Friday, September 25, 2009

suka duka balik raya LG&TV9


2-9-2009 Anda tepilih sebagai sebagai pemenang Balik Kampung bersama LG&TV9 pada 18/9 sila hubungi LG untuk maklumat lanjut dgn segera.

17-9-2009 terima surat dari LG dan juga sms BALIK KAMPUNG DENGAN LG-SIMPAN & TUNJUK SMS ini utk menebus bas tiket ke KB. Himpun di PINTU BESAR KL Sentral 11pm,18/09 TV3 dan Crew akan bersama anda!.

BALIK KG dgn LG: Gentle Reminde-Pls Check &Ensure u body temperature is Belw 37.5 as u will NOT be allwed to bard bus if its Higher than 37.5
.


Ketika Kak Awwa terima SMS dar LG tu suami Kak Awwa dah beli tiket keretapi pada 22-9 untuk balik ke Kelantan. Cuma tiket balik sahaja manakala untuk pulang ke Kuala Lumpur dah kehabisan tiket. Kalau ada balikpun pada 3-10-2009. Entahlah semuanya di luar jangkaan bukan tidak gembira terima tiket free biarpun cuma tiket pulang kampung sahaja. Tetapi terlupa menyuruh kakak Kak Awwa beli tiket balik ke sini selepas 24-9 tu( itulah kesilapan besar Kak Awwa). Balik untuk menghadiri kenduri khawin anak perempuan sulungnya. Tetapi apalah daya segala yang di rancang semuanya tak menjadi. Suami Kak Awwa kena kuarantin di rumah sebelum ni, siapalah yang hendak pergi beli tiket kepada Kak Awwa. Apalah daya Kak Awwa ini tak seperti orang lain. Bila dia dah sihat nak pergi beli tiket, tiket dah habis tetapi masih beli tiket keretapi.

Sebelum ni kakak Kak Awwa telefon bertanya takde ke tiket free? Ketika itu memang Kak Awwa buat tak kisahpun. Dapat SMS dari LGpun Kak Awwa tak kisah sangat..... Pada 17-9-2009 baru di sahkan bila dapat surat dari LG dan jemputan Singgah Sahur dari TV3. Kak Awwa tak fikir sangat, kalau dapat ya tak dapatpun tak apa. Bila dah sah kata dapat suami Kak Awwa hantar balik tiket keretapi. Dapat tiket dari LG kira rezeki alhamdulillah. Kak Awwa saja suka-suka hantar maklumat peribadi di laman web LG tak sangka terpilih. Inilah yang di katakan rezeki.

18-9-1009 bersamaan dengan 27 Ramadhan Kak Awwa siapkan beg besar dan kecil, maklumlah untuk tiga orang dan nak beraya pulak tu sudah tentu bawak banyak baju. Kerana cadangnya hendak tinggal lama. Kalau suami Kak Awwa nak pulang dia boleh naik keretapi pakai main redah saja bayar kat atas tren. Tetapi bila di fikirkan balik kesian pulak kat dia nak kena datang ambik Kak Awwa dan Hafiz. Lepas tu nak hantar Hafiz balik ke Kelantan pada 2-9. Terlalu sibuk dan kalut duk pergi mari badanpun penat. Maklumlah Kelantan ni jauh duduk dalam bas berjam-jam. Kalau berhentipun sekali dua sahaja. Semua tempat tidak mesra OKU, baik surau dan tandas. Aduhai susahnya OKU sepertiku ini. Tetapi kerana nak pulang jugak berhari raya biarpun susah ke senang tetap pulang jugak. Apa lagi bila sudah berpeluang dapat dengan tiket free, biarpun sehala sekurang-kurangnya jimat dah kat situ. Niat hati hanya satu untk mengembirakan hati mek dan ayah dan untuk meraikan kenduri kakakku....

