Thursday, August 23, 2007

~Andai ku turut rasa binasa, ku turut hati mati~

Assalamualaikum dan salam jumaat penghulu segala hari...seperti biasa bila tiba musim cuti sekolah anakku Hafiez mengikut ayahnya ke opis. Maklumlah hari ini jumaat masa bercuti ini lah dia hendak bersolat jumaat. Kalau tidak hendak ke masjid bulan di seksyen 14 sendirianpun aku tak harap pulak. Maklumlah diakan masih kecil, tak kan ku biarkan naik teksi sendirian. Hari ini tinggalah aku sendirian di rumah tanpanya.

Semalam ku terima panggilan dari adik iparku Al...dia mengajak aku balik ke kampungku kerana katanya diaorang satu famili hendak pergi menziarah ayahku sambil pergi melancong beli barang di Rantau Panjang. Senangnya nak ajak orang macam aku ini, nak suruh pulak aku naik bas MAUT. Aduhh, tak ingin dah aku nak naik bas MAUT tu....rasanya takut bila sejak akhir-akhir ini kemalangan melibatkan bas seperti bermusim pulak. Memanglah ajal dan maut di tentukan oleh ALLAH s.w.t. Tapi kalau manusia tak lalai atau cuai benda-benda begini tidak akan terjadi. Pergilah kalian berhoneymon. Usahlah ditanya aku,sakit ke mati ke biarlah....aduhh tu kes parah dah tu merajuk habis.

Entahlah, resah gelisah dan macam-macam yang aku rasakan. Sesekali rasa sayu.......berhari-hari aku berjaga malam untuk mencari idea menulis sebuah novel. Kekadang idea datang mencurah dan kekadang kering segala idea. Aku terkenangkan seorang sahabat kini menyepi seribu bahasa...emel dan smspun tidak berbalas. Andai ada masalah marilah kita kongsi bersama. Bukankah dia sudah mengangap aku sebagai saudaranya. Suatu waktu dahulu hati ini berbunga kebahagiaan lantaran dialah pendorong utamaku untuk menulis. Tapi walau apapun aku haruskan meneruskan jua kerana aku sudah mulakan, demi janjiku kepadanya. Dan aku percaya dia akan temui aku dan akan memberi semangat buatku. Ingin saja aku menelefon bertanya khabarnya...tetapi agak keterlaluan pula aku nanti menggangu orang. Biarlah ku simpan resah ini sehingga dia menghubungiku balik. Andai sebaliknya aku pasrah dan redha. Tapi aku percaya dia akan menemuiku nanti kerana aku kenal siapa dirinya. aku tak kisah kalau projek yang kami jalankan terbengkalai asalkan dia tidak melupakan aku. Bagiku persahabatam adalah segalanya...

Berkali-kali aku membaca smsnya yang lalu... harapanku tinggi mengunung . Selalunya impianku jarang kesampaian...sudah lama sebenarnya aku menaruh harapan...tetapiiiii. Barangkali sudah nasib aku begini bab lagu dari Jamal Abdillah "takdir penentu segalanya" . Aku tahu sahabatku ini kalau ada masalah dia akan mendiamkan dirinya. Kekadang hati ini di gamit rindu kepadanya. Tertanya-tanya juga kenapalah selalunya terjadi kepadaku. Aku tidak bersedih "La Tahzan"...tetapi aku ini cuma manusia biasa yang mempunyai banyak kelemahannya. Terus terang kekadang aku rasa give untuk meneruskan apa yang telah ku mulakan. Tetapi bila ku kenangkan nya semangat itu datang, kerana dialah orang yang paling banyak memberi tunjuk ajar kepadaku.

"Ya TUHAN kuatkan semangatku...di saat mereka pergi dari hidupku ENGKAU ada bersamaku. Semoga sahabatku yang tercinta di rahmati ALLAH s.w.t. Memang dalam seribu sukar untuk mencari sahabat sebaikmu yang selalu memahamiku di saat orang lain tidak cuba untuk memahamiku. Kaulah sahabat dan kau lah saudaraku dunia dan akhirat semoga kau selamat walau di mana saja kau berada teman".

Shidee

Bicara Buat Teman

Teman...
Sudilah kiranya
Mendengar bicara
Bicara sayu
Dikau semakin jauh
Jauh dariku
Dan pandanganku

Surat pengganti diri
Selalu kukirim untuk dirimu
Namun entah mengapa
Tiada balasan
Yang kau kirimkan

Teman, Mengapa dikau
Tak memahami diriku ini
Teman, Mengapa dikau
Diam menyepi ketika ini

Kiranya aku yang bersalah
Maafkan keterlanjuranku
Teman
Kuatkan semangat
Di dalam menempuh tiap dugaan

Aku tetap berdoa
Dalam menanti kejayaanmu



0 comments: