Friday, August 14, 2009

kucari damai di hati

Alhamdulillah syukur, semenjak terjumpanya rakan-rakan di blog http://nuriman.wordpress.com/
Kak Awwa tidak rasa kesunyian bila dapat berkongsi kisah suka duka bersama mereka. Dapat menyelami dan membaca komen-komen serta luahan hati merekapun sudah cukup menghiburkan hati ini. Betapa tertekannya mereka kerana masih belum di kurniakan zuriat. Sebagai wanita siapapun akan tersentuh hati membaca luahan perasaan mereka.

Tetapi bagi Kak Awwa kalau terlalu bersedihpun ianya tidak akan mengubah segalanya. Air mata tidak akan membuatkan kita hamil. Andai keguguran itu adalah ketentuan dariNYA. Usah di tanya kenapa dan mengapa itu bukan urusan kita. Siapa kita untuk mempertikaikannya "kenapalah masa tu tak jadi?" Kenapalah masa tu gugur? Kenapa orang lain dapat apa yang mereka hajati"?. Kenapa orang lain senang untuk mengandung?" Kak Awwa harap kawan-kawan baca buku La Tahzan. Kak Awwa faham perasaan mereka, bukan mereka menyalahkan takdir tetapi kalau di tanya kenapa itu dan ini seolah-olah tidak redha dengan apa yang telah Allah takdirkan. Kak Awwa tahu itu hanyalah luahan perasaan mereka. Allah adil dengan hambaNYA. Mungkin Allah belum mengizinkan mereka untuk mendapat zuriat setelah berubat ke sana kemari. Tidak mempunyai zuriat tidak bermakna hidup tak bahagia. Tetapi pasangan yang mendirikan rumah tangga sudah pastinya inginkan zuriat. Kalau dah tak dapat nak buat macam mana? Mungkin belum rezeki sabarlah kawan-kawan. Tetapi mereka berhak untuk meluahkan rasa hati mereka......




Dulu Kak Awwa pernah bertanya mek Kak Awwa kenapalah Tuhan jadikan Kak Awwa serba serbinya kekurangan? Teringinnya hendak berjalan seperti orang lain, berpengangan tangan dengan suami menyusuri pantai. Lalu mek Kak Awwa kata kalau boleh mek pun nak tinggi seperti orang lain( mek Kak Awwa rendah seperti Kak Awwa juga) nak cantik seperti orang lain. Tetapi dah ini saja yang Allah beri kat kita terima saja seadanya.

Andai kata kalau Kak Awwa nak luahkan perkara yang sama Kak Awwa pun lebih banyak yang hendak di perkatakan dari kawan-kawan. Tetapi untuk apa di bangkitkan "kalau", "kenapa" dan "mengapa"? Itu semua sudah tersurat redha.......Dan satu lagi kawan-kawan acapkali menyebut "biarlah lambat dapat cahayamata asalkan anak itu sempurna"? Terdetik juga di hati andainya dapat yang tak sempurna seperti tuan empunya blog bagaimana? Mahukah kawan-kawan menerima zuriat itu? Ibu bapa mana yang hendakkan anak-anak mereka di lahirkan serba kekurangan, tetapi kalau sebaliknya terimalah dengan rasa kesyukuran( seperti ibu bapaku menerimaku seadanya dengan penuh kasih dan sayang). Usah di ulang tayang komentar yang sama, kelak terluka hati insan yang berkenaan. Allah Maha Mengetahui....


Puasa tak berapa hari lagi akan menjelma sayunya hati bila mengenangkan Hafiz. Kalau dulu masih berpeluang menyambut ramadan pertama bersamanya. Tetapi kali ini berjauhan. Ada anak sorangpun berjauhan apa nak buat sudah takdir begitu.

Nostalgia Nadamurni Vokalis Allahyarham Ustaz Asri Rabbani

Mana milik kita?

Tidak ada milik kita
Semua yang ada Allah yang punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Bumi langit ciptaanNya
Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaanNya

Mana kita punya?
Tidak ada kepunyaan kita
Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada Allah yang punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat Allah sudah sediakannya

Mengapa kita sombong memiliki Tuhan punya?
Mengapa tidak malu kepada Tuhan yang empunya?
Patut bersyukur kepada Tuhan yang memberi segalanya
Malulah kepada Tuhan kerana miliki Dia punya

Janganlah berbangga apa yg ada pada kita
Kalau Tuhan tidak beri kita tidak punya apa-apa
Janganlah mengungkit mengungkit jasa kita
Jasa kita sikit saja yang sebenarnya Tuhan punya

Marilah kita bersyukur bukan berbangga
Bersyukur kepada Tuhan bukan mengungkit jasa
Gunakanlah nikmat Tuhan itu untuk khidmat padaNya
Selepas itu lupakan saja agar tidak mengungkit-ungkitnya

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada Allah yang punya
Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yg kita dapat Allah sudah sediakannya

p/s lirik lagu ni benar-benar menyentuh hatiku

2 comments:

Salam kenal..
Begitu lah hidup ini, lain orang lain ujian yang harus di tempuhi. Semoga kita gagah mengharungi ranjau dan sentiasa bersyukur dgn bahagian yang di peruntukkan untuk kita..

Salam taaruf hani

Walau bagaimanapun hidup ini harus di teruskan dengan penuh rasa kesyukuran..syukur kerana masih di beri umur panjang..

Setiap anugeah yang di kurinakan berbeza2...itu bahagian masing2..terimalah seadanya kita kan...