Petang 18/9 Lea datang ke rumah bawakkan kuih raya untuk Kak Awwa, dan juga ang paw untuk Hafiz. Bersusah payah dia datang kekadang terharu sangat pasti menitiskan air mata. Kekadang adik beradik sendiripun tak layan kita sebegitu, bila di ingat semua itu pasti air mata Kak Awwa mengalir ke pipi.
Sampai di KL Central 10.30pm tak ramai yang menanti kerana bas cuma dua buah untuk pulang ke Kuala Trengganu dan Kota Bharu, tu pun tak ramai sebab siangnya dah berlepas tiga belas buah bas di Stadium Bukit Jalil. Kiranya Kak Awwa dan penumpang lain bertuahlah sebab di undang menyertai Singgah Sahur bersama Crew TV3. Ada Nurul Syuhada Nurul Ain, Teh Shuhada, Ally Iskandar, Fizza dan beberapa lagi yang tidak Kak Awwa kenali mungkin mereka di belakang tabir. Manakala Zakiah Anas tidak kelihatan malam itu. Andai kata Kak Awwa kena naik bas ke Bukit Jalil rasanya tak kot....

Kak Awwa sempat mendengar Semanis Kurma yang berlintas langsung di KL Central bersama Ustazah Siti Bahiyah dan Ustaz Akashah. Bukan tak nak pergi ke tempat itu tetapi segan sebab kamera ada sekeliling lagipun jauh jugak dari tempat Kak Awwa duduk dan tempat berlangsungnya semanis kurma. Untuk bertongkat rasa malulah pula. Itulah yang Kak Awwa cuba elakkan. Entahlah mungkin keadaan diri yang tidak seperti orang lain perasaan rendah diri tu muncul bila melihat betapa kalutnya orang bergambar dengan selebriti. Kebetulan pulak kamera pun dah rosak, kalau nak rambangpun tak menepati apa yang kita nak fokus kan. Apalah malangnya............ Cuma pandang dari jauh dan bertukar senyum sahajalah(tp dapat jugaklah ambik secara rambang). Diorang ni patutlah comel lote setiap masa juru make up duk touch-up muka depa. Kalau kita macam tu tentu comel jugak ahaksssss...pasanlah tu hehehe.

Kata jam 11pm ada cabutan bertuah dan lepas tu dah nak bertolak. Tetapi rupanya lain pulak jadinya kerana Dato Farid lambat sampai. Sebelum tu Kak Awwa bersembang dengan seorang kakak yang beketurunan India. Dia ni ramah sangat. Dia tanpa segan silu menceritakan apa yang berlaku kepada dirinya kepada Kak Awwa. Katanya dia berpisah dengan suaminya sudah lama. Ada anak tujuh orang. Ada yang tinggal bersama suaminya dan bersama dia. Anak-anaknya ada yang sulung berusia 23 tahun dan masih belajar. Rupanya cerita-cerita darinya membuatkan kita tersentuh. Kita tak kiralah dia bangsa apa ugama apa ..tetapi dia juga manusia seperti kita yang punya hati dan perasaan. Dari raut wajahnya terselit seribu duka sesekali dia mengesat matanya yang berkaca. "Dalam hidup kita ni dik kita tak boleh nak harapkan oang melainkan Tuhan. Biar apapun berlaku kepada kita itu Tuhan ingin menguji kita dan sayangkan kita. Pasti ada sesuatu yang Dia hendak beri kepada kita. Adik di jadikan macam ni adalah ganjarannya nanti, sabar ya?" Dik, akak cerita ini benaran( slang seperti Indonesia), akak sedang menunggu adik yang akan tiba dari Penang esok pagi. Sekarang ni akak takde satu senpun duit samaada untuk makan dan minum". Sekali lagi hati Kak Awwa tersentuh, masa ni Kak Awwa bersangka baik yang dia memerlukan pertolongan. Dan sebagai manusia tak sampai hati hendak hampakan harapan orang itu. "Kalau adik sudi"...suaranya terhenti dan mengambil nafas dalam-dalam...kakak hendak minta tolong adik sedikit duit. Memang akak malu tetapi akak nak minta tolongpun kena tengok orang jugak. Tetapi kalau tak ada tak apa". Sayu suaranya.... Ketika itu suami Kak Awwa dan Hafiz lesap entah kemana mungkin pergi tengok apa-apa kat luar sana. Kebetulan Kak Awwa masih di dalam manakala di luar tempat bas sedang menanti sudah banyak hamper dan beg-beg LG dan Mamee untuk di agih kepada penumpang bas. Manakala hamper itu akan dapat kepada yang bertuah sahaja. Kak Awwa buka beg adalah sedikit duit lal(bukan maksud riak sekadar membantu) tanpa rasa syak Kak Awwa kasi kan dia. Katanya kalau kita tolong orang, orang akan tolong anak-anak kita. Kak Tosiah kawan suami Kak Awwapun kata macam tu jugak. Kak Awwa tahu wang yang Kak Awwa kasi tak mugkin sampai hingga esok kalau dia berbelanja. Apakan daya hanya itu sahaja yang termampu Kak Awwa hulurkan. Kalau suami Kak Awwa dekat kan boleh minta tolong. Pengumuman sudah di buat Kak Awwa minta diri untuk keluar menanti ke tempat bas. Suami KakAwwa sudah memanggil dari luar dan dia tak dapat nak tinggalkan beg yang banyak di luar. Kakak itu sudi menjadi peneman Kak Awwa hingga ke bangku, dia faham keadaan Kak Awwa. Jurukamera tak henti-henti snap gambar sesiapa sahaja. Kak Awwa cuba mengelak agar tidak tersnap biarpun satu gambarpun. Tetapi entahlah......

