean Hafiz dan ayahnya memang tidak begitu molek untuk bersama dengan orang-orang yang berpakaian cantik di aidilfitri.


Anak buah Kak Awwa kata "kenapa tak pakai baju raya boleh singgah kat mana-mana masjid".

"Dah Mus datang awal sangat maksu kata suruh datang ambik lepas solat aidilfitri". Manalah Mus tahu umi tak cakappun, umi suruh Mus datang ambik tak cakap apa-apapun".

Sampai di rumah mek cuma ada budak-budak sahaja kerana yang dewasa pergi solat aidilfitri. Memang ralat sangat, serba serbi tak kena. Apalah yang mampu kami katakan semuanya dah terlambat. Dalam hati tetap berdoa moga-moga tahun depan kami tidak akan tinggal solat sunat aidilfitri lagi. Kami tak rancang semua ini akan berlaku, tetapi nak buat macam mana kami bukannya balik sendiri. Kami naik kenderaan awam beginilah jadinya.

Berkali-kali kakak ipar dan abang Kak Awwa kata kenapa tak turun di Pasir Puteh? Bas ini di sewa khas hanya untuk sampai ke Kota Bharu sahaja bukannya senang-senang hendak berhenti sesuka hatinya. Kak Awwa suruh datang ambik di KB bukannya di Kuala Lumpur. Kalau ikutkan hati memang terguris sangat. Tetapi apalah daya tahan sebak di dada sahaja. Kakak Kak Awwa pulak bertanya kenapa tak telefon dia dulu boleh abang ipar pergi ambik atau anaknya petang balik tu. Entahlah dah emak dan ayah kita duk Pasir Puteh sementara dia di Tanah Merah sudah pastinya hendak menemui ayah dan mek dulu. Tetapi ini jugak kesilapan Kak Awwa..


Tahun ni takde adik beradik yang pulang kerana mereka semua akan pulang ke rumah kakak di Tanah Merah pada 23@24-9 untuk menghadiri majlis walimah anak sulung Kak Ass. Mereka kumpul beramai-ramai tanpa Kak Awwa. Suami Kak Awwa tak habis berfikir, katanya cuba fikir macam mana kita nak pulang semula ke KL. Tiket bas dan keretapi habis licin, kalau nak balik jugak kena balik malam tu jugak sebab ada tiket bas tambahan, selepas tu dah takde tiket, kalau adapun 1@2/10. Diorang tanya kenapa tak beli tiket pergi dan balik? Kak Awwa kata sapa nak beli tiket sebelum ni dia duk kat rumah kerjapun tak pergi. Aduhai kesiannya tengok wajah kakak Kak Awwa. Dari kecil rapat dengan dia, anak-anaknya dah seperti anak Kak Awwa. Dah nama lagi anak saudara tentulah rapat dengan emak saudaranya. Tetapi apalah daya hendak kata apapun dah tak berdaya. Apa nak buat Allah tak izinkan Kak Awwa dan keluarga berada di majlis itu pada 24/9/2009. Ralat, sedih terkilan menangis hanya Allah sahaja yang tahu.

Mek Kak Awwa pulak kata dah balik dah tunggulah sampai 24/9/ni biarlah suami Kak Awwa balik dulu? Serba salah rasa bagaikan di tarik kiri dan kanan berbelah bagi. Kak Ass kata dia ingat hari bersejarah ni nak berkumpul adik beradik tetapi kalau dah ada halangan tak apalah. Manakala Kak Awwa tak kisah menunggu lama, tetapi suami Kak Awwa kata dia tak tahu nak datang ambik Kak Awwa bila, cutinya pun tak banyak. Kalau adapun simpan untuk pergi hospital. Pastu nak hantar Hafiz lagi banyaknya halangan untuk Kak Awwa hadiri majlis itu.

