Friday, September 14, 2007

~Ceritaku di bulan ramadhan~

Assalamualaikum...kalau nak ikutkan memanglah malas hendak menghentakkan jejariku di keyboard bulan-bulan puasa ni, nak kata banyak aktivitipun takde jugak. Tapi nak buat macam mana...kalau tidak matapun kuyu. Paling tidakpun keluar ke halaman rumah melihat pepohon hijau. Kalau nak tidur memang aku tidak reti nak tidur siang...macam-macam rasa lenguh dan macam-macam lagi.

Tiada apa yang hendak ku kongsi cerita dengan kalian saja untuk menghilangkan rasa mengantuk. Aku pergi ke blog orang baca cerita-cerita orang, yang paling menarik kat blog sahabat aku KS . Sebenarnya akupun ada cerita di sebalik itu. Sebagai insan senasib aku menyelami hati dan perasaannya...walaupun kita tidak sama tapi situasi dirimu memaksa aku meletakkan diriku di tempatmu teman. Tetapi kita tetap tidak serupa. Kalau KS sedih dan sebak bila mendengar lagu-lagu yang menyentuh jiwa. Begitulah juga aku.. aku rasa benar-benar sedih bila tiket "BAS MAUT" semua habis di jual untuk ke pantai timur dan utara. Nampak gayanya aku banjirlah di sini bila takbir bergema, ni pun duk dengaq lagu raya rasa macam nak banjir dah huwaaaaa. Kalau nak naik flight tak berbaloi jugak nak pergi ke KLIApun kalau aku pergi balik ke pantai timur dan utara dan cukup untuk tiga orang dah tambang ERL untuk ke KLIA, rasanya cukuplah terbang dua tiga kali dahlah. Sedih memanglah sedih di bulan puasa tak dapat bersama menikmati juadah berbuka bersama emak dan ayah. Terbayang saat-saat bahagia ketika bersama...kalau nak dikutkan sudah hampir sepuluh tahun aku tidak berkesempatan berbuka dengan mereka. Bukan aku tak cinta..bukan juga aku tak sayang...tetapi keadaan yang tidak mengizinkan aku. Bukan kerana terlalu sibuk dengan duniawi...tetapi kesusahanku untuk bergerak ke destinasi. Sedih pilu hiba dan segala 1oo1 macam yang aku rasakan dalam benakku ini. Andai dapat ku ulang semula kenangan lalu tika bersama mereka mungkin saat itulah paling bahagia dalam hidup aku. Aduhai hati sabarlah aku.
Aku berdoa semoga masih ada lagi tiket tren untuk ke pantai timur. Tahun lepas aku sudah beraya di utara....untuk berlaku adil tahun ini aku mestilah beraya di pantai timur pula. Tak balik tak kena pulak kerana masih ada ibu bapa. Sedangkan orang yang tidak punya ayah dan ibu bersedih di pagi raya inikan aku yang masih ada mereka. Rasanya tidak wajar aku sebagai anak membuatkan mereka menantiku di aidilfitri nanti. Aku tidak sampai hati untuk menelefon ibu dan ayahku di kampung. Aku tahu soalan mereka" raya ni tak balik kampung ke?" apakah jawapan yang akan ku berikan? Ibu mertuaku pula suruh balik ke utara?

Baju raya sudah ku tempah sebanyak lima pasang ( tahun ni lah paling banyak aku tempah baju...semuanya kerana Epel mekasih...tapi aku nak pakai pergi mana? Duhai hati sadis sungguh). Hari ini dapat hadiah dari Epel pula alhamdulillah murah rezekimu dik, sepasang baju kurung Pahang kaler hijau, terharu benar aku. Rasanya...semenjak aku bernikah adik beradikku sudah lupa hendak berikan aku baju raya, bukan mengharap tetapi semuanya sudah berbeza. Sewaktu masih anak dara tiap-tiap tahun dua tiga pasang abang dan kakakku bagi. Tetapi sekarang tiada lagi..ahh..tidak mengapa kerana merekapun banyak tanggungan, takkan asyik nak bagi kat kita aje yang dah ada suami. Adik iparku yang sorang owh....kirim salam beb sekalipun tak pernah. Tetapi aku terharu sangat kerana mereka yang hanya ku kenali melalui Internet terlalu baik denganku..hinggakan membuatkan aku malu untuk menerimanya. Macam-macam rasa seganpun ada........maklumlah aku takde apa yang hendak di berikan kepada mereka. Aku benar-benar terharu... air mata jangan kau menitis di pipiku. Terharu benar rasanya.
Alhamdulillah rezeki di bulan ramadhan, rasanya tidak dapat hendak ku balas budi baiknya..baik Epel, Lia dan yang dekat dengan aku tiada kalimah yang dapat ku katakan selain dari jutaan terima kasih dan berdoa semoga kalian di murahkan rezeki dan bahagia dunia dan akhirat. Ingatlah teman aku tidak mengharapkan apa-apa dalam persahabatan kita. Bagiku kehadiran kalian sudah cukup membahagiakan aku....menceriakan aku. Maklumlah aku ini bagaikan katak di bawah tempurung. Nasib baik ada Internet ni..kalau tidak tentu aku tidak tahu apa-apa. Alhamdulillah...insyaallah teman doakan aku agar murah rezeki. Sekali lagi aku katakan aku tidak pandai memuji...tetapi aku sedar mereka di antara insan-insan yang rapat dengan aku banyak baktinya kepadaku.

Ya Allah ENGKAU murahkanlah rezeki mereka. Berikanlah mereka kebahagiaan dunia dan akhirat. Ya Allah jadikanlah aku hamba-Mu yang bersyukur dengan nikmat yang ENGKAU kurniakan. Bukan aku tidak berusaha ya Allah. Tetapi segalanya memerlukan kesabaran dan usaha. Insyaallah dengan berkat bulan ramadhan ini aku bermohon kepada Mu ya Allah, berikanlah aku keimanan yang teguh. Berikanlah aku petunjuk dan hidayah-MU. Kepada ibu dan ayah...andai kalian mengerti hati dan perasaanku kalian akan tahu yang aku terlalu sayangkan kalian. Andai panjang umur kita bertemu nanti. Doakanlah aku wahai ayah dan ibu.

Buat suami dan anak tercinta yang tidak pernah jemu membantuku semoga setiap apa yang kalian lakukan kepadaku akan mendapat ganjaran dari Allah s.w.t. Buat teman-temanku semoga persahabatan kita berkekalan hingga ke akhir hayat. Buat semua Andai ada salah dan silap kami selama kita kenal mesra aku mohon ampun dan maaf. Kepada yang sudi singgah di sini terima kasih ku ucapkan. Sayangku tidak terucap wahai teman...hanya Allah saja yang tahu.


4 comments:

niat yang baik (utk pulang bertemu ibu bapa) insyaAllah akan dipermudahkan..salam ramadhan :)

saya doakan kak luna bole balik beraya bersama keluarga...InsyaAllah... saya pun sedih gak raya di rantauan...uwaaa

Hmm arsaili panggil kak awwa kak luna hihih x apa ek.Sabarlah dik...nanti kalu di izinkan Allah dapat beraya bersama famili. Kak awwa nampak gayanya di sinilah...keadaan yg tidak mengizinkan walaupun duduk di mesia huwaaaannnnn...sedey tul..

arsaili...arsaili..hang ni lapaq nak berbuka ye...sampai tersyasyul syasyul :P