Sebelum Kak Awwa meninggalkan kakak itu, Kak Awwa tanya dia "tak takut ke tidur di sini sementara nak tunggu siang?" Dia kata tak takut sangat sebab ada jaga"....

Tepat jam 1 pagi Dato Farid dan orang kuat LG tiba. Ada cabutan bertuah, oleh kerana ramai yang mengerumun Kak Awwa tak pergi ketempat orang berkumpul, cuma Hafiz dan ayah nya sahaja. Nak harapkan Kak Awwa nak pergi kat situ tidaklah. Lagipun diorang ni main redah je tak kira orang. Akhirnya nama Kak Awwa di umumkan dapat hamper, suami yang wakilkan. Itupun Dato Farid dah nak kasi kat orang lain sebab Kak Awwa tak pergi kat situ. Suami Kak Awwa cakap orang puteh sikit baru Dato Farid nak faham( memanglah dia faham bahasa Malaysia, tetapi tak kan lah suami Kak Awwa nak cakap yang wife dia tu OKU macam tu je, kalau cakap orang puteh bunyilah lembut sikit, bimbang takut terkasar bahasa bukannya maksud menunjuk ke apa ke). Kalau tidak memang tak dapatpun. Entah malam itu mungkin tuah kami, nama Hafiz pulak di umumkan mendapat sebuah Hp dari LG selepas Kak Awwa. Sorakan bergemuruh, sayangnya tak ambik gambar masa dia di intvu. Ada suara-suara nakal mengatakan kalau dapat kat aku.Hp cuma ada dua sahaja, bermakna Hafiz dan seorang lagi tu yang dapat. Dah rezeki syukur alhamdulillah. Sebelum tu Kak Awwa berdoa dalam hati semoga dapatlah periuk ke, pinggan ke. Akhirnya dapat jugak hp, kebetulan pulak hp Hafiz dah semakin teruk. Semuanya rezeki Subhanallah rezeki balik raya. Kadang-kadang kita tak jangka apa yang akan berlaku dalam hidup kita. Amat bermakna bagi kami....


p/s gambar yang Kak Awwa ambil dari jauh pakai main rambang je tu.....

Bersambung...............

2 comments:

salam kak.. wah dapat hamper.. moga akak ceria hari raya.. mesti sibuk ngan umah terbuka :)

Salam maiyah..alhamdulillah kak awwa bukannya senang nak kemana2 maiyah..apa lagi di umah terbuka..manalah kak awwa ada kawan maiyah..hanya blog ni je tempat kak awwa lepaskan segala hati ini..