Hajat hati hendak melihat Nurul bersanding dengan pilihan hatinya tidak tercapai, hati mana yang tidak sedih anak saudara khawin kita takde. Sebagai isteri harus mengikut kata suami, biarpun Kak Awwa suruh dia balik sendiri tetapi dia tetap nak ajak Kak Awwa balik juga. Mungkin ada hikmahnya atas segala yang berlaku. Kak Awwa tahu kakak dan keluarga terkilan dengan Kak Awwa. Apa yang Kak Awwa rancang semua ini tak menjadi( Kita merancang Allah yang menentukan, (biarpun kita juga yang menentukan tarikh dan harinya ) tetapi DIA lebih tahu segalanya). Pada hari tarikh 23,24 dan seterusnya air mata ini tak pernah kering. Hanya Allah sahaja yang tahu. Aidilfitri kali ini bertemankan air mata. Dalam pada itu Kak Awwa bersyukur kerana kakak Kak Awwa pun sudah beransur pulih dan boleh memandu ke sana sini uruskan majlis walimah.

Sementara Nurul(bakal pengantin) tidak sedikitpun berkecil hati kerana dia faham bagaimana keadaan Kak Awwa. Cuma Kak Awwa sahaja yang bersedih hati di saat orang lain sedang bergembira di hari bersejarah itu. Impian hanya tinggal impian. Hajat hati hendak melihat Nurul naik pelamin tidak kesampaian. Tetapi Kak Awwa percaya apa yang berlaku ada hikmahnya. Kalau panjang umur pasti akan bertemu juga dengan hari bersejarah ini.

Dalam banyak hal Kak Awwa banyak ketinggalan sedihnya.Walau bagaimanapun Kak Awwa bersyukur sangat dapat mencium pipi dan mengucup tangan mek dan ayah di aidilfitri memhon ampun dan maaf. Ayah sangat memahami katanya dah takde tiket tak apalah. Ya Allah andainya ramadhan dan aidilfitri tahun ini merupakan yang terakhir bagiku rasanya akulah orang yang paling rugi. Ya Allah panjangkanlah umur kami, kedua ibu bapa, adik beradik kami dan anak-anak kami serta sahabat-sahabat kami. Ampunkan segala dosa-dosa yang kami lakukan. Kami mengaku kami banyak melakukan kesilapan AMPUNKAN LAH KAMI YA ALLAH.Kami tahu segala ujian ini adalah sekadar untuk menguji keimanan kami yang sentiasa lalai dan alpa dari mengingatiMU.Kalau di ingatkan memang tumpah air mata..........

~~Apakan daya
Masa tak akan kembali
Hancur musnahlah semuanya

Impian yang murni
Tinggal menjadi kenang-kenanganku
Hanya rangkaian kata dan lagu
Dendang perantau~~~

p/s orang duk seronok-seronok sambut raya dan menerima menantu tetapi kami sedihnyaaaaa raya-raya sedih uhukssss hik hikssssss...La Tahzan..........

Adik ipar call bagitau dia nampak Hafiz kat TV3 singgah sahur, abangnya kata agaknya pelanduk dua serupalah tu. Kekadang kita bersedih hati andai hajat tidak kesampaian tetapi kita tak tahu mungkin Allah hendak hadiahkan kita sesuatu yang lebih baik dari semua ini. Memanglah terasa ralat dan banyak hati yang terluka, tetapi andainya mereka tahu....................
hakikatnya yang benar2 kasih dan sayangkan kita bukannya emak, ayah, adik beradik atau suami tetapi... Allah. SayangNYA Dia pada kita melebihi sayangnya seorang ibu kepada anaknya....

4 comments:

Salam kak..
Ada hikmahnya. InsyaAllah....

Salam epel..yalah epel kita x tau apa hikmah di sebaliknya tu kan..insya Allah tahun depan kalau di panjangkan umu nak sambut aidilfitri dengan gembira..

bawak bersabar..biasalah terguris sikit2 tu lah yang merapatkan lagi hubungan kekeluargaan..kalau tidak ada duka mana ada tawa nya..Alhamdullillah, dah dapat balik kg kira ok lah tu..
InsyaAllah, tahun depan rancang baik2 dan semuanya akan ok..
tak baik nangis di syawal yang mulia ni...sabar k.

Terima kasih kak hani..macam tulah kak kalau dah ramai adik beradik macam2 perangai..tp alhamdulillah hati kita menangis takde siapa yang tahu..biarlah kita tangis dalam tawa...

biarpun selangkah lagi kita akan sampai ke destinasi tp andainya Allah tidak mengizinkan pasti tidak tertunai juga hajat tu..biasalah ralat, terkilan tetap akan ada........