Thursday, November 15, 2007

~Memori UPSR 15 November 2007~

Bersamaan 5 Zulkaedah 1428 Assalamualaikum Pagi khamis.... penantian setiap ibu bapa yang anak-anak mereka mengambil peperiksaan UPSR berakhir jua, begitu juga dengan aku. Tetapi bagiku tidak terlalu mengharap kalau ada rezeki adalah kalau sebaliknya segalanya aku terima dan aku redha. Bila ku ajukan pertanyaan kepadanya bagaimana dia kata "segalanya sudah lepas ibu terima sajalah apa keputusannya". Wah... bagusnya jawapan darinya.


Sebagai seorang ibu hati berdebar-debar juga bagaimanakah keputusannya? tepat jam 12.30 anakku pergi ke sekolah bagaikan tidak ada apa-apa yang berlaku hari ini. Aku kata padanya nanti Hafizlah yang ambil keputusan kerana ayah kerja ibu ni faham-faham sajalah. Anakku selalu memahamiku itulah yang membuatkan hatiku terlalu sebak bila mengenangkan pengorbanan yang tulus dari anakku ini. Di rumah aku menanti dalam pasrah...tepat jam 1.00 petang handphoneku berdering dan beberapa sms ku terima dari kawan-kawan. Aku melihat di skrin nombor yang tertera dari abangku yang nombor dua menelefonku.... beginilah lebih kurangnya perbualanku dengannya.


Aku..."bagaimana Azmi dapat 5A ke?" maklumlah dia ni biarpun duduk di felda tapi pandai dalam pelajarannya dari darjah satu hingga darjah enam pasti dapat nombor pertama dalam kelasnya..tidaklah seperti anak manjaku ini. Abang.."eh takdelah Azmi cuma dapat.......aje tapi alhamdulillah lah bolehlah berbanding dengan kawan-kawannya di felda ini, Hafiz bagaimana dapat berapa A?." Aku..."Entah.... petang ini baru tahu, ayahnya kerja.....dapatlah berapapun redha saja kalau dia cemerlangpun alhamdulillah kalau sebaliknyapun alhamdulillah". Itulah saja jawapan dariku. Abang..."kalau dapat keputusan nanti call ya"? Err.... Nadia anak Kak Ummi mu pun dapat.......gak." Aku..."Oooo tahniahlah Azmi dan Nadia". Aku melihat pula sms yang ku terima dari Kak Wan..."bagaimana dak Hafiz?"


Selepas itu dari Kak Siti Jineh dari Kota Kinabalu Sabah? "akak tidak menaruh harapan yang tinggi kepada Hadi kerana dia memang tak rajin study mana mungkin nak dapat 5A dia cuma dapat....aje?" Dalam hatiku alhamdulillah....smsnya ku sambung baca lagi...masih jauh lagi perjalanan yang dia bakal tempuhi PMR, SPM seterusnya kalau bernasib baik lepas SPM sudah menjejakkan kaki ke universiti". Insyaallah kata hatiku....... Sms ku terima lagi dari suamiku, Cikgu Ros yang baik hati telah mengirimkan sms kepada suamiku memberitahu keputusan peperiksaan anakku...........pun aku alhamdulillah.."usaha lagi nak insyaallah berjaya walaupun UPSR pertama dan tekahirmu tetapi masih ada lagi yang sedang menanti di hadapan. Jadikan kesilapan yang lalu sebagai pengajaran untuk menempuh hari yang mendatang mudahan cemerlang dunia dan cemerlang akhirat. Ibu redha sayang setiap yang pergi tidak mungkin boleh ber patah balik lagi jadilah ikhtibar buatmu...namun begitu ibu bersyukur kerana ibu masih ada dirimu pengubat duka dan lara ibu".

Tepat jam 8.00 malam suamiku pulang dia memohon maaf kepadaku dan Hafiz katanya handphone Hafiz yang dia pinjam sudah hilang mungkin terjatuh dan entahlah. Hatiku rawan kerana anakku kumpul duit untuk mendapatkan sebuah handphone bukannya nak dapat sesuatu dengan mudah. Itulah hadiah yang aku terima pada tarikh itu kecewa pastilah ada...aku cuba memahami tetapi hatiku berbolak balik mengata itu satu kelalaian. Ya Allah semuanya sudah terjadi...aku marah sedih dan bagaimana sekalipun ianya tidak akan dapat berpatah balik. Nasib baik Allah tidak ambil lagi nyawa yang di pinjamkan kepadaku hari ini. Nasib baik dengan kasih sayangnya DIA masih sayangkan aku..mungkin semua ini ada hikmahnya yang aku tidak tahu.

Maafkan ibu Hafiz kerana tidak dapat mempertahankan segalanya..ku lihat Hafiz tidak berkata apa-apa tetapi sebagai seorang ibu hatiku berbetik yang anakku sedih yang teramat sangat..cuma dia tidak menangis di depanku...tetapi matanya merah bergenang air mata, hancur hatiku hanya tuhan saja yang tahu. Maafkan ibu sayang......
Opsss sorrylah sejak akhir-akhir ini agak jiwang pulak aku nih........

Airmata Ibu

Artist: Siti Nurhaliza

Apakah sebenarnya
Terbuku dikalbumu
Apakah erti linang airmata di pipimu

Ucapkanlah padaku
Tak bisa kurungkainya
Rahsia yang kau pendam itu

Aku hanya menduga
Tidak mampu merasa
Sebenar-benar perasaanmu

Pengorbanan yang kau lakukan
Untuk dewasakan ku
Pengorbanan yang kau lakukan
Untuk dewasakanku
Hanya bisa ditangguing oleh hati ibu

Namun kupercaya
Takkan terlerai kasih
Ikatan ini takkan putus

Telah kau telan lara
Dan terima segala
Dugaan dan badai yang melanda...
Duhai ibu



2 comments:

tahniah utk Hafiz, berapa A itu bukan penentu kejayaan masa depan..masa dpn masih panjang....

kalau bukan rezeki tu, nk buat mcm mana kan, kadang² kita akan kehilangan juga..apalagi kehilangan benda yg tersayang...

hmm betul tu ada hikmah di sebalik semua itu...